Sabtu, Desember 31, 2005

A New Year Has Come!


Design by AmericanGreeting

Kamis, Desember 29, 2005

Jumpa Penulis Blogfam

Keluarga tercinta,

Blogfam dot Com bekerja sama dengan Common Room Bandung akan menggelar acara :

"JUMPA PENULIS BLOGFAM" dengan tema: "Start Writing Online"

Penulis2 Blogfam akan mengupas dan berdiskusi proses kreatif dalam menerbitkan buku2 mereka.

Syafrina "Nana" Siregar (http://www.syafrina-siregar.blogspot.com/)
-- Life Begins at Fatty (grasindo)
Tria "v3a" Barmawi (http://v3a.blogspot.com/) -- Lost in Teleporter
(gpu)
Primadonna "tenshi" Angela (http://vervain.blogspot.com/) -- Quarter Life Fear, Belanglicious -- (gpu)
Isman "the fool" H Suryaman (http://the-fool-found-a.blogspot.com/) -- Bertanya atau Mati! (gpu)
Labibah "maknyak" Zain (http://serambirumahkita.blogspot.com/) -- Addicted to Weblog (Pustaka Populer Obor) (mengirimkan tulisan untuk dibacakan)

Moderator : Iwok (http://iwok.blogspot.com/)

Catat Tempat dan Waktu Pelaksanaannya:

Hari/ Tanggal : Sabtu, 14 Januari 2006
Tempat : Common Room
Jalan. Kyai Gede Utama 8 BANDUNG.
Telp / Fax 022 2503404
Waktu : Pkl. 15.00 wib - Selesai

Dapatkan door prize dan discount buku - buku mereka!!


blogfam management,
www.blogfam.com

Rabu, Desember 28, 2005

Birthday Again

Topik ketiga tentang ulang tahun di bulan ini. bosen? mudah-mudahan ngga, dan kalopun pada bosen bacanya ya ......... who care? hehehe

Today is my Birthday. hip-hip huraaaaaaaaa .........

Ulang tahun di kota orang nih, ngga ada kumpul dan makan bareng-bareng keluarga setelah berdoa bersama. demi tugas negara (kantor lah ...) ya harus rela, ya ngga?

Alhamdulillah, ulang tahun kali ini memberikan banyak berkah. 3 hari dinas di Bandung tidak terbuang sia-sia. Dari sekian tender yang diikuti, gw menang juga satu hari ini, pas tgl 28. Ah .. pulang kandang tidak dengan tangan hampa. Ada yang bisa dilaporin buat bos dengan bibir merekah nih besok (aih aih).

Teng jam 00 malam kemaren, suasana meriah tumpah ruah di WB Karaoke. Bukan merayakan ulang tahun gw, tapi karena kita emang refreshing aja disana, karena meeting yg melelahkan marathon dari jam 8 pagi baru beres jam 10 malam! busyet dah, pantat dah kerasa tipis aja. So, ngga ada nyanyi bareng 'Happy Birthday' disana, pada cuek aja karena gw emang ngga perlu ngasih pengumuman. hehehe tapi biar ga sedih merayakan ultah sendiri jauh dari keluarga, gw anggap keriuhan di WB adalah perayaan ultah gw (kasian banget ya?).

selanjutnya, ada impian gw and my lil' family yang juga terwujud hari ini. apa itu? ah ngga perlu pada tau, ntar dikira pamer lagi. hehehe yg jelas, itu adalah hadiah ultah gw terhebat selama ini.

Nyampe rumah, jam sebelas malem, Abith sudah menyambut dengan kado kecil di tangan. "Ini kado buat ayah. selamat ulang tahun ya!"
aih, anak gw dah pinter. Gw robek bungkusnya, dan sebuah dompet! ah, baru gw sadari kalo dompetku sudah berlubang banyak disana-sini selama ini. and I never realized that!

Thank you semua yang sudah brightening my Day!

Kamis, Desember 22, 2005

Tenda

Ultah Abith kemaren gw ngasih kado tenda mainan. gw kok mikir Abith bisa punya 'Dunia lain' didalam tenda itu. Bermain dan belajar mempunyai ruang 'kebebasan' sendiri, menata mainan dan memainkan sekendak hatinya. ternyata hadiah gw tsb pas! Abith kelihatan betah bermain didalamnya.

Tidak ada yang boleh masuk kedalam tenda selain dia. hehehe semua mainan diangkut masuk, khususnya peralatan masak dan makan-minumnya. Asyik aja lihat dia main role-play dengan imaginary-friends atau boneka-bonekanya. Kadang dia bermain masak-masakan. tau apa yang sering Abith masak? dia bilang lagi masak JENGKOL!! hayaaaaahh ... tau aja kalo ayahnya paling doyan jengkol! duh ... buka rahasia nih.
Kadang dia main tamu-tamuan dengan bang teted (teddy bear) dan barbie-nya. Lucu lihat dia berlagak menjadi orang dewasa.
"eh, ada tamu. silahkan duduk tamu," katanya. trus dia pura2 sibuk dengan teko dan gelas mainannya.
"silahkan minum tamu," katanya sambil menyodorkan gelas2 plastik ke depan para boneka.
dari jauh gw terpingkal-pingkal sendiri, karena kalo tau gw ada didekatnya dia pasti akan bilang : "Ayah nyumput jung! (baca : Ayah, sembunyi gih)" yang berarti nyuruh gw pergi dari situ.
Yang jadi masalah sekarang, ruang tamu dikuasai Abith karena tenda berdiri tegak ditengah2. Kursi tamu yg sempat disingkirkan pada saat ulang tahun terpaksa tertahan di garasi. Untuk sementara tenda tidak bisa digeser atau dipindah, atas perintah sang 'penguasa baru'. Gw mah ngalah aja deh, daripada ngamuk!!

Minggu, Desember 18, 2005

Perayaan Ultah Abith ke-3



anak gw dah gede (means gw dah semakin tuwir)


Abith with balloons. balon-balon ini yang bikin rebutan anak-anak pas akhir acara. Ngga ada penggantian buat yang pecah ya ....


Abith & Dora, tokoh favorite berikutnya setelah bosen dengan Teletubies dan Barney.


Doa sang kakek untuk sang cucu. Pidato neeeeeeeeehhhh ....


Horeeeee dapet kado banyakkkk ... jadi bingung nih, buka yang mana dulu ya?

Selasa, Desember 13, 2005

Abith's Birthday


Hari ini ulang tahun anak gw tercinta yang ketiga. And I'm really glad dia tumbuh dengan segala kesehatan, kebaikan dan kecerdasan yang ada didirinya. I'm proud to be your dad, honey. Congratulation, hope you bring us some other prides to make us much more proud to be your parent. Love you more and more. (Ayah & Bunda)

Minggu, Desember 11, 2005

Blogfam Bandung Gathering

Bandung tampak gelap dan basah, padahal jam baru menunjukkan pukul 2 siang lewat. berkali-kali gw tereak to a friend, a driver : "drive faster pleaseeeeeee"
dia cuman nunjuk ke jalanan yg blur oleh air hujan. Sigh. I'm late already. Duh, yg kemaren tereak2 di forum nyuruh datang malah dianya sendiri telat.
"I drive you off at BIP. I know a little bout Bandung"
Gw ngangguk. BMK Riau ngga jauh dari situ. Angkot juga banyak. Dan yang penting, gw bisa lari dulu ke Gift Shop didalem BIP buat looking for something. Ide mba Donna buat tukeran kado harus didukung, that's an interesting idea.

SMS dari Ayu. something like this isinya :
"Kita dah nyampe di BMK. sudah ada berenam. iwok dimana? buruan dateng ya"

It's almost 3, and I rushed to catch the Angkot, then flew to BMK (Flew? Angkot? cmon, ... people like Hiperbola kan? hehehehe).

Then, I was in the middle of the family 5 minutes later. Great!! udah penuh sesak yg datang, dan ........ OMG, apa gw ngga salah masuk? Dengan muka panik gw lihat berkeliling ... kok gw merasa tuwir sendiri? **garuk-garukin yang ngga gatel**

Dimas & Edi : "I thought you were younger! I see your pict on your blog, and I believe you are twenties"
PLAAAAKKKKKKKK ... sebuah tamparan untuk sebuah keminderan. hehehehe dulu memang gw sedikit menyembunyikan identitas. Pasang foto jaman kuliah ahhhhhhhh biar dikira masih muda. dan it's opened now that I'm not as that young! duh ... jadi malu. Sorry guysssss ... jika pada kecewa melihat realiti ini.

Then, what the hell of being minder? being among them I feel younger again. ngapain mikirin umur kalo gw bisa menikmati dan terlibat dalam perbincangan. Great to have them being around, yang akhirnya 'mudah2an' ngga peduli juga sama how old I am.

The celebration's started with a speech. Nah .. nah ... kok lirik-lirik gw? oh Cmon, jadi paling tuwir bukan berarti paling bijaksana dan paling bisa ngomong. Gw coba ngeles kalo gw baru satu bulan gabung sama Blogfam, meskipun skrg gw dah dagang sate tapi bukan berarti gw paling tau Blogfam kan?

mata2 yang pada lirik-lirik tadi mulai bereaksi dan berubah melotot (hiperbola lagi). luluh deh. dengan wajah dan rambut yang masih basah gara ujan I gave a speech. "blogfam is bla .. bla .. bla ... so let's celebrate it now!" sigh ...

Selanjutnya make a wish! eh ngga deng, tiup lilin aja sambil nyanyi selamat ulang taun yang ngga tamat. pada malu-malu sih nyanyinya. masa nyanyinya bisik2? malu ya sama tamu2 BMK yang lain? yasud lah, mendingan sekarang makaaaaaaaaaan .......... pesenan masing-masing! semuanya pesen aneka macam bakso. BLETAKKKK ... ya iyalah, disini ngga jualan sate atau gorengan kayak di Blogfam!

and so on, and so on, and so on.

Rame juga melihat mereka semua. keakraban yg terjalin online dipraktekan juga disini. malu-malu? no way. Veli-Pritha-Dhika malu-malu?? trio wek-wek ini menggetarkan BMK!! kocak abis, kalo lokasi kita lebih luas mungkin kita sudah jumpalitan nahan ketawa, tapi karena aga2 sempit jadinya kita cuman bisa mukulin meja. Halah .... stop breaking the property!!!

Potong kue dan bagi rata, trus makan sama2. Veli sengaja deket-deket sisa kue tart, biar bisa dibawa pulang! hehehehe kidding Vel.

Selanjutnya was Mba Donna in Action. Novel-novel karangannya dikeluarin. duh senengnya punya temen yg penulis. jadi pada mupeng bisa nulis juga (woyyy wake up!!). Dengan iming2 diramal pake Tarot buat yg beli novelnya, novel mba Donna dan Mas Isman (her husband) jadi rebutan. Great promotion mba Donna!
Satu-satu diramal sama mba Donna, mulai dari Ayu, Ika, Pritha, Ryu, sampe ke Dhika dan Edi. Dimas ngga perlu diramal disitu kali ya, di rumah aja biar bisa semalam suntuk, sebagaimana dimas itu adiknya mba Donna. Gw diramal juga? hmmm iya. cuman minta dibacain garis tangan untuk masalah karir (lagi males baca buku mba, jadi maaf ga beli. tapi aku sudah tertarik sama bukunya mas Isman. Kalo lagi semangat ntar aku beli bukunya di Gramedia aja).
Hasil ramalan mba Donna : gw bakalan punya double successful jobs in coming years! hayaaaaaaahhhhh .... great, but ngedobel sama apa?? kabisa gw limited sekali. No more clue ya Mba? jadi penasaran nih.

on and on and on. Ops sampe lupa kalo di tengah acara dateng rombongan mba Golda dan teman-temannya bergabung. Tambah rame jadinya. huraaaaaaaaaaaaa .... sukses nih kopdar nya.

Menjelang magrib kita sepakat bubar. Sebelum bubar tuker-tukeran kado dulu ah. Gw dapet gift dari Pandu, punya gw dibawa mba Donna, yg lainnya ngga ngerti siapa dapet punya siapa. Yang ngga dapet siap-siapin dari sekarang buat kopdar berikutnya ya ... hehehe

Pas adzan Magrib semuanya bubar kembali ke dunianya lagi dengan membawa catatan masing-masing : apa yg akan ditulis dan di share di Blognya masing-masing. dan inilah akhir catatan gw.

Thanks to : mba Donna, Ayu, Veli, Prita, Ryu, Diyana, Ika, Yustin, Dimas, Edi, Dhika, Pandu, dan Golda cs. Eh Ami juga yang udah nyempetin gabung.

Kamis, Desember 08, 2005

"Bersatu dalam keriaan"

Ternyata merayakan sesuatu itu tidak harus selalu berkumpul. Buktinya? beberapa hari ini gw merasakan keriaan yang luar biasa atas perayaan ulang tahun Blogfam, keluarga virtual gw. Dari tanggal 5 Desember sampai sekarang semua 'berkumpul' di Blogfam, saling berkunjung (Blog lahhh), saling mengucapkan selamat, saling menyemangati atas keikutsertaannya di lomba yang diadakan, dan saling-saling lainnya. Hebat gw pikir, gw belum pernah merasakan suasana seperti ini sebelumnya. kok bisa ya? pertanyaan itu terus yang terlintas.

Dari tanggal 5 gw betah nangkring di Blogfam seharian (bahkan semaleman?), sekedar melihat keriaan yang dibawa setiap orang. forum-forum dipenuhi banyak postingan, dan dengan semangat gw baca satu per satu. Seru! satu hal yang sangat-sangat berkesan bagi gw : Tanggal 6 gw masuk ke blognya the founder Blogfam (Maknyak), disana sudah penuh dengan mas-mba admin & Mode. Waduhhhh ... rada2 mengkerut mengingat 'who the hell I am'. Just a newbee? Tapi nekat juga mengucapkan 'Selamat Ulang Tahun' buat Maknyak for the Blogfam. Guess what? tak lama, blog gw kedatangan tamu. Maknyak berkunjung!! woalaaaahhhhhhh ... kaget campur surprise luar biasa. Makasih Maknyak atas comment yang ditinggalinnya. Itu sangat-sangat berarti bagi anggota baru seperti saya!

Mungkin ada yang mengatakan ini hanya sekedar basa-basi kalo gw mengatakan gw menemukan kehidupan lain di Blogfam. But this is what I feel now, and I'm glad I'm being a part of this family. Semoga ke depan gw bisa ikut andil memberikan sediit kontribusi bagi perkembangan Blogfam, dan tidak hanya sebagai penggembira dan 'pemulung' saja.

Selamat Ulang Tahun Blogfam. Semoga keriaan ini tidak hanya berakhir sampai disini. Mari kita jaga keriaan ini sampai keriaan yang lebih hangat datang pada tanggal 6 Desember taun depan.

Note : ini bukan lomba entry ya, jadi ngga usah di vote! hehehehe pedeeeeeeeeee

Selasa, Desember 06, 2005

Lomba Banner Blogfam

Sebagai anggota baru Blogfam rasanya asyik-asyik aja ikutan lomba Banner Blogfam. Sekedar ikut merayakan dan berpartisipasi dalam kegiatan yang diadakan. Ngga mimpi bisa menang kok, karena member lain jago-jago banget desainnya. Gw sih sekedar ngotak-ngatik CorelDraw aja, karena memang cuma itu yang gw bisa! hihihihi

Ini design yang pertama :



Kenapa Background-nya Biru?
- Karena kalo Biru kok keliatan adem ya. Apalagi Blogfam kan komunitas keluarga, jadi kayaknya cocok aja pake warna biru.
Kenapa ada hiasan bunga?
- Karena kalo hiasannya granat dan senjata, itu bannernya komunitas perang!! gimana sih, say it with flower dong!! Dengan adanya bunga ditengah-tengah rumah kan jadi tampak sejuk tuh.
Kenapa tulisannya kriwil-kriwil begitu?
- Blogfam kan komunitas blogger multi age. dari anak SMP sampe kakek-nenek ikutan gabung. jadi tulisan dibuat kriwil-kriwil biar masuk ke segala lapisan usia. Kasian yang masih anak-anak kalo tulisannya dibikin kaku.

Ini design yang kedua :



Kenapa Background-nya Oren?
- Karena kalo Oren melambangkan ceria hati. Di Blogfam kan semua harus ceria. Kalopun ada yang sedih kita hibur rame-rame biar ngga sedih lagi. Setuju?
Kenapa ada hiasan bunga?
- Jawaban sama dengan design pertama. Say it with flower! keukeuh!!
Kenapa tulisannya Ngga kriwil-kriwil?
- Masih ada kok kriwil-kriwilnya dikit. Sedikit serius dengan tulisan BLOGGER yang tegak lurus. Tapi tulisan Family dan We are a Virtual Family -nya kan masih kriwil.

Eniwei, inti dari semua design diatas adalah keindahan. design2 itu menurut gw indah (ya iyalaaaaaaaahhh ... musti muji sendiri dong!). Kalopun punya arti yang panjang dan sangat bermakna tapi ternyata ngga indah dipandang kan buat apa ya? hehehehe

Secuil Kisah tentang Blogfam

Bagian I

Mo kemana Wok?” Dev disebelahku bertanya. Mungkin melihat aku sudah rapi jali mau pergi.
Ke blogfam. Kenapa emang, mo ikut?” cengirku.
Ngapain sih lo sering banget ke Blogfam? Disana rame ya? Banyak temen? Banyak hiburan?” bawel dan rasa ingin tahunya kumat. Alamat ngga jadi pergi nih kalo musti ngejelasin semuanya sekarang.
Lo mending ikut aja deh daripada gue mesti berbusa ngejelasin semuanya. Lagi ngga punya acara kan?” kataku sambil menyeret lengannya. Dev menggeleng, dan dia dengan patuh mengikuti arah langkahku. Pasti dia penasaran, pikirku.
Wok, orang-orang bilang komunitas itu kan tertutup banget,” katanya dengan ekspresi kening mengkerut.
Aku cuma tersenyum, “siapa bilang? Ngarang aja lo ah!
Tapi memang gitu kan?
Pemikiran yang sangat-sangat salah, pikirku. “Dev, lo ngga bakalan tau telor itu busuk atau tidak kalo belum di pecahin kulitnya kan? Kacang itu dalamnya merah atau putih kalo lo ngga kupas dulu kulitnya?
Kok jadi telor dan kacang?
Ini perumpamaan bego!
Dev nyengir.
Kalo lo ngga masuk ke dalam, mana lo tau isinya seperti apa? Ayo ikut aja biar lo faham sekalian. Nih kita dah nyampe.

Bagian II

Blogfam memang ngga pernah sepi. Selalu saja ada kerumunan-kerumunan di berbagai tempat.
Mereka lagi ngapain wok? Kok kayaknya seru banget : ketawa-ketiwi. Trus yang disana ada yang disuruh maju ke depan, disuruh ngomong, trus di tepokin?” kata Dev sambil matanya asyik berkeliling.
Aku tersenyum, “yang ketawa-ketiwi itu, biasalah ibu-ibu dan bapak-bapak yang lagi ngerumpi masalah didalam kamar tidur, atau gossip-gosip selebritis terbaru. Terus, kalo yang disuruh kedepan itu anggota baru Blogfam. Mereka harus memperkenalkan diri biar pada kenal sama anggota lain. Kalo papasan di jalan kan bisa say hello. Masa sesama anggota ngga pada kenal sih?
Dev manggut-manggut, entah ngerti atau malah bingung. “kalo yang itu Wok?” katanya sambil menunjuk kerumunan yang lagi berdiskusi dengan serius. “kok serius banget?
Dev, disini kalo kita punya masalah ngga usah khawatir. Lo bisa sharing sama anggota Blogfam yang lain. Mereka pada ngebantuin mecahin masalah kok. Lo lihat aja, ada yang lagi belajar, ada yang ngajarin, semua saling berbagi.
Kita masih berjalan berkeliling, dan Dev begitu tertarik dengan kegiatan yang ada. “Wok .. wok, mereka kok pada ngegelar foto-foto sih? Trus, orang-orang itu lagi pada baca puisi. Latihan buat acara pertujukan ya?
Aku tertawa. Senang sekali melihat Dev ribut dengan keingintahuannya. “Itu mereka yang lagi diskusi masalah fotografi Dev. Kalo lo suka foto memfoto, lo bisa gabung disitu, diskusi dan belajar biar hasil foto lo tambah yahud. Nah, yang lagi baca puisi itu memang anggota forum yang suka puisi. Malah bukan hanya puisi Dev, yang suka nulis cerpen juga banyak.
Itu kok ada ibu-ibu yang lagi jualan Wok?” tunjuknya pada beberapa orang anggota yang sibuk menjajagakan dagangannya. Ada Baju renang muslim, ada coklat, ada ikan, ada Herbal Nutrisi, bahkan yang jual Villa! “Memangnya di Blogfam juga boleh jualan?
O iya, boleh banget. Lo mau jual apapun boleh kok disini, asal jangan jualan bom atau narkoba aja Dev!” jawabku sambil nyengir.
Ah elu wok! Eh, kok wangi makanan sih? Hmm … kayaknya sedap bener.
Tuh! Tunjukku pada kerumunan ibu-ibu yang lagi masak.”Mereka lagi belajar dan demo resep yang dikasih anggota lain. Jangan salah, malah ada mas-mas juga yang jago masak. Semuanya dijamin sedap!
Ternyata Blogfam seru ya Wok? Ramah-ramah lagi. Gua lihat dari tadi lo diajak senyum aja sama orang-orang yang kita lewati?
Dev, Blogfam kan komunitas keluarga. Masa sesama keluarga harus saling cuek sih? Ngga kan? Mangkanya, kok bisa-bisanya sih lo ngira Blogfam komunitas yang tertutup?
Gue kan blom tau Wok.” Muka Dev memerah. Aku ngga nyalahin dia kok, dulu pun aku sempat punya pemikiran itu sebelum bergabung. Ngga kenal maka tak sayang. “Wok balik yuk? Cape nih. Jalan-jalan ke sebelah sana besok lagi aja lah.
Lagi-lagi aku cuma bisa nyengir. Berkeliling Blogfam memang ngga bisa sebentar, tapi toh selalu ada pintu terbuka untuk masuk Blogfam seandainya kita ingin datang lagi.

Bagian III

Aku dan Dev berjalan pulang. Memperkenalkan keluarga blogku kepada Dev adalah hal yang sangat menyenangkan, terlepas Dev mau bergabung atau tidak.
Besok ke Blogfam lagi ngga Wok? Ikut lagi dong, sekalian mau ikut gabung!
Gue selalu datang ke Blogfam setiap saat gue sempat Dev. Kalo lo mau gabung, ngga usah ragu-ragu dan ngga perlu gue antar, datang aja trus daftar. Kita akan sangat senang menyambut lo gabung.
Dev manggut-manggut. Aku yakin pasti masih banyak pertanyaan di benaknya. Tapi biarlah, begitu dia bergabung, keluarga Blogfam yang lain akan membantu menjawab pertanyaan-pertanyaannya.
Di persimpangan jalan aku dan Dev berpisah, tapi besok, mungkin kita akan bertemu lagi di Blogfam.
Welcome to the virtual family, Dev!!

Penjelasan & Keterangan :

- Bagian I = Nyalain computer, koneksi ke internet, buka browser, masuk ke www.blogfam.com
- Bagian II = Login ke Blogfam, keliling forum, posting sana-sini
- Bagian III = Logout dari blogfam, terus kembali ke pekerjaan rutinitas (keburu boss datang nih! Hehehehe)
- Dev hanyalah ilustrasi, jadi tidak ada hubungannya dengan yang namanya Devi, Deva, Devo, atau siapapun.

Blogfam = Keluarga Virtual? Ah Masa sih?

Keluarga adalah komunitas terdekat dalam kehidupan kita. Segala hal dan interaksi terkuat berawal dan berakhir dari sebuah keluarga. Peranan seorang ayah, ibu, kakak maupun adik sangatlah berperan dalam perkembangan diri seseorang. Itulah sebabnya mengapa keluarga menjadi ujung tombak pembentukan jati diri seorang manusia yang sesungguhnya (woalaaaaaahhhhh … berat nih bahasanya :)).

Hampir setahun saya mencoba mengapresiasikan diri dalam tulisan, karena menjadi blogger adalah bukan suatu kesengajaan, melainkan karena adanya kesempatan dan fasilitas yang memungkinkan (makasih bos atas koneksi internetnya). Dibikin ngiri oleh seorang kawan yang blogger, saya jadi tertarik untuk berkreasi sendiri. Bukan untuk mencari publisitas, tapi hanya demi catatan pribadi dan konsumsi sendiri. Dengan template yg masih sangat original, saya mencoba menuangkan tulisan demi tulisan, foto demi foto (sambil tanya kawan blogger saya tersebut bagaimana caranya), kemudian saya kagumi sendiri : “hebat bener … saya punya website sendiri!” hehehe Ada kebanggaan tersendiri ketika saya buka koneksi internet, browse ke http://iwok.blogspot.com dan kemudian muncullah …. DUNIA IWOK. Kebanggaan yang tiada tara.

Kemudian muncullah Blogfam. Blogger Family yang saya temukan, lagi-lagi, dengan ketidaksengajaan sebulan yang lalu di sebuah blog (entah milik siapa) dalam rangka blog-walking. Saya langsung berpikir, ah .. sebuah komunitas blogger lokal, pastinya tempat berkumpul blogger-blogger hebat Indonesia yang blognya full variasi dan full pressed body! :) Keraguan untuk berkunjung dan bergabung saya coba kalahkan dengan keinginan untuk membenahi ‘Dunia Iwok’ dan menambah listing ‘blog teman saya’. Hehehe lucu juga dipikir, pikiran saya nantinya saya dapet teman, terus saya minta izin blog-nya saya link di blog saya biar listing blog teman saya berderet panjang. Hahaha … ternyata yang saya peroleh dari blogfam tidak hanya itu, saya dapet lebih banyak dari hanya sekedar teman.

Blogfam adalah keluarga, meskipun ‘katanya’ hanya bersifat virtual. Tapi adanya mas - mba Admin dan moderator adalah ibu bapak para member blogger, dan rekan-rekan member adalah adik kakak yang siap membantu menampung segala keluh kesah dan kesulitan dalam hal per-blog-an. So? Blogfam adalah a real family. Bayangkan, begitu saya posting di thread perkenalan pertama kali, dalam hitungan menit sudah mulai bermunculan warm welcoming messages. Sumpah, saya kaget! Saya tidak mengharapkan ada sapaan secepat itu, tapi itulah kenyataannya! Dan itulah yang biasa dilakukan oleh sebuah keluarga.

Sebagai seorang anggota keluarga baru, ternyata saya tidak perlu minder. Pemikiran nanti blog saya yang sangat biasa akan menjadi bahan ejekan, saya yakin, tidak akan pernah terjadi. Tidak ada yang merasa paling jago dan paling hebat disini. Semua sama, dan semua saling berbagi. Begitu masuk pintu rumah Blogfam dan melihat berkeliling seisi ruangan, saya merasakan adem dan nyaman. Tidak ada partisi-partisi untuk anggota lama dan anggota baru, semua duduk sama rendah berdiri sama tinggi. Sebuah keluarga yang damai. Kalau pun Maknyak dulu sempet marah-marah dan ngomel-ngomel karena anak-anaknya badung dan perlu dijewer (pada tahu kan masalahnya?), lha pan tugas seorang ibu memang begitu? Mengingatkan dan meluruskan agar semua berjalan teratur. Kalau Maknyak ternyata sibuk sendiri dan ngga peduli sama anaknya, mau jadi apa anak-anaknya kelak? Bukankah seperti saya bilang diatas kalau perkembangan seseorang berawal dari keluarga? Deeuuuuuuuuuuuu …. Hidup Maknyak! keep cerewet ya? :)

Satu lagi yg saya dapat dari Blogfam, saya jadi tambah pinter nge-blog! Ya dibanding sebelum-sebelumnya? Coba lihat, saya sudah bisa menyisipkan emoticon di postingan blog (bandingkan dengan postingan dulu-dulu), udah bisa ganti header (sekarang foto saya mejeng gede-gede! Hehehe), dan yang pasti (sesuai cita-cita saya sebelumnya) listing ‘blog teman saya’ bertambah puanjaaaaaaaaaaaangg. Hahahaha hebat kan? Itu baru sebulan gabung lho, apalagi nanti? Hmmm … asyik nih.

BLOGFAM is a real family. Siapa yang mau membantah ini? Meski kenyataannya ibu saya ada di Kanada, ayah saya ada di Singapura, kakak-kakak saya ada di Banyuwangi, Depok, Jakarta, Singapura, Belanda, Jerman, dan diseluruh penjuru dunia lainnya, dan saya harus merantau di Tasikmalaya, setiap saya ada kesulitan (ternyata tidak hanya dalam hal blogging) mereka selalu ada untuk saya. Bukankah itu yang terpenting?

Keluarga adalah komunitas terdekat, dan kekeluargaan yang ada di komunitas Blogfam bisa jadi bagian penting bagi masa depan blogger yang tergabung didalamnya. Saling mengerti dan saling berbagi untuk kemajuan bersama. Ah indahnya kekeluargaan yang tercipta disini.

Lalu kenapa saya ngotot dan keukeuh bahwa Blogfam bukan hanya sekedar virtual family? Baca forum ‘Peristiwa di darat’ dan lihatlah foto-foto di ‘Album Foto Blogfam’. Peristiwa Kopdar dan foto-foto itu bisa membuktikan kalau kekeluargaan di blogfam sudah ada wujudnya, dan tidak sekedar saling mengunjungi dan menyapa di kolom shoubox! Saya sangat terkejut melihat foto-foto Maknyak yang sedang mengunjungi anak-anaknya di Bandung, Jakarta, bahkan sampai Makasar! Atau anak-anak maknyak di eropa yang rajin bikin pertemuan, dan yang dikelurahan-kelurahan pada tukeran makanan dan arisan. Itu bukan virtual kan?

Mungkin sudah saatnya mengganti slogan Blogfam menjadi : Blogger Family , We are not just a virtual famiy?

Sabtu, Desember 03, 2005

Fitting Room

Ternyata persiapan menjelang lebaran kemarin menyisakan kenangan buat anak gw, Abith, yaitu : kamar pas!! Seringnya masuk kamar pas karena nyoba2in baju setiap kali ke Dept. Store menjelang lebaran dulu membuat ini seperti sebuah keharusan akhirnya. duh.

Seperti biasa, awal bulan adalah saatnya belanja bulanan, dan seperti biasa pula gw & mrs. Iwok bawa Abith serta. Seneng aja lihat dia masuk-masukin belanjaan ke troley, dan pada saat dia meleng gw keluarin lagi. hehehe at least no candy & no chiki.

Kali ini, sebelum naek lantai 2 ke supermarket, Abith mulai rewel. Biasanya dia nunjuk2 ke game zone area, tapi kali ini dia nunjuk2 ke kamar pas! "pengen ke kamar pas," rengeknya sambil narik-narik tangan gw.
"Mau ngapain ke kamar pas?" tanya gw heran.
"Hayu ayah ke kamar pas dulu," katanya lagi sambil keukeuh nyeret-nyeret.
Ya sudah, daripada ntar malah ngamuk trus pas belanja bad mood trus minta pulang, gw lulusin permintaannya. lagian palingan juga ga lama.
"Nah, udah masuk kamar pas, sekarang Abith mau ngapain?"
Abith menatap mataku, dan dengan polosnya dia berkata : "mana bajunya?"
Hiyaaaaa ... gw dan istri ngakak, dan Abith cuma cemberut dan mulai merengut. Nyobain baju! katanya terus2an. Ya sudah, akhirnya satu stel baju tidur terpaksa dicoba, dan dibeli. Senyumnya mengembang kembali.

Say no to Fitting Room!!

Influenza

Hujan yang turun setiap hari mulai menuai 'hasil'. Abith sudah 2 malam ini tidak bisa tidur dengan nyenyak gara-gara hidungnya yang mampet. Kasian, beberapa kali dia terbangun malam, mungkin karena nafasnya yang ngga nyaman. "Bu, balul" katanya, minta dada, leher dan punggungnya dibalur dengan Copal. Rasa hangatnya sedikit membantu, dan dia bisa melanjutkan tidurnya lagi untuk kemudian terbangun lagi beberapa jam kemudian.

Hari ini gw yang kena. Otot badan sakit semua, dan kepala mulai berdenyut-denyut. Ngerokok dari tadi pagi tak pernah tamat. setiap batang tak pernah habis sampe ujung filter, ngga enak aja. pait. Sesiang tadi gw tidur, dan bangun pas bedug magrib. denyut2 tambah kuat, untung di kotak obat masih ada Fludane, jadi lumayan menambah suggesti untuk sedikit kesembuhan.

Weekend yang tidak menyenangkan nih. How bout you all? moga2 weekendnya menyenangkan deh.

Senin, November 28, 2005

Asin Jambal Roti

Tumben, sore tadi sepulang kerja istriku langsung masuk dapur. Ini kan hari senin? ngga biasanya hari kerja dia turun ke dapur dan masak? Paling banter Sabtu-Minggu dia nyempetin ke Pasar dan masak 'rada' istimewa. Karena sama2 kerja, gw ngga pernah maksa dia masak. singkatnya mo masak sendiri, mo beli, yang penting gw bisa makan.

Ternyata semua ini gara2 ikan asin jambal roti yang gw bawa dari Pangandaran kemaren. Ngiler karena baunya katanya. Hehehe ... Seharian tadi dia udah ngebayangin nasi liwet, goreng ayam, pencok kacang panjang, dan sambal buat nemenin si ikan asin. Ah, gw sih seneng-seneng aja. Makan enak nih ni malem. Mau?

Minggu, November 27, 2005

Pangandaran

Hujan memporak-porandakan rekreasi kali ini. Acara yang sudah disusun sebelumnya berantakan semua, dari awal sampe akhir. Padahal pas survey kemaren ini, udah rada-rada excited rekreasi kali ini ada yg sedikit beda.

Nyampe kalipucang sini (sekitar 10km sebelum Karangnini), langit sudah sangat gelap, hujan rintik2 mulai turun beriringan. Tim gw yg jadi leader sudah mulai panik, takutnya pas karangnini hujan gede. Sesuai schedule, Lunch bakalan digelar di atas tebing dan bukit2 sambil menikmati keindahan pantai (lihat foto2 di postingan sebelumnya). Tidak ada plan B untuk ini, karena pas survey langit sangat cerah ceria, dan lunch di atas bukit adalah ide yang sangat brilian. Kenyataannya? 100 meter sebelum pintu gerbang Karangnini hujan turun dengan lebatnya. Byarrrrrrrrrr .... lemes semua. Sempet niat buat batalin lunch disini, tapi masih sedikit berharap, hujan tak akan lama, dan pending lunch setengah jam-an masih acceptable.
Sampe lokasi hujan tambah gede. Tak ada ampun, tim leader kelimpungan nyari ruangan yg bisa nampung 70-an peserta. Sempet turun ke pondok wisata, tapi malah mobil terjebak lumpur dan ngga bisa balik ke rombongan di tempat parkir! gw dan Deni akhirnya turun dan nyari cara buat ngeluarin mobil dari lumpur. setengah jam gw berdua berhujan ria, akhirnya mobil selamat dan bergabung kembali dengan rombongan. Pondok wisata terlalu kecil untuk semua, dan akhirnya setiap peserta silahkan ambil konsumsi di mobil konsumsi dan cari tempat masing-masing untuk menyelamatkan diri! whuaaaaaa ... **marah mode on**

Acara berikutnya ke lokasi Batu Hiu dengan terpaksa di cancel. Hujan begini mo ngapain di Batu Hiu? Ujan-ujanan lagi? Atau liat laut dari dalam mobil/bus? Setelah sedikit basa-basi, akhirnya rombongan dengan muka kecewa mengikuti kita ke hotel. Di hotel (yg fotonya disamping ini nih) kita ngabisin sisa siang yang tersisa, sambil menunggu makan malam tiba. Hujan mulai mengecil, tapi jalanan becek dimana-mana. males banget buat kluar. Akhirnya pada nyebur aja di kolam renang depan kamar. daripada ribet mikirin acara yg mulai berantakan.

Apa yang akan kalian bawa kalo ke Pantai? Kacamata item!!! yup-yup-yup. Barang itu sudah siap sedia dari tadi siang, dan tak ada kesempatan buat makenya sekarang. fiuhhh ... padahal kan pengen segera difoto. lha, harus pake kacamata item ya? IYA. BIAR KEREN! hehehe tapi rokok gw jadi boros! dingin-dingin, ngerokok sambil ngopi uenaakk tenaaaannnn....

Makan malam lancar. Menunya?? sedikit unsatisfied. tidak seperti yg gw bayangin sebelumnya. hidangan seafood kok ada sayur sop-nya sih?? kaga nyambung oy!!! prasaan kmaren sop udah dicoret dari order? kok nongol lagi? Tapi toh peserta ga ada yg komplen, dan sop ludes juga. hehehe pada doyan apa rakus ya?
Nyambung ke acara, ni dia kemalangan berikutnya .... soundsystem byarr-pret! masa pas jurangan lagi ngomong mic mati? idup lagi, trus mati lagi. bah!! ... untung soundsystem dipegang sama panitia Bandung, jadi gw ga urusan. Cuma ngga enak ngeliatnya aja, palagi pas biduan mulai nyanyi. ah masih byar-pret. mending gw turun dan ngrokok didepan aja. Brisik!! (ngga ada foto bagus disini, jd ga perlu ditongolin lah).

Schedule bawa anggota pengamanan jalan muterin keliling cagar alam pananjung buat senam pagi bubar lagi. hujan masih turun sejak subuh tadi. Pusing nih, masuk cagar alam dengan jalanan yg super licin pastinya beresiko tinggi. Batal! gantinya let's play soccer at the beach!! maen bola ujan-ujanan kan lebih seru ya? jadi teringat masa kecil. Sementara hujan reda, gw milih jalan-jalan nyusur pantai ngliatin nelayan yang lagi narik jaring. Trenyuh gw begitu tau jaring yang mereka tebar tadi malem cuman bisa narik ikan2 kecil yang tak banyak. Lagi apes aja kali pak, besok lusa didoain dapet banyak deh (amin).

Ngga ada acara lagi. it's shopping time. Silahkan berjalan-jalan dan belanja sepuasnya, mumpung matahari sudah mau berbaik hati. Gw minta difotoin satu berlatar pantai Pangandaran. Cuma sebagai bukti!

End of story.

Jumat, November 25, 2005

Pantai Karang Nini, Ciamis


Jadi tim surveyor nih. Besok Sabtu-Minggu mo bawa rombongan anggota Pengamanan KANDATEL Bandung rekreasi ke Pangandaran (ga pada bosen tuh kesitu mulu?). Mangkanya biar ada penyegaran dikit, kita cari tempat wisata tambahan. Targetnya? Pantai Karang Nini (5 km before Pangandaran). Nih lokasinya :

Pemandangan indah seperti ini sebenarnya sudah jarang ditemukan di Pangandaran, tapi kok ya pantai Karang Nini ini selalu terlewatkan untuk dikunjungi. apa karena ngga bisa dipake berenang? Lha, jadi kalo maen ke pantai emang harus berenang ya? :p ayo .. ayo .. pada datanglah ke pantai ini, dukunglah Perhutani! lho kok? iya, pantai ini kan milik Perhutani bukan dikelola PEMDA kayak Pantai Pangandaran. gitu loooooo

Batu karang banyak bertebaran disini, dan kayaknya cocok banget buat lokasi pemotretan swimsuit (weleh ..??). boleh turun kesini kok asal ati-ati aja. Ombak gedenya kadang menerjang sampai karang-karang ini, dan tidak pernah diduga. serem? serem but beautiful.

Cape jalan-jalan sepanjang bibir pantai (sambil berpegangan tangan ala film-film indonesia), boleh juga buka timbel (yg dibekelin enyak dari rumah) di bawah-bawah pohon sini, sambil melihat ombak bertaburan (eh, kok kayak bintang?). Nikmat kayaknya ya? blom nyobain sih, soalnya tadi pas survey ga bawa timbel, trus yg ngikut cowok semuaaaaaa ... kan ngga asyik! **Tring...tring...!**

Naiklah ke puncak bukit tertinggi. Lalu loncat ke bawah?? Jangaaaaaaaaaannnnnnnn, bukan itu maksudnya. tapi lihatlah berkeliling. Sejauh mata memandang (duh jadi sok puitis nih), terlihat lauuuuuuuuuuutttt semua! (duh kirain, ini kan di pantaiiiiiii wok, masa iya terlihat gunung semua? Iwok kacau nih). Trus, lihatlah kebawah tebing : nice view! seperti foto disamping ini.

Foto ini sih bonus aja, soalnya bingung mo ngasih keterangan apa selain : "Bunga kuning diatas karang". Berhubung dah cape2 motret sampe harus berjibaku nyari pijakan diatas karang, ya udah tempel aja lah. semoga suka.

Rabu, November 23, 2005

Stop Piracy?

Hari Minggu kemaren tiba2 aja gw inget kalo stock film gw dah habis. Dalam artian, film2 yg ingin gw tonton. karena kalo ngomong soal stock, ada beberapa film yg memang jadi males gw tonton. contohnya? Million Dollar Baby (tapi itu kan the best picture of Academy Award?), The Interpreter (kritikus bilang ini bagus kok, Nicole Kidman & Sean Penn gitu loo), Sideways (lha, best picture nomination juga?), dan bbrp film laen. Whatever lah ya, mau film kelas oscar kek, golden globe kek, kalo start nya udah ngga narik, jadi males nglanjutin nontonnya. sementara ada film cadangan, mendingan yg laen dulu. Ntar yang itu tadi tuh buat backup aja, kali aja pas pengen nonton trus stok gw dah habis. Gw penikmat film sih, bukan pemerhati film. jadi kalo filmnya ga bisa dinikmati (dapet penghargaan apapun), ya ngapain juga ditonton? hehehe Thinking 6

Nah, niat sih beli barang 3-4 biji aja, tapi pas nyampe ternyata film nya baru pada dateng! film baru-baru pula. wah, bakalan nyedot kantong nih : beli - ngga - beli - ngga. Ah, kumpulin aja dulu film2 yg menurut M2 (Movie Monthly, bacaan wajib gw) asyik buat ditonton. Ada Flightplan (Jodie Poster), Stay (Ewan Mc. Gregor), Edison (morgan Freeman), The Fog (Tom Welling), Dora the Explorer (Hah? ini sih buat anak gw!), Pretty Woman (duh kangen banget nonton film ini lagi), dan 3 film lainnya. Ada bbrp lagi yg niat gw ambil, tapi dompet pastinya tidak akan mengijinkan. Doubt

Dah kaya lo Wok beli DVD segitu banyak? Lha, kan gw beli DVD bajakan!! Tongue Out 2 kira2 aja gw beli DVD ori 9 biji? anak istri gw makan apaan? Bayangin aja, DVD ori 1 biji = 150rebu, nah yg bajakan 1 biji = 6rebu. 1 DVD ori = 25 DVD bajakan. Mending mana? gw sih milih 25 biji dah. Tapi DVD bajakan ga ada fiturnya? bonusnya? behind the scene-nya? Ah, gw kan pengen nonton film nya, bukan embel2 fitur dll-nya. Nah lho, mo ngomong apaan lagi?

Gw mendukung pembajakan? Ah, ngga juga. Seandainya tidak ada DVD & VCD bajakan, dijamin gw pasti beli yg ori. kan mahal? Bapa2 dan ibu2, kalopun saya ngga mampu beli kan masih ada Ezzi, UltraDisk, dan rentalan lainnya. demi kebutuhan hiburan, gw pasti rajin datang ke tempat2 sperti itu. lalu kalo sekarang bajakan merajalela dimana-mana, kok jadi gw yang disalahin? dituduh mendukung pembajakan, dll. yang pada mbajak tuh! Shaking Fist 2

Ah, jadi emosi nih. gw kan pengen cerita kalo gw baru beli film2 baru, kok jadi ke bajak membajak ya? pokoknya gini, gw punya stock baru di rumah skarang, dan itu berarti gw ga perlu khawatir kehabisan hiburan kalo pas perlu. Jadi masalah pembajakan? BUKAN URUSAN GW!!!

Chris, sori banget. pas lo cerita masalah nonton, gw kok jadi pengen nulis masalah film juga. nyontek ide gpp ya? Victory

Kamis, November 17, 2005

Smiley & Emoticon

Seharian tadi jalan-jalan di Blogfam. Setelah post sana post sini, akhirnya terdampar di Forum Otak-atik Blog (teknis). Wealaaaaaaaaahhhhh ... dapet topik yang gw cari-cari selama ini : How to put Smiley & emoticon into your blog! Great!!! Cows Dancing

Setelah baca-baca setiap postingan yang masuk, ternyata useful banget dan membuat gw excited banget to try. well, can you see my post more colourful now?
Celebration Dance

Well, thanks banget for everybody at Blogfam yang udah ngasih tau tips & trick putting smiley & emoticon into blog. Thank You 2

Mexican Wave 2

Kamis, November 10, 2005

Sebuah Kejujuran

Hari Selasa kemaren, jam 1 siang Hp gw bunyi, dari nomor lokal tapi gw ngga kenal. dari siapa ya?
"mang iwan, HP ilang!" itu suara Pipit ponakan gw.
woalaaahhh .. hari gini ilang? bukannya tu HP baru dibeliin sebulan lalu?
"Ya udah, emang mo diapain? eh, emang ilang dimana?" gw paling empet kalo denger orang yg ngga apik naro barang.
"di angkot. tadi dimasukin saku celana, tapi pas turun udah ngga ada. Mang Iwan, gimana atuh?" suaranya panik.
"wah, pasti udah diambil orang. Udah bilang ibu?"
"Belum. sama mang Iwan aja. takut!"
Dasar ibunya galak, laporan pun pasti bukan dicariin solusi, tapi pasti abis kena bentak. Yo wis, gw yang lapor. HP si Pipit ilang dan bla..bla...bla... Bener kan, kakak gw langsung ngomel sana-sini. Ribet juga dengernya, daripada ngabis2in pulsa cuman diomelin doang, HP gw tutup trus nelpon nomor HP nya ponakan gw yang ilang itu. Jawabannya pasti : HP dah dimatiin!! Gampang sekali ditebak kan?
Gw sih dah mikir, udah nasib apes aja kali. mo digimanain lagi? Iseng gw ngirim SMS ke No-HP itu, kali aja pas dinyalain SMS-nya bisa dibaca orang yg nemu/ambil. gw tulis gini :
"Buat yang nemu HP ini, saya minta bantuannya. Ponakan saya ngga berani pulang gara-gara takut dimarahin ibunya. bisa tolong dikembalikan?"
Hari dah sore, dan gw dah ga mau mikirin HP itu lagi ketika tiba2 HP gw bunyi. Dari nomor Pipit? weleh-weleh ... ada apa nih? Si penemu mo minta tebusan? Gw mikir ntar nego aja deh, daripada totally apes.
"Hallo?"
"pak, HP ini harus saya anterin kemana? tadi saya nemu HP ini di angkot saya. Saya sopir angkotnya pak!" suara lelaki dewasa, tapi yakin belum terlalu tua.
Sumpah gw kaget banget. Dianterin? saking kagetnya (ga tau bego) gw bilang : :anterin langsung ke rumah Pipit aja pak!"
hehehehe gw yakin tu pak Supir pasti nyumpahin gw : Pipit yang mana juga?
Lepas dari kekagetan gw sebutin alamat rumah kakak gw, sambil begging kalo tu HP berarti banget bagi 'nyawa' ponakan gw. Terima kasih gw ucapkan berulang-ulang. Fiuhhhhh ... semoga ini bukan sekedar basa-basi dari si penelpon.
Malem gw telepon rumah kakak gw, ngecek apa HP dah balik lagi atau belum. ternyataaaaaa ..... sudah!!! Glad to hear that.
"Teh, pak sopir yang nganterin dikasi duit ngga?" gw tiba2 takut tak ada rasa terima kasih dari kakak gw atas kejujuran si bapak. Kakak gw bilang 'Ya' sambil menyebutkan nominal uang. Sip. Mungkin si Bapak tidak mengharapkan pamrih, tapi pamrih yg kita berikan adalah tanda terima kasih dan penghargaan atas kejujurannya.

Dewasa ini mungkin kejujuran sudah jarang ditemukan di sekeliling kita, dan kalo ternyata kita menemukan kejujuran itu kadang kita masih dibuat bingung dan tak percaya. Seorang sopir angkot dengan ikhlas mau mengembalikan HP ponakan gw yang ilang, meski kalo dipikir2 seandainya HP itu dia jual, mungkin dia tidak perlu mikirin setoran angkotnya untuk beberapa hari. But, that's the fact!
Semoga Allah Swt membalas semua kebaikan dan kejujuran yang dia lakukan dengan pahala yang setimpal. Amien.

What Extension Are You?

Minggu, November 06, 2005

Topeng Monyet

Entah harus bilang apa : Animal harrasment atau kreativitas? Rombongan topeng monyet (2 musicians & 1 little monkey) yang jadi rutinitas mingguan lewat depan rumah (dan selalu di stop anakku untuk atraksi) malah membuat gw miris setiap kali melihatnya.


Seekor monyet kecil dengan rantai panjang mengikat erat pinggangnya, dipaksa untuk mempertunjukkan kebolehannya : lompat gelang, pakai payung, dorong gerobak, jumpalitan, dll. Apakah si monyet merasa terpaksa? gw sangat yakin ya. Beberapa kali si monyet kecil malang itu berusaha untuk menolak atraksi, dan si tuannya dengan kasar menarik rantainya, memaksanya menurut titah darinya. Oh my Godness, hal itu terjadi berulang2 dan selalu begitu setiap minggunya di depan mata gw (dan pasti setiap hari di setiap atraksinya). Dengan rantai erat di pinggangnya si monyet mungkin sudah pasrah akan nasibnya.

Dilain pihak, apakah ini kreativitas si empunya monyet? Dengan berat hati harus gw jawab ya. No matter where they got the monkey, tapi dijaman serba sulit seperti sekarang ini atraksi topeng monyet ini adalah pekerjaan yang halal. Daripada maling, rampok, atau ngemis?? Uang recehan yang dilempar anak-anak ke kaleng bekas susu yang disodorkan si monyet, atau lembaran ribuan lusuh kalo ada orang tua yang ikut tersentuh, mungkin
akan jadi sesuap nasi buat si tuan, tapi apakah si monyet akan mendapatkan suapan yang sama dan sepadan dengan keringatnya? Mudah-mudahan ya. Karena anak-anak dan kita tidak akan mau melihat dan membayar apabila si tuan yang jumpalitan, dorong gerobak, lompat gelang, dan tidak ada kehadiran monyet apapun disitu. Hmmm … Topeng manusia?

Sabtu, November 05, 2005

Ngabedahkeun Balong

Enaknya keluarga punya kolam ikan tuh ya kayak moment sekarang ini. Pas lebaran, pas keluarga besar lagi kumpul semua, enaknya ya ngliwet sambil bakar ikan (yaksss ... gorengnya aja deh satu). kalo dipancing kan lama (mending kalo pada jago mancing, lha kalo amatiran semua kapan dapetnya?), mangkanya dibedahkeun (don't know how to traslate it) aja kolamnya. lebih banyak yang bisa didapet kan? hehehe ...



Anyway, still remember the 'pussy' cat yang gw ceritain di postingan sebelumnya (dibawah ini ni)? Pagi ini Alhamdulillah ... dia melahirkan 8 anaknya dengan sukses. Too bad, 2 anaknya tidak terselamatkan karena 'bidannya' masih shock dengan kelahiran mendadak ini, dan kurang preparation.
Yang tertarik dan mau pesen anak2 si Pussy, mendingan urungkan saja deh. pesanan yang masuk sekarang sudah melebihi kuota yang ada. Malah perebutan warna abu, putih, dan item masih berlangsung sampe sekarang. hehehehe

Kamis, November 03, 2005

Lebaran dalam gambar

Berbagi hari kemenangan dengan orang-orang tercinta. The family! Acara tahunan yang memungkinkan 5 bersaudara kumpul dengan lengkap. Now, Let the picture talks :



Jiarah ke makam nyokap who passed away few months ago. Lebaran pertama tanpa orang yang sangat-sangat berarti dalam perkembangan hidup gw. missed you, mom!



Lebaran kali ini berbarengan dengan HUT ponakan gw : Indri & Ichan. nyanyi mode on "Tiup lilinnya ... tiup lilinnya ... tiup lilinnya sekarang juga, sekarang juga, sekarang juga".



Ajang sosialisasi Abith sama sepupu, Wawa, om, dan tantenya. Biar ngga bete dan cepet akrab sama saudara-saudaranya kalo ketemuan lagi di kemudian hari.



Jalanan yang membawa korban selip bagi mobil dan motor yg membawa rombongan keluarga gw jiarah ke makam nyokap. Hujan deras bbrp hari ini bikin kita kerja keras dan berjibaku berlumpur ria ndorong mobil dari 'keselipan', sesaat sebelum sampe pemakaman.



Pussy pun ikut mudik ke Tasik. Lha, daripada ditinggalin trus mati lagi kaya pussy I taun kemaren? (aduhhhh ... ngga kreatif amat bikin nama. ngga ada nama lain apa?)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More