Jumat, Maret 02, 2012

[Review] Narsis Dad - Baba Husein

Sebenernya, gue agak-agak gimanaaaa .. gitu bikin review ini. Agak males, agak nggak ikhlas, agak sebel, dan agak-agak lainnya. Gue takut buku ini laku keras, best-seller di mana-mana, lalu temen gue ini tiba-tiba jadi selebritis seperti yang diidam-idamkannya. Rugi di gue, kan? Eksistensi gue sebagai Gokil Dad, tiba-tiba harus berbagi lahan dengan dia sebagai Narsis Dad. Apalagi Gokil dan Narsis kan emang sodaraan, jadi takut entarnya ketuker-tuker aja.

“Eh, lo tahu si Gokil Dad, nggak? Ganteng ya, dia?”

“Oh, Baba Husein, kan? Gila ya tuh orang, narsis dan gokil abis!”

Nah, tetep gue yang rugi, kan? Popularitas gue langsung direnggut paksa tanpa permisi lagi. Tidaaaaaak …. Ga ridoooo …

Tapi Baba adalah sohib gue. Meski sebel, tetep aja gue pasrah pas diminta bikin review ini. Biar dah, paling tar kalo bukunya laku, dia harus setor royaltinya sebagian ke rekening gue. Hehehe.

Gue kenal Baba pas sama-sama kuliah di D3 Sastra Inggris UNPAD. Gue sih manggilnya bukan Baba, tapi Akuy. Panggilan yang melekat di otak dan bibir gue sampe sekarang. Kenapa Akuy? Karena dia imut-imut dan mungil kayak KUYA (kura-kura). Kalo manggil ‘Kuya’ kan pelecehan banget tuh, jadinya agak direnovasi jadi lebih manis dikit. Tapi beneran ganteng kayak Christian Sugiono? Well yeah, on his dream.

Baba is a best friend and a rival selama kuliah. Gimana enggak, dia nggak pernah mau IPK-nya gue salip. Dan gue? Sama, gue juga nggak mau kalah sama dia. Hohoho … tar dulu. Jadinya di luar kita sobatan, di kampus kita musuhan. Hehehe. Ga ada tuh istilah contek-contekan pas lagi ujian. No way. Dia pelit banget ngasih contekan. So, gue juga berlaku sama ke dia. Biar impas. Tapi Tuhan Maha Adil. Terhadap dua mahluk ganteng ini, Dia memberikan gelar Cum Laude biar nggak sirik-sirikan. Akhirnya pada saat Judisium dan Wisuda, kita peluk-pelukan kayak Teletubbies.

Ngelantur! Kok jadi ngomongin Teletubbies sih?

Narsis? Well, yeah … gue harus salut sama Baba, kalo narsis dia udah kepalang akut dibanding gue. Thanks God, akhirnya ada juga yang lebih najis. Setidaknya gue bisa nunjuk Baba kalo ada yang nuduh gue narsis tralala. Baba tuh, lebih tralala-trilili. Dari jaman kuliah aja, bakat narsisnya udah over dosis. Dulu sih gue nggak tahu kalo kebiasaan buruk dia itu namanya narsis. Maklum belum ngetrend istilahnya. Gue cuma mikir, kalo si Baba itu pede banget orangnya. Padahal sama aja ya, Narsis dan PeDe kan emang sodara kembar.

Nggak usah gue sebutin narsis dia kayak apa, mending lo baca aja sendiri buku ini. Dalam sekejap, lo semua bakalan ngakuin seratus persen, kalo Baba emang tralala-trilili tak jemu-jemu. Coba baca saat dia punya BB. Dia nggak henti-hentinya neror gue pake SMS yang isinya cuman ‘Sent from my Blackberry’. Cuih … bikin sirik tauuuuuu! *gue langsung janji buat beli BB dalam kesempatan pertama kalo dapet rejeki gede. Masa kalah sama Baba?*

Gara-gara BB ini juga ternyata gue nemuin keahlian baru dia. Maen debus? Makan beling kayak kuda lumping? Ah, itu sih bukan keahlian baru, dari dulu emang udah biasa begitu. Tapi jadi rajin apdet facebook! Duilee .. mentang-mentang BB bisa onlen 24 jam, saban menit ganti status fesbuk. Nggak mau rugi amat, ya? Selain itu, dia jadi rajin nulis di note, meski abis nulis dia pasti rese gangguin gue.

“Wok, gue dah bikin note baru di facebook. Lo komen dong, itung-itung penglaris biar orang-orang ikutan komen juga.”

Jiaaah … jadi lo jadiin gue tumbal?

Tapi lama-lama gue perhatiin tulisan-tulisan dia lucu juga. Ternyata sobat gue bisa nulis juga. Apa dia keinspirasi sama gue, terus pengen ikutan ngetop juga, ya? Wuehehehe …. ampuuun. Makanya, gue suruh dia nulis lagi yang banyak. Sapa tahu kan kenarsisan dia bisa diterbitkan dalam bentuk buku? Narsis membawa rejeki namanya. Kalo emang ada penerbit yang kelilipan dan nekad nerbitin naskahnya ini, kayaknya gue juga harus buru-buru daftarin Baba ke MURI. Sebagai apa? Sebagai penulis dengan jempol paling keriting! Lah, bayangin sendiri aja nulis naskah sebuah buku lewat BB! Edan dan nekad! Bukannya nggak mampu beli laptop, tapi karena emang pengen kelihatan gaya aja kemana-mana bawa BB. Dasar!

Yah, semoga segala kenarsisan ini nggak menular terhadap anak bininya. Amiin.

So, buat yang udah baca review ini, plis ya pada beli buku Narsis Dad juga. Biar  Akuy semangat lagi nulis buku berikutnya. Kasihan, soalnya kalo bukunya ini nggak laku, dia bilang mau konsen jualan bubur kacang aja *selain tetep ngurus bisnis property yang dijalaninya sekarang ini*

Oya, buku ini rekomended banget buat mereka yang pemalu, peminder, kurang gaul dan kurang eksis agar tampil lebih percaya diri. Eits, tapi yang udah percaya diri, yang nggak malu-malu, yang sudah eksis, dan yang udah narsis, buku ini akan semakin membuat nyaman, karena ternyata masih buaaanyaaak orang-orang narsis di luar sana. hehehe

2 komentar:

sepertinya menarik... *masukin list*

Pingin tau narsisnya bapak2 bernama Baba :)
Sepertinya buku ini Te-O-Pe Be-ge-te... :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More