Rabu, April 17, 2013

[Traveling] Seru-seruan Keliling Bangkok #Day2

Cerita seru-seruan #Day1 bisa dibaca di sini.

Perasaan baru aja merem bentar, eh TV di kamar sudah nyala. Saya pun ngintip dari balik selimut sambil ngulet-ngulet ganteng. Siapakah gerangan yang sudah bangun di malam buta begitu? Ternyata saya lihat Shah Rukh Khan lagi nyisir. Kucek-kucek mata dengan kaget, takutnya saya tiba-tiba sudah nyasar di Bollywood. Ooh ... ternyata itu Bhai Benny yang udah rapi jali. Wedew, mau ke mana jam segini?

Saya pun ngintip jam di HP, lalu melotot tidak terima. Kok sudah jam 4 lagi sih, padahal saya kan baru aja merem? Tidur malem itu bener-bener pules tanpa mimpi saking teparnya. Rasanya nggak iklas banget harus bangun secepat itu. Tapi daripada ditinggal, saya pun bangun dengan terpaksa. Cuci muka, gosok gigi, lalu joget gangnam style nyiapin air minum buat bekel.

Area Kampung Jawa
Ke manakah kita pagi buta begitu? Itinerary yang sudah disusun, jam 4 itu kita akan meluncur ke Kampung Jawa untuk salat Subuh di sana. Hasil browsing sana-sini, ternyata ada perkampungan keturunan orang Jawa di Bangkok dan ada sebuah masjidnya yang cukup terkenal di kalangan umat muslim di sana. Dari hotel sih lumayan deket. Kalau naik MRT (lanjut BTS) Cuma beberapa stasiun saja. Tapi berhubung sopir keretanya masih pada bobo jam segitu, akhirnya kita putuskan naik taksi aja. Bayarnya murah banget, cuma 36 baht kalo nggak salah. Cuma 12ribuan rupiah saja! Apalagi ongkosnya kita bagi bertiga (saya, Bhai, dan Kang Odoy), jadi 4rebuan per orang. Haiyaaa .... Suer, mending bayar segitu daripada harus jalan kaki, soalnya pegel-pegel sisa gempor semalem masih kerasa.

Oya, dari hotel kita naik taksi ke stasiun BTS Surasak. Di petunjuknya disebutin gitu sih. Katanya, dari BTS itu tinggal belok kiri, lalu masuk-masuk gang. Turun dari taksi, bingung mau belok kiri yang mana. Gang-gang kecilnya ada beberapa soalnya, dan jaraknya agak berjauhan. Akhirnya kita nyamperin patung Satpam di depan sebuah kantor. Pas ditanya dalam bahasa Inggris, eh dianya malah bengong. Karena dia pasti bakalan tambah cengo kalo ditanya dalam bahasa Sunda, akhirnya saya keluarkan jurus andalan; tunjukin Gtab yang ada gambar Java Mosque-nya. Dan Satpam itu pun akhirnya nyahut : “NO! NO!” Jiyaaaah .. masa Satpam nggak tahu sih?

Masjid (Kampung) Jawa
Akhirnya kita nyamperin Ibu-Ibu yang lagi gelar lapak. Kayaknya sih mau jualan sayuran, soalnya kalau jualan berlian masa subuh-subuh begitu? Pas kita tunjukin gambar yang sama, si Ibu langsung senyum sambil ngangguk-ngangguk, terus ngamuk-ngamuk nyerocos sendiri. Meski nggak ngerti dia ngomong apaan, tapi seneng aja lihatnya. Hihihi. Yang kita perhatikan cuma gerakan tangannya. Kita pun langsung menerjemahkannya sendiri; “Ooh ... lurus, terus ada gang belok ke kanan ya?”

Si Ibu ngangguk-ngangguk. “Haik!” katanya. Eh, itu mah bahasa Jepang, ya?
Akhirnya kita segera bergerak dalam gelap, soalnya gang-gangnya minim sekali penerangan. Mudah-mudahan aja nggak ada penduduk setempat yang curiga kita bakalan ngerampok rumah mereka. Amit-amiiit. Udah masuk gang, terus banyak gang-gang lainnya di dalam. Haiyaaah ... ambil gang yang mana lagi nih? Si Ibu tadi nggak bilang harus belok-belok lagi soalnya. Eh, mungkin kita yang nggak nangkep maksud omongannya sih, soalnya tadi dia nyerocos agak lama.

Tiba-tiba, kita lihat sebuah bayangan berkelebat di dekat tempat sampah. Huwaaaa ... apakah itu? Oh, ternyata seorang Bapak-Bapak yang lagi buang sampah. Fyuuuh ... Untuk meyakinkan bahwa itu beneran orang, akhirnya kita tanya aja apakah dia tahu Masjid Jawa atau enggak. Eh, ternyata dia tahu lho, berarti dia memang beneran orang. #tabok. Katanya, jalan aja terus sampe berada di gang yang ke tiga. Nah, di gang ketiga itu kita harus goyang itik belok kanan.

Kita pun segera berlarian dengan riang. Udah jam 5 soalnya, takut keburu adzan dan kita ketinggalan salat berjamaahnya. Etapi, kalo masjidnya udah deket, kok nggak kedengaran suara adzan ya? Apa adzannya sudah lewat? Atau malah masjidnya masih jauh? Atau di sini nggak boleh mengumandangkan adzan?

Pagi buta itu kita blusukan ke gang-gang gelap, udah kayak Jokowi lagi inspeksi mendadak aja di Ibukota. Rumah-rumah di area itu sama aja kayak di Indonesia, padat merayap. Satu rumah dengan rumah lain berdempetan. Bakalan susah deh kalau punya mobil di sini, soalnya nggak bakalan bisa masuk. Gangnya sempiiiit. Lagi celingukan kiri-kanan, tiba-tiba terdengar suara yang kita tunggu; adzan! Waaaah ... alhamdulillah. Langsung deh celingukan lagi, nyari-nyari menara masjidnya. Baru jalan beberapa meter, eh nemu papan petunjuk; JAVA MOSQUE belok kiri! Yihaaaaa .....

Alhamdulillah ... meski salat subuh berjamaah baru berlangsung pukul setengah enam (tapi masih gelap banget bow), dan tidak banyak yang ikut berjamaah saat itu, tapi rasanya nyeesss banget. Sensasinya beda  bisa salat berjamaah di negara orang, di mana penduduknya masih ada kaitan saudara sebangsa dan setanah air, dan di mana kaum muslim menjadi kaum minoritas di negara tersebut. Apalagi selepas salat, kita bisa ngobrol dulu sebentar dengan tetua di sana. Ternyata masih bisa bahasa Indonesia, lho, meski sudah terbata-bata dan harus mengingat kosa kata apa yang harus diucapkan sebelum berbicara.

Kampung Jawa ini adalah daerah di mana bermukim keturunan orang Jawa yang dulu dibawa bangsa Jepang untuk bekerja rodi di sana. Mereka bermukim di tempat itu, berkeluarga, memiliki anak cucu dan kemudian menjadi sebuah komunitas tersendiri di tengah-tengah penduduk asli Thailand di Bangkok. Tidak heran kalau kemudian daerah itu dikenal dengan sebutan Kampung Jawa karena silsilah masa lalunya. Yah, intinya sih kayak begitulah kurang lebih.

Dari Kampung Jawa, perjalanan dilanjutkan menuju Wat Yanawa. Karena kita salah ambil jalan (harusnya balik lagi ke arah masuk sebelumnya, tapi kita malah jalan terus ke belakang Kampung Jawa), akhirnya kita nyasar lagi. LAGI? Doyan amat ya sama nyasar? Bingung dah mau ke Wat Yanawa itu harus lewat mana. Yang ada malah blusukan ke tengah-tengah perumahan. Mau balik lagi kok males, udah jauh soalnya. Hihihi.

Setelah nemu jalan gede (fyuuuh), satu-satunya jalan tercepat adalah; “TAKSIIIIII!” Daripada nyasar tambah jauh, kan? Lagian, niat kita nggak bakalan lama di sana, numpang foto doang. Hehehe. Naik taksi 38 baht, udah langsung nyampe, nggak perlu kelimpungan dulu nyari jalan.

Eh, pas nyampe ternyata sudah ada Nunik dkk. yang lagi sibuk foto-foto di sana. Mereka memang nggak ikut ke Kampung Jawa, dan memilih nyegat kita di Wat Yanawa. Yasud, kita pun segera bergabung untuk foto session. Hehehe ... Tetep, foto-foto memang wajib hukumnya kalau lagi traveling begitu. Kapan lagi kan ke sana lagi? *well yeah, alibi*

Kenapa saya malah kayak patung mesir ya? #salahgaya

Dibanding Wat yang lain, Wat Yanawa ini candi Budha yang termasuk kecil. Tidak terlalu istimewa meski bentuknya cukup unik karena berbentuk seperti perahu. Masuknya gratis. Horeeee .... *masukin lagi dompet*

Breakfast. Nyam-nyam.
Balik ke hotel, mandi, lalu sarapan. Nah ini dia yang ribet. Nginep di Hotel Pinnacle itu sudah termasuk breakfast buffet. Wiiih ... kebayangnya sih bakalan makan enak nih, soalnya makanannya lumayan berderet. Tapiii ... pas lihat nama-nama menunya kok ada porknya semua ya? *lemes* Akhirnya, selama 3 kali breakfast di sana, menu saya selalu sama; roti plus selai, salad, dan omelet. Itu yang paling aman. Eh, ada nasi goreng juga ding, sempet saya icip-icip juga. Lumayan juga... lumayan ngambil banyak maksudnya. Hehehe. 

Tips pesan omelet dari Benny Rhamdani.
Omelet juga sempet bikin kita was-was, soalnya di salah satu bahannya ternyata ada porknya juga. Meski kita pesan omelet tanpa pork, tapi wajannya kan bekas ngegoreng omelet yang ada porknya? Nah loh, berarti masih ada yang nempel-nempel dikit dong?  Biar lebih nyaman makannya, minta aja chefnya buat nyuci dulu wajannya sebelum bikin omelet punya kita. Chef di hotel kita kemarin mau kok, dan kelihatan dia maklum banget kalau kita bilang muslim. Kalau enggak, sarapanlah sepagi mungkin, dan jadilah orang pertama yang pesan omelet sehingga wajannya belum sempat ternoda!

Beres sarapan, saatnya meluncur ke tujuan utama kita ke Bangkok; Bangkok International Book Fair di Queen Sirikit National Convention Centre. Hyuk mariiii ... kembali ke stasiun MRT Lumpini. Kebetulan lokasi pameran ini deket dari hotel. Naik MRT dua stasiun saja langsung nyampe. Kita turun di stasiun MRT Queen Sirikit dengan tarif  18 baht saja. Enaknya, keluar dari stasiun langsung masuk ke arena pameran yang bertenda dan berpendingin. Jadi, nggak perlu panas-panasan dulu. Nyessss ...

Suasana di luar gedung sudah rame, meski ruang pameran di dalam gedung belum dibuka. Deretan stand buku komik langsung berjajar, memamerkan beraneka jenis komik dengan beragam style. Sayangnya saya bukan penggemar komik, jadi tidak begitu tertarik untuk mengobrak-abrik setiap stand. Lagi pula, target kita sepertinya ruang pameran di bagian dalam dulu, di mana ada beberapa penerbit yang memang sudah janji temu siang itu.

Queen Sirikit National Convention Centre ini gede banget, plus megah, plus adem dan nyaman, plus berkarpet tebal yang bisa buat gelutukan kalau nggak ada kerjaan. Sebelum memasuki ruang pameran, lewat dulu ke sebuah food court gede dengan deretan stall makanan serba ada. Ada starbuck juga, Black Canyon, dan beberapa cafe yang tampaknya asyik buat nongkrong. Nggak susah kalau pas belanja buku tiba-tiba kelaparan dan kehausan. Tinggal ngaclok aja udah langsung nyampe.

Bangkok International Book Fair 2013
Yang namanya internasional book fair, tentu saja kelasnya sangat berbeda dengan pameran buku yang biasa kita datangi di Istora. Bukannya berniat membandingkan, tapi mau tidak mau saya tetap membandingkan dengan pameran yang pernah saya kunjungi sebelum-sebelumnya. Bangkok seolah sangat serius menggelar book fair ini. Apalagi, tahun 2013 ini Bangkok dinobatkan sebagai Kota Buku Dunia! Wiiih .. keren, ya? Sebenarnya wajar kalau melihat antusiasme orang Bangkok menyerbu pameran ini. Bayangkan, hampir setiap orang membawa tas belanja dan tas beroda, dan bahkan koper gede (iya, KOPER!) untuk membawa buku-buku belanjaan mereka. Sudah bukan hal yang aneh lagi ketika melihat seorang ibu atau anak ABG yang menyeret-nyeret koper berisi buku-buku yang baru saja mereka borong. Suwer, seneng banget lihatnya.

Nyeret-nyeret koper berisi buku belanjaan. *cegluk*
Yang bikin kagum pula, yang memenuhi pameran ini rata-rata pengunjung berusia muda. Antusiasme mereka terhadap bacaan menunjukkan kalau minat baca anak muda Bangkok cukup tinggi. Tidak heran pula kalau sering terlihat anak-anak muda di dalam kereta yang tak pernah lepas dari buku di tangannya. Bahkan di beberapa sudut ruang pameran, kelompok-kelompok ABG terlihat duduk lesehan, berkumpul dan seperti tengah mendiskusikan brosur-brosur buku di tangan mereka. Pasti mereka lagi ngobrol; “Eh, gue mau beli buku ini. Lo mau beli buku apa? Tar barter, ya?”

Berbeda dengan kalau mengunjungi pameran buku di tanah air, di sana saya seolah menjadi mahluk asing. Tiap ngelongok satu atau deretan buku, saya Cuma bisa cengo. Tulisannya keriting semua! Nggak ngerti! Huwaaaa .... padahal kalau lihat ilustrasi-ilustrasinya sih cakep-cakep. Beda kalau saya seorang ilustrator kali ya, pasti bisa belajar banyak dari gambar-gambar itu. Tapi saya kan nggak bisa gambar, saya justru pengen belajar dari tulisan dan cerita-cerita mereka. Tapi belajarnya gimana kalau ngerti tulisannya aja enggak? *manyun*

Sebenarnya, ada juga sejumlah buku anak yang dibuat bilingual. Tapi, rata-rata buku terjemahan di mana ceritanya sudah sangat dikenal di Indonesia. The Ugly Duckling, The Three Pigs, Rapunzel, Pinokio, dan lain-lain. Yah, kalau cerita itu mah saya sudah hatam beberapa versi. Jadi males aja belinya juga. Yang ada saya malah betah nongkrong di stand buku second. Di situ bukunya berbahasa Inggris semua. Yang asyik, harganya mureeeeh. 3 buku dibandrol 100 baht saja. 34ribu perak! Alhasil saya cukup kalap di sana, ambil ini, ambil itu, taro lagi, ambil lagi. Hiyaaaa .... seandainya koper saya gede, mungkin saya bisa ngambil banyak. Tapi pertimbangan bagasi saya minim, dan kita belum beli oleh-oleh yang entah seberapa besar bakal menggembungkan koper, akhirnya saya pilih 3 buku saja. Hiks ... *dadah-dadah ke beberapa buku yang sudah dipilih*

Pamer Tas Minmie. Ilustratornya yg paling jangkung tuh!
Ah ya, selain keliling book fair, siang itu kita kembali bertemu Minmie untuk obrolan lebih lanjut. Karena balik lagi ke lobi hotel bakalan lama dan ... capek, akhirnya ngobrolnya di Starbuck aja.  Lebih nyaman dan enak, soalnya dibayarin ! hihihi. Kali ini Miss Intira datang bersama bosnya Minmie, pertanda obrolan bakalan lebih serius. Oya, di antara mereka berdua ternyata nyelip cabe, eeh ... nyelip seorang cowok jangkung dengan rambut panjang dikuncir. O-ow, siapa diaaaa? Apakah dia Mario Maurier yang lagi nyamar? Atau ... 

“Ini adalah ilustrator sekaligus creator tokoh Minmie!”

Hiyaaaa .... mangap semua. kok kontras banget ya dengan karakter Minmie ciptaannya yang cantik dan imut? Soalnya yang bikin gambar nggak ada imut-imutnya. Hehehe. Tapi seneng banget bisa bertemu langsung dengan creator dari salah satu tokoh kartun yang mulai dikenal dunia.FYI, Minmie sudah jadi brand tas terkenal di Jepang, Hongkong, dan di negara-negara Asia lainnya.

Ngobrol apa aja kita di sana? Pssst ... rahasia! Yang jelas, Miss Intira ngasih kejutan tambahan di akhir pertemuan; dia memberikan sebuah produk tas Minmie untuk setiap orang. Hurraaaay ... *joget-joget*. Biar afdol dan tasnya jadi barang yang ekslusif, kita todong ilustratornya (halah, namanya siapa sih, kok jadi amnesia begini) untuk menandatangani tasnya!

Beres meeting sudah hampir jam 4. Masih sangat pagi untuk mengakhiri hari. Akhirnya, itinerary digelar lagi; saatnya menuju sungai Chao Phraya! Cabuuut ....

Dari Stasiun MRT Queen Sirikit kita menuju stasiun Silom. Bayar 20 baht. Pindah ke stasiun BTS Sala Daeng untuk menuju stasiun Saphan Taksin. Bayarnya 25 baht. Nah, turun di Saphan Taksin, tinggal jalan mengikuti petunjuk Exit untuk langsung sampai di dermaga perahu. Sampai deh di sungai Chao Phraya.

Wat Arun on sunset
Ada apa di Chao Phraya? Kalau kamu berminat untuk mengunjungi wat (candi Budha) di Bangkok,  beberapa yang terhebat ada di pinggiran sungai Chao Phraya ini. Tidak kurang dari Wat Arun, Wat Po, Wat Phra Kaew, serta Grand Palace lebih mudah dijangkau melalui Chao Phraya. So, kita langsung membeli tiket perahu seharga 15 baht. Dengan 15 baht ini, kita boleh turun di dermaga mana saja. Istilahnya, jauh dekat sama saja. Hanya saja, harus diperhatikan bahwa untuk tiket perahu seharga 15 baht ini yang berbendera oranye. Karena ternyata ada beberapa perahu dengan warna bendera berbeda. Untuk perahu express, yang hanya berhenti di dermaga-dermaga tertentu saja, tarifnya 40 baht. Ada juga perahu gratis yang ditujukan untuk penumpang yang hendak menuju Asiatique, sebuah tempat nongkrong sekaligus pasar malam di tepian Chao Phraya.

Pemandangan Chao Phraya sore itu eksotik banget. Matahari mulai turun, dan langit berwarna jingga. Gileee .. keren, cuy! Apalagi pemandangan wat Arun di kejauhan menjadi siluet cantik di balik semburat oranye sunset. Momen langka untuk mengabadikannya dalam jepretan kamera. Sayang kamera saya Cuma pocket, jadi nggak terlalu puas lihat hasilnya. Hiks ... pengen DSLR. :(( 

Tujuan pertama kita adalah Grand Palace, sebuah landmark yang dari foto-fotonya keren luar biasa. Apalagi sebagai Istana Kerajaan, pastinya memiliki keunikan dan keindahan tersendiri. Di lokasi yang sama pun terdapat Wat Phra Kaew,  jadinya sekali masuk dua lokasi terlampaui. Untuk menuju Grand Palace ini, kita berhenti di dermaga Tha Chang (Tha Chang Pier). Dari situ tinggal jalan kaki, deket banget. Begitu keluar dari dermaga pun sudah kelihatan pagar tembok tinggi Grand Palace ini.

Begitu keluar dermaga kita bingung mesti lurus apa belok kanan. Pagar temboknya memang sudah di depan mata, tapi pintu masuknya di manaaaa? Jangan sampe kita salah ambil jalan, terus pintu masuknya nggak ketemu-ketemu. Gempor lagi kan? Soalnya, area Grand Palace ini luas banget. Kalau memang salah terus harus balik lagi, bakalan enek banget. Jauh bow!  Dan ternyata bener, kita salah ambil jalan lagi. Kita sudah belok kanan sebelum kemudian nyadar pintunya nggak pernah kelihatan. Balik lagiiiii! Huwaaaaa .....

Sudah jam 6 sore dan kita mulai pasrah. Kesorean emang dan curiga gerbangnya sudah digembok. Tapi biar nggak penasaran, kita tetap melangkah penuh semangat. Tu! Wa! Tu! Wa! Pas sampai pintu masuk, tarrrraaaaa ... anda terlambat saudara-saudara! Penjaganya langsung nyegat kita tanpa ampun.

“Closed!” katanya sambil ngacungin golok. #Eh, kok jadi si Pitung?

Kita langsung pasang wajah sengsara semua, berharap dapat rasa iba dari para penjaga. Tapi mereka cuek aja tuh. #sebel! Bahkan, meski kita sudah begging-begging, mereka tetep geleng-geleng kepala. Dengan sombongnya mereka nunjuk pengumuman gede di depan tembok masuk. OPEN : 8 TO 15.30. Hiks ... telatnya jauh amat ya?

“Where are you from?” tanya salah satu penjaga. Mungkin penasaran dari manakah rombongan kucel bin lusuh ini.
Waah ... alamat bagus nih. Pasti dia kasihan juga dan sebentar lagi meleleh karena iba.
“INDONESIA!” jawab kita rame-rame. Biar penjaganya tahu kalau kita sudah datang jauh-jauh kemari, dan ngasih izin masuk barang sebentar. Masa nggak bisa motret-motret Grand Palace sedikit pun?
“Ooh.” Jawabnya kalem.
Eh, gitu doang? Huwaaa ... *ngamuk-ngamuk sambil ngebayangin nendang penjaganya*

Saya keburu sebel, dan ogah motret pucuk-pucuk bangunan yang ada di dalem. Buat apaan kalo fotonya tar gambar tembok pager semua? Lagian bikin pager tembok kok tinggi amat sih? #napsu.

Oya, untuk masuk ke Grand Palace ini bayar 400 baht. Udah termasuk tiket masuk ke Wat Phra Kaew dan sebuah bangunan lain (errrr ... apa ya namanya? Googling deh). Hikmahnya, 400 baht saya utuh. Sebelnya, kapan lagi bisa ke Bangkok buat nengokin Grand Palace? *garuk-garuk aspal*

Oya, ternyata penjaga itu ada baiknya juga.  Tahu kita tetep nggak dibolehin masuk, dia nyaranin kita ke Wat Pho aja yang ada di belakang area Grand Palace ini. Katanya, tutupnya jam setengah tujuh malem. HAH, SETENGAH TUJUH? Lirik jam sekilas, lalu ngibrit rame-rame. Itu sudah jam 6 lewat! Hiyaaaa ....

Sebenernya, kalau Bangkok tuh deket dari Tasik, saya mending datang lagi besok dah daripada betis nyut-nyutan kayak gitu. Sayangnya Bangkok jauh, dan belum tentu ada hari esok untuk bisa ke sini lagi. Akhirnya dengan terpaksa saya pun berlagak sok kuat. *balsem mana balseeem*.

Wat Pho
Pintu masuk Wat Pho masih terbuka saat kita datang. Alhamdulillah ... langsung aja menyelinap masuk setelah celingukan nyari loket penjualan tiket. Ternyata masuk ke Wat Pho ini gratis! Hihihi ... tahu gitu nggak usah menyelinap segala, lah wong silakan-silakan aja kok kalau mau masuk.

Wat Pho ini terkenal karena adanya patung Budha raksasa yang tengah berbaring (Reclining Buddha). Hebatnya, kabarnya patung ini berlapis emas. Widiiiw ... coba bisa dikerik dikit ya emasnya. Hush! Sayangnya (lagi) kita udah kemaleman datangnya, dan ruangan tempat patung Budha berbaring itu sudah dikunci. Huwaaaa .... (lagi). *jeduk-jeduk*

Tapi, Wat Pho tidak menjual itu saja. Ada 3 candi keren yang ada dibalik itu. Mulut saya langsung nganga pas melihat kemilau keemasan yang terpancar dari ketiga candi itu. Apalagi masih ada latar langit biru yang mulai gelap di belakangnya. Wuaaaah ... kereeeen. Udah nggak mikir mau mejeng lagi di sini. Saya lebih memilih jeprat-jepret candi itu saja. Baru setelah malam makin gelap, saya baru nyesel kenapa nggak foto-foto dulu tadi, soalnya kamera saya nggak bisa diajak asyik buat motret malem. *pengen kamera DSLRRRRRR*

Sebagai balas dendam nggak bisa nengok Grand Palace, di sini kita agak lamaan, sekalian ngistirahatin kaki dulu. Apalagi Ibu-Ibu sibuk foto sana-sini (Bapak-bapaknya juga deng). Saya bahkan sempet pipis dulu di sini. Eh, penting ya diceritain? Pokoknya, pengunjung saat itu Cuma kita bertujuh, jadinya bebas mau jungkir balik dan koprol sana-sini.

Sudah jam 8 malem (kayaknya) saat kita capek jeprat-jepret. Lagian sejam setengah kurang gaya apalagi sih? Pulang! Pulaaaang ... laper nih. So, merapatlah kita ke dermaga Tha Thien (Pier) yang memang lebih deket ke situ daripada ke Tha Chang Pier semula. Nyampe dermaga baru kelihatan Wat Arun dadah-dadah dari seberang sungai. Waduh, nggak sempet ke sana pula ya? Huhuhu .... padahal Wat itu juga keren banget. Ternyata bener, kalau mau menjelajah dari Wat ke Wat jangan mepet waktunya. Enakan dari pagi biar lebih leluasa.

Sebagai informasi saja, untuk ke Wat Arun harus nyeberang pake perahu dari Tha Thien Pier. Bayarnya 5 baht. Yaay ... murah banget, kan? Mmm ...  Emang cuma nyeberang dong, kok. Hehehe. Terus, masuk ke Wat Arun bayar tiket 50 baht. So, buat yang mau ke Bangkok dan niat mau mengunjungi Wat-Wat ini, silakan dikalkulasi deh biayanya, biar nggak nombok.

Kerlap-kerlip kapal wisata untuk Dinner Cruise
Di Tha Thien Pier kita nyegat perahu lewat. Karena yang pertama datang adalah Express Boat, yawes kita naik itu aja. Bayar 40 baht dan beneran express. Nih perahu nggak brenti-brenti sampe kita sampe ke dermaga awal (Saphan Taksin). Asyiknya, perahu ini kosong melompong. Mungkin karena yang lain sudah pada balik dari tadi ya? Kita aja yang telat mainnya.

Nah, ada yang seru juga dari Chao Phraya di waktu malam. Ternyata malem-malem begitu sepanjang sungai sudah penuh dengan Cruise (kapal pesiar/wisata)! Woaaah ... jauh banget kalau dibandingin sama perahu yang kita naikin ( Nggg ... perahu beda sama kapal, Iwok!). Terus, kapal mereka terlihat semarak dan penuh lampu warna-warni. Baru nyadar kalau ini adalah atraksi lainnya yang dipersembahkan Chao Phraya; Dinner Cruise! Sajian makan malam mewah ditemani atraksi musikal di atas kapal seraya menyusuri sungai Chao Phraya. Hmmm ... sounds great, ya? Bayarnya berkisar 1000 sampai 1500 baht per orang!

Sempet sih tercetus sebelumnya kita pengen nyoba ikut dinner cruise begini. Tapi, mengingat sajian makanannya yang bakalan meragukan (dan ujungnya kita Cuma bakalan ambil salad doang), akhirnya kita batalkan rencana ini. Padahal, intinya adalah sayang banget ngeluarin 1500 baht buat makan doang, mendingan buat besok kalap di Chatuchak. Hihihi.

Dari dermaga kita kembali ke Stasiun Saphan Taksin untuk naik BTS sampe Sala Daeng. Dari sana pindah ke Stasiun Silom untuk lanjut dengan MRT ke Stasiun Lumpini. Kali ini nggak pake salah Exit lagi seperti kejadian siangnya saat kita balik dulu ke hotel buat naro buku-buku hasil borong di book fair, sebelum kembali ke pameran untuk meeting dengan Minmie. Kita sudah nandain bahwa kita harus keluar dari Exit 1, dan BUKAN EXIT 2!

Akhir perjalanan hari itu? Eits, belum dong. Masih jam 10 malem, dan rasanya masih terlalu sore buat langsung bobo. Kali ini kita ngiler dengan Foot Massage yang ada di jalanan dekat hotel. Dua hari ngiter-ngiter Bangkok lumayan bikin betis kita segede singkong bangkok kayaknya. Pegel mampus! So, akhirnya kita bisik-bisik untuk menjajal Foot Massage. Kenapa harus bisik-bisik? Ah, karena pengen aja. :p

Akhirnya, saya, Bhai, Nunik, Fita, dan Ichen memutuskan untuk menjajal kehandalan pijat memijat ala Thailand ini. Mari kita lihat, apakah pijatan mereka seenak pijatan Kang Maman langganan saya? Kalau ternyata memang lebih enak, berarti Kang Maman bakalan dicoret dari urutan teratas daftar tukang pijet terenak versi Iwok.

Kita memilih pijet di MagicHands, gara-gara terbujuk rayu pemiliknya yang centil dan bilang; “Indonesia, right? Ah, I love Indonesia!” Akhirnya kita pun pijet di sana. Apalagi si Mas-mas ini meyakinkan kita pas melihat Ibu-Ibu yang pada pake jilbab; “Don’t worry, woman with woman, man with man.” Yawes, masuk deh daripada harus nyari jauh lagi.

Thai Massage di sini. Enyak-enyak-enyak!
Awalnya, kita cuma pengen nyoba foot massage aja, karena pegelnya kan kaki doang. Bayarnya 250 baht (jauh di atas tarif Kang Maman) untuk pijet satu jam. Tapi lagi-lagi tuh Mas-mas centil pinter banget ngomongnya. Dia nyerocos aja terus selama kita mulai pijet kaki. Sekalian sama Thai Massage (body massage) aja katanya. Pake ngerayu-rayu kalau sekalian paket sama Thai Massage, kita Cuma perlu bayar 400 baht saja. Thai massage 200 baht kalau terpisah. Terus, dia bilang kita bakalan dikasih essential oil dan buah-buahan istimewa khas Thailand.

Mulailah kita tergoda. Setelah kita berlima diskusi panjang lebar sambil merem-melek (kan lagi dipijet), akhirnya kita sepakat buat ambil paket sama Thai Massage. Alasannya, kita tadi sore batal ke Grand Palace, dan uang 400 baht kita masih utuh. Nah, buat pijet aja! Asyik!
Si Mas Geboy langsung bersorak pas kita deal untuk ambil paket. Dia geol-geol dan muter-muter ke sana-kemari sambil nyerocos nggak brenti-brenti. Curiga dia adalah salah seorang ladyboy yang udah pensiun dini. Hehehe.

Sesuai janjinya, dia ngasih essential oil buat Ibu-Ibu masing-masing satu. Saya dan Bhai nggak dikasih. Biarlah, memang nggak mau. Terus, dia pun bilang mau ambil buah unik khas Thailand. Saya iseng nanya, buahnya enak nggak? Dia ngedip-ngedip (idih!) sambil bilang, rasanya asem-asem gitu. Trus dia bawa beberapa biji dalam nampan, lalu dibagiin satu-satu. Dia juga bilang, nama buah itu adalah Makak (eh, mirip-mirip gitulah).

Karena suasana ruangan agak remang, kita nggak merhatiin buah yang bulet kecil itu. Langsung aja kita gigit dan kunyah. Ebusyet, asem banget! Enak apanya? Tapi lama-lama saya kok mikir, nih buah kayak kenal rasanya, asem sepet-sepet gitu. Tiba-tiba Bhai yang duduk di samping saya nyeletuk sambil merhatiin buah di tangannya; EH, INI MAH SALAK!  Haiyaaaa .... pantesan rasanya udah akrab banget. Lah, salak mah atuh di Tasik juga banyak. Enak dan manis pula. Di Thailand salak mentah dan belum akil baligh gitu aja pada doyan. Dodol ah!

Anyway, pantesan Foot dan Thai Massage itu terkenal ya, karena ternyata uenak tenaaaan. Badan yang udah ringsek jadi rilek dan enak lagi. Kata orang Sunda mah, jadi harampang lagi. Maaf ya Kang Maman, kamu saya turunkan jadi rangking 2 sekarang!

Pulang pijet udah jam 12 malem. Udah pada lemes-lemes gimanaaa gitu. Hehehe .... nyampe kamar, solat jama’, lalu tepar setepar-teparnya.

Eh lupa, ada kejadian yang tidak boleh dilupakan. Pulang dari Chao Phraya, sebelum pijet, kita sempet ke kamar dulu buat naro tas. Karena Kang Odoy nggak mau ikut, yawes saya dan Bhai aja yang pergi pijet. Sebelum pergi, saya bilang; “Kang Odoy, kunci kamar saya bawa ya? Kang Odoy mau langsung tidur kan, daripada nanti harus ngebangunin lagi. Kasihan.”

Kang Odoy yang udah teler langsung ngangguk-ngangguk setuju. Dia udah merem melek di kasurnya. Yawes, kuncinya saya bawa dan pintu kamar langsung ditutup. Berangkatlah saya dengan Bhai ke MagicHands. Dua jam kemudian kita kembali ke kamar. Tapi .... loh, kok pintu kamar kebuka? Terus, di dalam kamarnya gelap. Kang Odoy ke mana?

Kita masuk ke kamar dengan terburu-buru, lalu syok melihat Kang Odoy yang lagi duduk di kasurnya dengan wajah lesu.
“Kok belum tidur, kang?” tanya saya kaget.
“Iya, di kamar panas. AC-nya mati. Lampunya juga mati semua. Makanya pintunya saya buka,” jawab Kang Odoy lemes.

Daan ... saya pun melirik kunci yang sudah saya gantungkan lagi di tempatnya dengan  panik. YA AMPUN, bagaimana saya bisa lupa, kunci kartu itu kan sumber listrik di kamar ini? Kalau kunci itu tidak dimasukin ke slotnya, maka listrik di kamar ini pun akan mati dengan sendirinya. TOTAL!

Hiyaaaaa ... AMPUUUUN KANG ODOOOY .... HAMPURAAAAA ....
*Tabokin Iwok bolak balik*

Bersambung ke #Day3

17 komentar:

Kang Iwok apa kabar..??? sudah berkelana jauh juga ya...Sukses Kang...kang minta ijin tuker konten kang....boleh tidak? saya ada blog dan website...boleh lah konten kontennya tukeran. Web : www.propertijabar.com, blognya: anekatipsinfo.blogspot.com

Thanks ya Kang Iwok..salam Himasiders

Wkwkwk endingnya ngeneeees

Kapan, ya, saya bisa jalan-jalan ke luar nagreg? Gara-gara sering nonton pelem tailan, jadi pengin ke sono. :D

Salken, Kang Iwok.

@Kang Maman - Alhamdulillah sae kang. Kumaha sawangsulna? Eh, tukeran konten kumaha kang maksadna? Tulisan saya di share di blog kang maman gitu ya? Selama mencantumkan link dari blog saya mah silakan aja Kang, biar blog saya juga makin rame. hehehe

@Fita - hahaha ... sampe sekarang masih ngerasa bersalah sama kang Odoy nih. :))

@jang Syauqi - salam kenal juga, makasih sudah mampir. Hayu atuh menabung biar bisa jalan-jalan ke luar nagreg. Biaya di Bangkok nggak semahal di Singapura kok. Jauh lebih irit biayanya :D

ngiri - ngeces - ngirii - ngecess - ngiriii - ngecesss - ngiriii... ngecesss... *pengendisambitkamera

@bang aswi - disambit kamera DSLR mah saya juga mau. Benjol dikit mah gpp lah. hahaha
Eh, saya kayaknya jadi ikut ke Solo. kita ubek-ubek Solo yuk? :D

Hahaha! Endingnya seru. Ya, ampun, kalau misalnya Kang Odoy telur *ditabok*, udah mateng kali, ya? Wkwkwkwk!

Keren nih cerita jalan-jalannya, Kang. Di tunggu mention-nya di Day3 yak!

Eh, tapi di sini kok nggak ada cerita nyasar di red arenya Bangkok lagi, sih! Saya kan masih penasaran ama cerita "mainan anak gede" :-))

Uda Melvi - untung Kang Odoy orangnya baik, akhirnya saya dibiarkan tidur nyenyak malam itu. wahahaha ...
Hihihi .. masa harus nyasar di situ lagi? Nyari red area lain doong ... #eh

Kang, saya cari info seputar buku buku..kang iwok di blog ini, cuma ada gambar gambarnya aja. rencananya sih nanti mau dipasang banner aja sekalian promosi buku buku kang iwok.....

Ooh ... kalau info buku lengkap, biasanya ada di penerbit masing-masing Kang. coba aja disearch pake kata kunci Iwok Abqary, nanti ada link ke buku-buku yang saya terbitkan di penerbit masing-masing.
Wah, nuhun pisan yeuh sateuacanna :D

Endinhnya gak nahannn :)

mba erna, seperti kata Fita, endingnya ngenes. *sungkem ke kang odoy* :))

kasiaaan kang odooy :D

Wah seru banget Kang perjalanannya. Walaupun agak ngenes di ending haha.

Wat Po gratis? huaaa enak banget. Dulu kami harus bayar 100 baht. Eh apa karena Kang Iwok datang di saat akan tutup ya jadi gratis? Atau bisa gratis karena bayarnya pake joget gangnam style? Ngakulah Kang... hahahaha.

Ditunggu Part 3-nya :)

@Ichen - aku juga kasihan (dan merasa berdosa). hehehe

@yayan - waaah .. bayar toh? beneran? Kita melenggang manis begitu aja Yan, dan nggak ada yang nyegat minta bayaran. Hahaha ... tapi kalau disuruh joget gangnam style sebagai bayarannya, kita juga bersedia dengan sukarela *ngirit Baht* hahaha

kocak abis neh blognya
saya ga bosen bacanya hahahha
karena oktober 2014 saya mau ksna untuk refrensi oke banget.. hehehe

Hihihi ... terima kasih Melissa sudah mampir. selamat jalan-jalan di Bangkok ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More