Minggu, Desember 21, 2008

Apa Kabar Resolusi Gw Tahun 2008?

Masih inget resolusi gw tahun 2008 lalu? Hmmm ... kalo ga tahu ya gpp sih, toh bakalan gw tulis lagi sekarang. hehehe ... dan berhubung sekarang sudah mulai memasuki akhir tahun 2008, sudah saatnya gw melihat lagi ke belakang dan mikir, resolusi gw tercapai nggak ya?

  • Semakin serius nulis. Ternyata gw memang bisa nulis, jadi kenapa nggak terus di asah? Ya kan? kaaaaan .. minimal bikin 3 buku dah, dengan perhitungan per kwartal bisa nulis 1 naskah. Nggak muluk-muluk dulu, karena 3 buku pun sudah cukup banyak. Mudah-mudahan dengan sisa waktu yang ada gw masih bisa nulis bagus, dan layak terbit. Genre-nya bebas, tergantung mood aja mau nulis apa. Tapi bikin naskah dengan genre lainnya dari yang sudah pernah di bikin asyik juga kayaknya. komedi mungkin?
Tercapai! Horeeee ... tahun ini gw bisa nerbitin buku dengan genre yang berbeda dari sebelumnya. Selain komedi, gw juga nerbitin buku parodi horor. Sip dah, dua genre langsung berhasil nembus penerbit. Target 3 buku? kayaknya lebih nih. Hureeeeeeeey ... Hmm .. buku gw yang terbit tahun ini apa aja ya?

Buku solo
- Suster Nengok - Examedia
- Pulau Huntu - Examedia
- Lindaniel - LP-FEUI
- Misteri Hilangnya Penulis Terkenal - Rajawali Press (duet bareng Ichen)
- TIKIL, Kami Antar Kami Nyasar - Gagasmedia
- Misteri Lemari Terkunci - Dar!Mizan

Buku Keroyokan
- Muslim Romantis - Hamdallah (Buku keroyokan yg dikoord. M. Shodiq Mustika)
- Persembahan Cinta - Jendela (Buku keroyokan yang di koord. Pipiet Senja)
- Amazing Fables - Dar!Mizan (Pict Book keroyokan dengan Ryu Tri, Beby Haryanti, Erlina Ayu)

  • Nembus sebuah penerbit mayor lainnya! Obsesi banget punya buku yang diterbitin sama penerbit ini. Pasti berat, karena persaingan yang ketat dan antrian naskah yang sangat puanjang. Bahkan 6 bulan sejak dikirim, naskah gw belum sempet dibaca editornya. Hiks.
Tercapai! Yah, kalo sebuah naskah sempat ditolak dengan sukses, tapi selalu ada kesempatan di lain waktu. Tahun ini gw berhasil menembus tembok penerbit ini melalui even lomba. Sebagai nominator Lomba Cerita Konyol 2008, akhirnya gw bakalan punya buku juga di GPU. Pebruari 2009, naskah gw tersebut dikabarkan akan terbit dan edar. Yup, betul, tembok kokoh penerbit mayor ini bernama GPU. Sebagai sebuah penerbit besar, tentu saja banyak penulis yang berlomba-lomba menerbitkan di sana. Tanpa memandang rendah penerbit lain (semua penerbit tetep ada kelebihan dan kekurangan masing-masing, kan?), jaringan Gramedia grup begitu luas. Hal ini mengakibatkan buku yang terbit di sana akan menembus cepat ke seluruh penjuru nusantara. Sapa sih yang nggak mau bukunya tersebar luas?
  • Nembus majalah lebih sering. Kalo 2007 aja bisa, 2008 harus lebih bisa! Semangat .. semangat!
Hmmm ... yang ini tercapai nggak ya? hehehe ... masih sih cerpen gw masuk majalah. tapi kalo sering? Nggak juga. Yang jelas, tahun 2008 ini gw dipercaya sebagai kontributor majalah anak Sigma, dan nambah satu majalah yang berhasil gw tembus : Girls. Dua buah cerpen sudah dimuat di majalah GIRLS. Di majalah MOMBI masih ada juga, satu apa dua cerpen ya? Itupun di awal tahun. Harus rajin nulis cerpen lagi nih. Selain itu, sebuah artikel pun sempet muncul di Koran Seputar Indonesia. Lumayan lah, nggak pasif amat.
  • Semakin bisa bagi waktu dengan kerjaan utama. 2007 masih amburadul, mudah-mudahan tahun 2008 sudah lebih konsen dengan tugas dan waktu.
Alhamdulillah. 2008 lancar-lancar aja. Tahun ini gw udah nggak pernah nyuri-nyuri waktu lagi buat nulis di kantor (kalo browsing dan chatting sih masiiiih. hehehe). Suer deh, Office hours bener-bener buat mikirin masalah kerjaan. Apalagi, tahun 2008 banyak banget program yang harus gw handle di kantor. Nulis di rumah aja. Resiko dobel gawe memang begitu. Siang kerja, malem pun kerja. Repot? Udah resikonya kali ya? Yang jelas udah nggak nyaman aja nulis di kantor, meski pas ada waktu luang. Mungkin karena jadwal nulis gw memang udah dipatok dari jam 9 malem sampe dini hari. jadi di luar waktu itu, susah banget konsennya.
  • Nggak adil kalo gw melulu pengen jadi a good and successful writer, mudah-mudahan 2008 gw semakin bisa menjadi a good husband and father buat Iren, Abith dan Rayya.
Yayaya ... pokoknya sebelum jam 9 malem, waktu gw buat mereka. Biasanya jam 9 malem semua sudah bobo tuh, hening, jadi gw bisa nulis dengan tenang. Selama mereka masih ribut dan berkeliaran di sekitar gw, dijamin, gw nggak bakalan bisa nulis dengan tenang. Dikit-dikit terdengar jeritan Abith request lagu dari winamp yang diputer. Belum lagi Rayya yang nyengir-nyengir dateng, lalu minta digendong (dan nggak mau lepas lagi! fiuuh ..). Tapi, mereka kan anak gw. Masa mereka butuh ayahnya, gw cuek aja? Bikinnya mau, ngurusnya kok ogah? hehehe. So, resolusi yang satu ini pun, cleaaaaar. Mudah-mudahan Iren, Abith dan Rayya nggak ngerasa 'kehilangan' kayak tahun 2007 lalu.
  • Punya Laptop!
Yay, Tercapai! Meski laptop second dan dapet dari hasil sebuah lelangan di kantor adik gw, tapi si Hepi ini bener-bener bikin gw hepi. Beberapa naskah sudah diterbitkan atas hasil kerja-kerasnya. Pun, selama ini nggak pernah ngadat atau ngambek. Masih nggak percaya gw bisa punya laptop sendiri. hehehe.

Alhamdulillah, semua resolusi gw di tahun 2008 bisa berjalan seperti apa yang gw canangkan sebelumnya. Bagaimana dengan resolusi anda? Mudah-mudahan tercapai juga ya.

Rabu, Desember 17, 2008

[Lanjutan] Jadi Pemenang Berbakat Lomba Cerita Konyol GPU 2008 - part 2

-- sok gaya pake postingan bersambung segala nih --

On Location : Bentara Budaya

Nyampe gedung Kompas, gw celingukan sendiri. acaranya di mana ya? Sambil celingukan, gw benerin baju yang mulai kusut sana-sini. Biar nggak keliatan banget dari kampungnya. hehehe ... ransel juga gw tenteng aja, biar bagian belakang kemeja gw nggak lecek. Coba ya, bawa ransel gitu loh. Kayak mau kemping aja. Dalemnya udah campur aduk aja. Ada baju bekas semalem, ada daleman (ups), sweater, parfum, roll-on (biar setia setiap saat), kamera, Salonpas koyo buat ditempelin di tengkuk (gw suka pusing kalo naik kendaraan ber-AC. Kampungaaaaaaan!), air mineral, perlengkapan mandi, buku buat bacaan di jalan, buku pesanan Dian dan Syl (buat Usup udah ada nyamber duluan di Bandung), dan lain-lain. Nah tuh, udah kayak mau kemping aja kan? Untung gw ga sekalian bawa sleeping bag, Hehehe. Ransel gw udah gembung aja dan untungnya lagi ga ada yang nekad nanya; "Mau kemping kok ke Jakarta, Mas? Mau lihat Monas, ya?"

Akhirnya gw samperin Satpam yang lagi bertugas di pos-nya (ya iyalah, kalo di Warteg, berarti Satpamnya lagi makan siang, bukan lagi tugas).
"Pak, kalo tempat perkemahan di mana, ya? Saya anggota regu Kancil yang ketinggalan."
Hehehe ... boong deng. Gila aja gw nanya begitu. Yang ada gw ditendang jauh-jauh sama si Bapak Satpam. Gw nanya; "Pak, Bentara Budaya di sini, ya?"
Si Pak Satpam menatap gw dengan tatapan menyelidik. “Workshop penulisan, ya?”
Gw langsung mengangguk tak jemu-jemu (trilili-lili-lilili). “Iya, Pak, benar sekali.
Si Bapak masih merhatiin gw dengan saksama. Mungkin dial lagi mikir Oh, ini pasti Andrei Aksana yang mau ngasih materi workshop siang ini. Kalo nggak, dia pasti ngira gw adalah Andrea Hirata yang baru aja melontosin rambutnya. Perlu minta tandatangan nggak ya? Hihihi … ge-er amat ya, gw? Najiiiiis.
Noh, di seberang. Masuk aja.
Ternyata gw salah gedung sodara-sodara. Sesuai dengan amanat gw, si Abang ojek nganterin gw ke gedung Kompas. Padahal maksud gw kan mau ke Bentara Budaya. Berhubung –katanya- gedung Bentara Budaya kalah pamor sama gedung Kompas, kalo mau ke daerah ini, bilangnya mau ke Kompas aja. Bentara Budaya masih banyak yang belum ngeh. Yawes, bukan salah si Ojeker berarti. Lagian, tinggal nyeberang kok, nggak ada jauh-jauhnya.

Akhirnya,
Mas Iwok, ya?” suara merdu seorang cewek menyambut kedatangan gw di gedung BB (Bentara Budaya, bukan Bau Badan). “Aku, Michelle.”
Hureeeeeee … itu Michelle, Sekred GPU, yang selama ini neleponin gw buat kepentingan lomba dan acara ini. Dengan ditemukannya gw oleh Michelle (emang ilang?), berarti perjalanan menegangkan gw menuju Bentara Budaya berakhir sudah. Selameeeeet … Abis itu, gw dikenalin sama editor-editor dan kru GPU lainnya. Ada Mba Vera, Mba Hetih, Mba … Mba lainnya deh, lupa lagi soalnya. Hihihi … maaf kalo nama yang lainnya malah nge-blank sekarang. Wah, cewek semua ya ternyata geng GPU? Asyeeeek … bisa dicolek-colek nih. Weits, Iwok nggak sopan! Masa dicolek-colek, sih? Eh, eh, gini maksudnya, kalo udah kenal dan akrab, kan, gw bisa colek-colek mereka buat ngirim naskah gw lainnya nanti. Siapa tahu kalo udah akrab, urusannya bisa lebih lancar. Yah, di-KKN lah (Kitik-Kitik Neeeeeeh ..).

Gw nyampe jam setengah sebelas. Kepagian! Acara pengumuman ini sebenernya tar siang, tapi sepagi ini gw dah nyampe. Nggak pake bonus nyasar seperti yang ditakutkan sih. Tapi ternyata, bukan gw aja yang kepagian datang. Netty, Rudiyant, dan Anindita bahkan udah ada di lokasi jauh sebelum gw datang. “Nah, mereka itu finalis juga,” tunjuk Michelle ke arah mereka. Gw manggut-manggut aja, tapi nggak berani nyamperin. Malu. Gw kan pemalu orangnya. Aiiiih .. pengen ngegampar, kan? Ternyata, meski pada jago bikin cerita konyol, mereka pada pendiem, lho. Nggak ada tuh yang kelakuannya minus kayak gw. hehehe.

Saat itu acara workshop lagi berjalan. Sitta Karina sebagai pembicaranya, dengan MC-nya … Boim Lebon! Waaaaaw .. penulis top semua tuh. Mata gw langsung kelilipan. Alih-alih merhatiin pembicaraan di depan, gw keluarin kamera, lalu jeprat-jepret, sana-sini. Lumayan, buat dipamerin di kampung nanti, kalo gw udah ketemu si Anu, si Ani, dan si Ano. Kalo mereka nggak ngeh siapa foto-foto yang gw tunjukkin? Kasian deh lo nggak kenal sama penulis top ibukota! Baca buku dooooooong. Nggak kenal Iwok Abqary nggak masalah, tapi masa nggak kenal Boim? Ya, kan, Im? (Boim manggut-manggut ge-er. Hehehe).

Di tengah-tengah workshop inilah, ada seseorang yang nyariin gw. Sko! Waaah .. ternyata dia beneran datang. Setelah baca buku Suster Nengok dan TIKIL, tiba-tiba aja cewek ini langsung ngefans berat sama gw (haduh, Sko, ampuuuuuuuuun). Dia sampe ngebet banget pengen motret gw. Lihat aja, dia sampe bela-belain nenteng perlengkapan kameranya lengkap. Hihihi … nggak deng. Kenal Sko di Plurk, dan berlanjut akrab sampe sekarang. Karena belum pernah ketemu, jadilah kita janjian di BB. Makasih ya Sko, udah mau datang. Tapi dasarnya dia memang suka motret, gw pun dijadikan objek kameranya. Kemana gw bergerak, kamera Sko langsung membayangi. Wuih, jadi serasa Barack Obama yang dikuntit kamera terus belakangan ini. Bahkan sampe diadakan foto-session segala di halaman gedung BB. Gw seraya jadi model begini, ya? Hahaha … untung para peserta masih asyik di dalam, jadi gw bisa bergaya tanpa ada yang ngelemparin botol Aqua! Hasil jepretan Sko, ada di sini. Udah gw tambahin sama kiriman dari Sko. Just in case, kalian mau lihat gw jadi model, ya. Hahaha .. najeeeeees. Tapi maaf, berhubung model amatir, dan nggak ada pengarah gaya, gaya gw yang begitu mulu. Lumayan lah, daripada lu manyun!

Eh, gw ketemu juga sama Syl. Dari awal gw emang udah janji mau ngasih novel terbaru gw buat dia. Biar gw nggak cengo sendirian di BB, jadilah gw ancam Syl : “Ambil bukunya di BB, ya?” Hehehe .. hemat ongkos kirim, dan ketemuan lagi. Syl ini adalah penulis yang dulu sama-sama ngeroyok buku Teenworld; Ortu, kenapa sih?, buku gw yang pertama kali. Gosipnya, novel perdana Syl pun akan segera terbit dalam waktu dekat ini. Hahaha … seneng banget bisa bocorin rahasia orang. Promo Pra Launching, Syl! Thanks to me, dong! Kekeke.

Break jam 12, gw dikasih makan siang. Horeeeee … (dih, kayak nggak pernah di kasih makan aja). Terus, abis itu lanjut ke sesi II workshop penulisan. Kali ini pembicaranya Andrei Aksana. Another popular writer! Wow, jepret-jepret lagi nih. Nambahin foto buat pamer. Hehehe. Seru juga ya ikutan pelatihan menulis kayak gini. Gw yang nggak pernah ikut-ikutan pelatihan jadi sering mangap-mangap sendiri denger penjelasan pembicara. Oh, begitu, ya? Oh, gitu, toh? Lumayan, nambah-nambahin ilmu. Apalagi gw bisa dapet ilmu kayak gini gratis, yang lain kan mesti bayar. Asyeeeeek … lucky, me! (Michelle melotot : “Potong royalti, wok!”)

Abis itu, baru lah pengumuman lomba. Udah tahu hasilnya, kan? Jadi nggak usah diceritain lagi, dong. Kalo belum tahu, baca postingan sebelumnya aja. Beres acara, barulah gw kebingungan sendiri. Sekarang gw balik pake apa, ya? Huaaaaaa … dari awal gw Cuma ribut nyari rute keberangakatan doang, tanpa sempet mikir baliknya naek apaan. Tapi tenang, gw emang udah sedikit prepare sebelumnya. Gw udah print peta Jakarta dan rute jalur Busway! Hihihi .. sedia pelampung sebelum banjir, sedia peta sebelum nyasar!

Gw keluarin dah si Peta. Gw nggak mau kalah sama si DORA yang rajin bawa peta ke mana-mana. Kalo dia bingung, Dora tinggal tereak : “say a map! Say a map!” Mulailah gw mojok sendiri, dan ngumpet-ngumpet ngeliatin peta. Dan, dari lokasi gw berada saat itu, mata gw berbinar melihat Terminal Kalideres yang kayaknya sih deket. Tau dah Kalideres tuh di mana, tapi kalo lihat di peta sih kayak deket banget (ya iyalaaaaaaah … Cuma beberapa centi doang!). Masalahnya, dari sini gw harus naek apa ke Kalideres? Huaaaaaa … toloooooooooooong.

Beberapa orang lagi merubung Rudiyant dan nagih dia buat makan-makan. Gw pun bergerak mendekat. “Gw nggak perlu ditraktir, kok. Gw Cuma perlu ditunjukkin jalan ke Kalideres!” kata gw yang sok pede banget bakalan diajak makan-makan. Kumpulan itu nggak noleh maupun menggubris omongan gw. Hiks, kasian deh gw. Sepertinya gw bakalan terlantar di belantara ibukota. Peta gw liat bolak-balik dengan terharu, eh .. trenyuh. Sko udah pulang duluan pas udah enek motretin gw sampe ngabis-ngabisin memori kameranya. Hehehe … lagian, dia juga ke sini naik taksi, gara-gara nggak apal rute daerah Jakarta Barat. Ya Tuhan, hanya kepada-MU nasibku kupersembahkan.

Pas keluar dari BB, Rudi nyamperin gw. Entah apa yang merasuki pikiran dia (mungkin karena trenyuh lihat wajah memelas gw, ya?), dia nanya ke mana gw mau balik (ya ke rumah, dong!). Pas gw bilang ke terminal Kalideres, dia langsung ngamuk, eh … protes. Kok ke Kalideres, katanya. Kalo mau naik bis ke Tasik, mending lewat Cawang-UKI aja. Lebih deket dan nggak muter-muter. Bla-bla-bla deh, Rudi ngasih tahu gw harus naik apa, lompat di mana, terus terbang ke mana. Hehehe.

Mata gw berbinar-binar. Gw langsung peluk Rudi dengan tangis haru (halah, booooooong banget). Setelah itu gw segera melangkah tegap sambil dadah-dadah ke yang lain (yang lain langsung buang muka dan nggak membalas dadahan gw. Hehehe). Senyum gw mulai merekah. Tasik, I’m, coming home!

-- Tamat (nggak ada part-3 nya. Lagian mau nyeritain apa? Kan udah balik?).

Minggu, Desember 14, 2008

Finally, rasa penasaran gw setelah dinyatakan sebagai salah satu nominator Lomba Cerita Konyol GPU 2008 terjawab sudah hari Sabtu, 13 Desember 2008 kemarin. Pada acara Workshop penulisan bersama Sitta Karina dan Andrei Aksana ini, ditutup dengan acara pengumuman pemenang lomba. Dan, gw ternyata harus puas diumumin Boim Lebon sebagai Pemenang Berbakat saja, karena untuk juara 1 - 3 diperoleh oleh : Netty Virgiantini, Rudiyant, dan Anindita Siswanto.

No prob. Masuk nominator 5 besar, dan kemudian menyandang Pemenang Berbakat barengan dengan Triani Retno, aja sudah merupakan hal yang sangat membanggakan buat gw. Setidaknya, target gw pas ikut lomba ini sudah tercapai. Dari awal gw ga muluk-muluk nargetin jadi juara. Gw cuma ngincer peluang untuk punya buku di GPU aja. selama ini, gw ngerasa susah banget tembus penerbit yang satu ini. Ga menang ga masalah, asal naskah gw dilirik buat diterbitin aja. hehehe .. lagian saingannya ketat banget. Berdasarkan informasi dari panitia, naskah yang masuk dalam lomba ini jumlahnya ratusan! Jadi, kalo naskah gw bisa masuk 5 besar, itu sudah jadi kemenangan besar buat gw. Ya .. ada sih pastinya keinginan buat menang (siapa sih yang enggak?). tapi kalo hasil akhirnya seperti ini, jangan ditanya lagi; gw tetep bangga.

Road to Bentara Budaya

Jumat, 12 Desember 2008
Pas siap-siap mo berangkat ke Bandung, gw panik pas ngaca.
"Ya ampun, lupa ngecat rambuuuut!" jerit gw panik.
"Halah, kirain apaan?" jawab Iren yang kaget denger gw jerit-jerit. "Lagian ngapain mikirin ngecat rambut segala?"
"Tapi besok acaranya anak muda semua. Ayah nggak mau ketahuan tuwir sendiri. uban-uban ini bakalan memperjelas perbedaan ayah sama mereka!" pekik gw sambil nunjukin beberapa rambut putih yang bertonjolan.
"Ayah, yang ngebedain tua sama muda tuh WAJAH, bukan uban!"
"Tapi dengan adanya uban kan semakin keliatan tua-nya? Gimana kalo di sana ga ada yang naksir Ayah?"
Iren balik badan dan menjauh sambil mencak-mencak. "Kelakuan!" omelnya.

So, Jumat sore itu gw berangkat ke Bandung dengan uban yang belum tertutupi. tadinya niat beli spidol item, terus ngecet sendiri uban-uban yang nongol di pelipis kanan. Tapi dipikir-pikir ribet juga. Ya wes, gapapalah ubannya nongol, yang penting gw masih keliatan cakepnya. Hiyaaaaaa ... Dezigh!

Baru aja naek bis di terminal, Abith udah SMS aja. "Ayah, Kaka kangen" tulisnya. Ealaaaaah .. belum setengah jam ditinggal udah kangen aja. Akhirnya gw telpon. eh, Abith malah nangis-nangis. pake bikin gw feeling guilty lagi. masa dia bilang gini :
"Besok kan kakak ulang tahun, masa Ayah pergi ke Jakarta?" raungnya di telpon.
Hiks, iya. tanggal 13 Des adalah ultahnya Abith yang ke 6. Tapi gw pergi ke Jakarta juga kan buat urusan penting. buat nyari sebakul nasi (udah ga sesuap lagi nih. hehehe).
"Eh, ayah ke Jakarta kan buat cari uang. Doain ayah menang ya," kata gw. "Kalo menang, Kaka pengen kado apa?" hibur gw, meredakan tangis Abith.
"Pengen kado Barbie, tas, sepatu, bintik-bintik (itu loh, mainan kreativitas warna-warni yang ditempelin di lembaran kaca. namanya apa sih? Glitter glue ya?), buku, dan ..."
"Baju Ibu!" itu sih suara Iren. yeeeeee .. maen nimbrung aja. pasti teleponnya di loudspeaker. Ibu-ibu sih diem dulu. Bukannya ikut nenangin anaknya, malah ikut-ikutan.

Wedew, banyak amat ya pesanannya? yah, mudah-mudahan aja gw ada rejekinya. Amiiiiiin.

Gw nginep di rumah Yonk, sobat gw jaman kuliah. Siapa Yonk itu? Baca novel 'Pulau Huntu'. Nah, dialah salah satu tokoh utamanya. Promosi? Ya harus dong. hehehe ... dasar lama ga ketemu, malam itu kita curhat habis-habisan sampe pagi. Untuk jaga-jaga biar ga masuk angin dan mabuk perjalanan esok hari, gw minum Antangin cair dua sachet sebelum begadang. Hehehe .. niat amat ya?

Sabtu, 13 Desember 2009
Gw berangkat ke Jakarta pake Xtrans travel. tujuannya Tomang. Tau dah, Tomang itu daerah mana. Yang jelas, Ippen (konsultan rute jalan setiap gw ke Jakarta) ngasih tahu begitu.
"Mas Iwok turun di Slipi Jaya, terus nyeberang ke RS Dharmais, nah dari situ naik lagi ke perempatan Slipi. Turun di sana, naek Ojek ke Palmerah. 15 rebu aja kok." begitu pesan Ippen di YM beberapa hari sebelumnya. Dan gara-gara takut nyasar, gw jadi cerewet sama sopir travelnya.
"Pak, jangan lupa saya turun di Slipi Jaya, ya." kata gw entah yang ke berapa kalinya. hehehe ... tuh sopir sampe enek aja denger gw ngomong begitu. Makanya, pas nyampe Slipi Jaya, tuh sopir langsung nendang gw cepat-cepat. "Makan tuh Slipi Jaya!" Hihihi .. boong deng, gw perbuas aja ini sih.

Jakarta oh Jakarta. Gw gelap banget daerah ini. Biar ngga nyasar, gw sempet nanya lagi ke Satpam kantor yang lagi markirin. "Naek kopaja aja dari sini." Sip deh, gw loncat pas ada kopaja lewat, dan oalaaaaaaa ... ternyata dari Slipi jaya ke perempatan Slipi itu deket banget. Jadi malu karena gw nyolekin terus kondekturnya. Jangan ngeres. gw nyolekin kondektur buat ngingetin dia kalo; "Bang, turunin di perempatan Slipi ya?" hihihi.

Loncat dari Kopaja, langsung disambut Ojekers.
"Kompas berapa, Bang?" tanya gw sok tahu gedung Kompas tuh di mana.
"Dua puluh." Si Abang mulai ngidupin motornya.
"Sepuluh ya?"
"Lima belas deh."
"Sepuluh ah."
"Naik!"
Asyeeeeeek .. sapa bilang cuma ibu-ibu doang yang jago nawar? So, ngebutlah daku bersama si Abang Ojek. Eh, ga lama udah nyampe. deket ya ternyata. tahu gitu gw tawar lagi jadi lima rebu tadi. hehehe ... ga mau rugi amat ya?

Eh, kok jadi laporan perjalanan begini ya? hihihi ... ngantuk ah, besok lagi aja diterusinnya. Cerita acaranya gimana, ketemu siapa aja, dan lain-lain.

Selasa, Desember 09, 2008

[Terbit] Misteri Lemari Terkunci - Novel Anak

Penerbit : Dar!Mizan
Harga : Rp. 19.500,-
Jumlah Halaman : 108

Sebuah toko emas mengalami pencurian! Perhiasan emas sekitar satu kilogram hilang dan mengakibatkan kerugian senilai ratusan juta rupiah bagi pemiliknya. Dhika dan Arif kembali terjun menyelidiki kasus ini. Berbagai petunjuk mereka temukan tanpa sengaja, dan menyeret mereka kembali dalam bahaya.


Semua berawal saat Doni, sahabat mereka membeli sebuah lemari dengan laci yang terkunci! Ada apa di dalam lemari itu? Apakah ada hubungannya dengan kasus pencurian toko emas itu? Apakah Dhika dan Arif bisa menelusurinya sampai tuntas?

Jangan lewatkan petualangan seru duo detektif cilik ini!

Infonya bisa dilihat juga disini.

Rabu, Desember 03, 2008

Promo TIKIL di website Gagasmedia

Perjuangan Mempertahankan Sebuah Perusahaan


Ditulis Oleh Newsroom
Wednesday, 03 December 2008

Keberadaan Tikil a.k.a Titipan Kilat—sebuah perusahaan jasa pengiriman barang—di Tasikmalaya ibarat pepatah hidup segan, mati tak mau. Setelah sekian lama berada di pusat kota Tasikmalaya, perusahaan inipun mulai tipis harapannya untuk tetap bertahan di antara perusahaan jasa pengiriman lain yang baru muncul.

Emang sih, perusahaan Tikil bukanlah perusahaan jasa pengiriman barang yang besar. Namun, empat orang karyawan—Lilis, Dasep, Mang Dirman, dan Kusmin—serta seorang pimpinan bernama Pak Saleh—yang selama ini berada di sana telah mampu menjalankan dan mempertahankan keberadaan Tikil hingga detik ini.

Sayangnya, penurunan pendapatan yang sangat drastis membuat Pak Saleh mengajukan pensiun dini ke kantor pusat Tikil. Akhirnya, keempat orang karyawan Tikil lainnya mau nggak mau harus menerima dan beradaptasi dengan kepala cabang yang baru, yaitu Pak Priyadi.

Kedatangan Pak Pri ke kantor Tikil Tasikmalaya disambut keempat karyawannya dengan keanehan masing-masing. Lilis, sang resepsionis, adalah seorang cewek ‘polos’ yang mengidolakan Adjie Massaid. Saking anehnya, seorang supir angkot bernama Bowo aja dikira Adjie Massaid yang sedang mendalami peran sebagai supir angkot.

Lain halnya dengan Dasep. Kurir yang satu ini selalu aja sial. Hobinya saat mengendarai motor adalah nabrak. Makanya jangan heran jika banyak benjolan hadir di kepala Dasep. Sedangkan Mang Dirman adalah seorang kurir yang cinta mati dengan sepedanya. Mang Dirman bukan nggak mau naik motor saat mengantar barang ke tempat yang dituju, tapi Mang Dirman nggak bisa naik motor. Dan, Kusmin—sang OB—selalu menganggap dirinya superhero. Ia sigap berlari saat sirene pemadam kebakaran berbunyi.

Kelakuan keempat karyawan ini jelas membuat Pak Pri pusing dan malas untuk mempertahankan kelangsungan nasib Tikil. Yang ada, Pak Pri malah sibuk dengan hobi masak-memasaknya. Namun, Lilis, Dasep, Mang Dirman, dan Kusmin nggak tinggal diam melihat kelakuan bos-nya itu. Dengan sindiran halus, mereka pun sanggup menyentuh hati Pak Pri untuk menaikkan kembali pamor Tikil yang sudah sangat terpuruk. Tujuannya hanya satu, mempertahankan Tikil agar tidak ditutup!

Berhasilkah mereka? Kira-kira, apa ya yang bakal dilakukan kelima orang ini dalam usahanya untuk mempertahankan Tikil agar dapat bersaing dengan perusahaan jasa pengiriman barang lainnya?

Temukan jawabannya dalam novel Tikil; Titipan Kilat: Kami Antar, Kami Nyasar karya Iwok Abqary yang diterbitkan GagasMedia. Dengan karakter-karakter unik yang diciptakan Iwok, novel ini menjadi hidup dan lucu saat dibaca. Meski tiap karakter memiliki keanehannya sendiri, namun satu hal yang pasti, mereka juga memiliki rasa empati yang cukup tinggi untuk memperjuangkan nasib perusahaan tempat mereka bekerja.

Source : www.gagasmedia.net

Selasa, November 25, 2008

[Behind The Scene] TIKIL, Kami Antar Kami Nyasar

Ide itu berkeliaran di mana saja. Di mana saja dan kapan saja, ternyata bisa aja nongolnya. Siapa ngira kalo buku ini pun idenya di dapat di sebuah bangsal sebuah rumah sakit?

Bokap lagi di rawat di Rumah Sakit saat itu. Kebetulan baru selesai operasi katarak yang udah menebal di kedua matanya. Malam itu gw yang kegiliran jaga bareng si Uge, adik gw. Pas lagi duduk-duduk di luar kamar sambil curi-curi kesempatan ngerokok (ups), tercetuslah ide ini dari mulut si Uge.

A, gimana kalo nulis buku komedi? Rame geura,” kata si Uge.

Hah, komedi?” Gue melotot. Yang bener aja? Gw belum pernah nulis buku komedi sebelumnya. Fyi, ini adalah naskah komedi yang pertama kali gw tulis, meski terbitnya belakangan.

Kebayang aja serunya ngomongin dunia jasa pengiriman barang dan persaingannya gitu,” jawab si Uge lagi. Entah kenapa, ni anak banyak banget ide-idenya. Kadang kalo gw lagi mentok, sering banget minta saran dari dia. Mungkin gara-gara hobinya nonton film, jadi otaknya udah terkontaminasi sama cerita-cerita film.

Bla-bla-bla deh si Uge cerita tentang si Dasep, pembalap yang dikutuk. Dalam bayangan si Uge, Dasep adalah orang yang hobi banget ngebut dengan sepeda motornya. Sayangnya dia punya spesialisasi khusus; apes! Tiap hari selalu aja ada kejadian menggenaskan; ya nabrak kek, yang ditabrak kek, ya nyenggol kek. Sampe-sampe kalo Jaya Suprana tahu, bisa aja si Dasep ini dicalonkan untuk menerima penghargaan dari MURI, sebagai orang terapes di Indonesia.

Lain lagi dengan Mang Dirman. Katanya, dia cinta mati sama sepeda tuanya. Mungkin karena tidak adalagi yang bisa dicintai, akhirnya pelampiasannya sama sepeda tua itu. Hehehe … ga segitunya kali. Dia sih emang terpaksa aja mencintai sepedanya, karena memang itulah satu-satunya fasilitas yang diberikan kantornya. Haduh, hari gini ada kurir masih pake sepeda? Itu dia uniknya. Amiiiin. Lah?

Trus, ada juga Pak Priyadi yang aneh banget. Kepala cabang tapi merangkap juru masak. Kok bisa ya? Mending kalo masakannya enak, yang ada malah bikin heboh mulu dengan racikan ajaibnya. Ada juga si Kusmin, Cleaning Service yang juga sering bertugas sebagai sukarelawan Damkar. Dia paling nggak bisa diem kalo udah denger suara ngiung-ngiung mobil pemadam kebakaran. Langsung heboh sendiri, berubah jadi ….

“Hmm … boleh juga tuh. Tapi kenapa nggak kamu aja yang nulis?” tanya gw sambil nyedot roko dalem-dalem. Fyuuuh … asap mengepul yang langsung gw tepis buru-buru. Takut ada perawat lewat. Hihihi

Yee .. aku kan ga bisa nulis novel. Kalo nulis puisi sih bisa. Tapi masa cerita kayak gitu dijadiin puisi komedi? Emang jadinya bakalan bagus?

Dijamin enggak!” jawab gw menghancurkan harapan Uge nulis puisi komedi setebel novel. “Ya udah, gw yang nulis kalo gitu. Tapi ga boleh nuntut royalti ya?” kata gw seperti biasa; pelit. Hehehe

Ga, aku ga minta royalti. Tapi kalo naskah ini lolos terbit, kalo bisa sih bayarin cicilan motor aja 5 bulan!

Edaaaaas … mantep banget permintaannya. 5 bulan cicilan motor! Rampok aja gw sekalian! Tapi gw mikir, itung-itungan belakangan deh. Setidaknya gw bakalan ngasih si Uge bukunya nanti kalo naskah ini bisa terbit. Lengkap dengan tandatangan! Hahaha …

Dari ide-ide dasar tapi cukup detil yang dikasih Uge, akhirnya gw tulis juga. Sebagai bahan observasi, gw jadi sering main ke sebuah kurir deket kantor. Sekalian kirim paket, gw sering merhatiin diem-diem cara kerja mereka, kantor mereka, dan hal-hal lain buat kepentingan naskah gw. Sebagai tanda terima kasih, gw cantumin nama kurir ini dalam buku gw. Tar deh gw kasih juga bukunya sekalian. Plus tandatatangan pastinya. Teteeep.

Akhirnya buku ini sekarang sudah terbit! Huraaaay … selain tokoh-tokoh yang udah di plot si Uge di atas, gw tambahin juga tokoh Lili (tanpa Huruf S), resepsionis yang demen banget sama lagu Obbie Messakh. Sebagai bintang tamu, akan dihadirkan pula … jreng-jreng .. Adjie Massaid! Wuaaaaaah … Novel ini gw kasih judul TIKIL. Itu yang diprotes Uge pertama kali. “Anjrit, judulnya najis banget! Ga bisa apa nyari judul lain?

Tenang, biar najis yang penting laku!

Hehehe … laku nggak ya? Pada beli dong! Sudah bisa didapatkan di toko buku kesayangan anda sekarang juga!

Selasa, November 18, 2008

Bantuin Pilih Cover Dunk!


Gokil Dad will be released soon di Gradien Mediatama. Tapi masih bingung nentuin cover yang mau dipake nih. Kira-kira di antara tiga nominasi di atas ini, bagusan yang mana ya?

Selasa, November 11, 2008

Gokil Dad Sudah Ditemukan!


Pengumuman!

Setelah selama ini Penerbit Gradien Mediatama berkelana mencari sosok seorang Gokil Dad, untuk disandingkan dengan Gokil Mom (yang bukunya udah cukup best-seller di mana-mana), akhirnya pencarian itu berakhir sudah. Saat ini pihak Gradien sudah menemukan sosok tersebut. Dan dia adalaaaaah … GW! Hureeeeeeey ….

Ya, ya, ya …. Iwok mulai lagi deh narsisnya. Dan harap dimaklum kalo ini adalah pengumuman tidak resmi dan tidak boleh disangkutpautkan dengan pihak Gradien sama sekali, karena Gradien tidak akan mengakui kalo sudah membuat pengumuman senorak ini.

Setelah berulangkali mengkonfirmasi terhadap pihak Gradien, yang diterima dengan penuh kekesalan oleh Mas Khun (karena nanya terus), akhirnya gw memperoleh kepastian tentang penganugerahan gelar ini.

“IYA, ANDA YANG TERPILIH! BISA NGGAK KALO NGGAK NANYA ITU TERUS?” jawab Mas Khun dengan penuh semangat. (Kalo dipikir-pikir lagi, sepertinya sih nadanya jengkel. Apa mungkin dia mikir udah salah milih orang kali ya? Kok malah yang cerewet sih yang kepilih? Hehehe).

Hureeee … hureee … gara-gara iseng terima tantangan melihat pengumuman pencarian naskah Gokil Dad tersebut, gw pun lantas mulai menggokilkan diri, alaaah .. merenung. Kira-kira, ada nggak ya cerita gw yang agak-agak sinting gitu? As a Dad tentu saja. Awalnya sih gw nggak pernah ngerasa gokil, kalo narsis sih iya! Hehehe … tapi gokil dan narsis ternyata sobatan banget. Beda-beda tipis gitu lah. So, gw kumpulin lah cerita-cerita ‘aneh’ gw selama ini. Ealah … ternyata banyak! GLEK. Jadi, selama ini gw termasuk seorang Gokil Dad? Walah … menakjubkan! Iwok yang pendiam dan pemalu ini ternyata berkepribadian ganda! Ternyata gw memiliki sisi gelap berupa kegokilan dan kenarsisan stadium akut! Tuh kan, narsis aja bangga.

Waduh! Sisi-sisi gelap gw itu sebentar lagi bakalan tersebar luas ke seluruh penjuru nusantara. Hmmm … apa kata Iren, Abith dan Rayya nanti ya? Apakah mereka bangga kalo suami dan ayah mereka ternyata seorang narsis sejati? Hmmm … apa perlu ya gw tarik kembali naskah gw itu, dan menutup rapat semua sisi kelam (halah) gw? Hmmm …

Jumat, November 07, 2008

[Siap Terbit] TIKIL - Sebuah Komedi Cinta


TIKIL; Kami Antar, Kami Nyasar
Released on 17th November 2008
Penerbit : Gagasmedia


Sebuah komedi cinta yang dibalut dalam hiruk-pikuk sebuah perusahaan jasa pengiriman.

TIKIL adalah sebuah perusahaan yang bergerak di bidang jasa pengiriman barang. Barang apa saja? Ya… apa saja yang mau dikirim. Kebo pun asal dibungkus rapi, bisa aja mereka kirim. Dengan catatan, perusahaan tidak bertanggungjawab apabila bungkusnya robek dan kebonya kabur.

TIKIL cuma perusahaan kecil. Jauhlah kalo mau ngebandingin sama perusahaan pengiriman lainnya, seperti DHL, UPS, TNT, TIKI, JNE, WIBOWO, AGUS, JONI, dan lainnya. Apalagi di Kota Tasikmalaya ini, TIKIL hanya sebuah cabang kecil yang kantornya pun segede upil. Upil satu RT yang ditumpuk selama 10 tahun maksudnya. Jadi, jangan membayangkan kantor TIKIL adalah gedung megah dengan cat aneka warna. Kantor TIKIL justru nyempil di sebuah jalan utama, dan tergencet bangunan megah di kiri-kanannya. Bener-bener persis upil.

Ada 5 tokoh yang menjadi peran utama dalam novel ini. Siapa aja mereka?

1. Lili tanpa huruf S - Receptionis

Nama saya Lilis, Kang, tapi panggil saja Lili,” ucap Lilis sambil tersenyum manis ditaburi kismis, tapi kok kelihatannya malah amis.
Lili? Es (S)-nya dike manain?” Bowo menatap bingung. Kok aneh sih, nyunat-nyunat nama kayak gitu.
Es-nya buat Kang Adjie aja. Lumayan Kang, bikin adem kalo lagi panas,” jawab Lilis ceria sambil melambaikan tangannya.

Bowo bengong. Maksudnya apa, sih? (yang nggak ngerti kenapa Lilis memanggil Bowo dengan sebutan Kang Adjie, baca aja penjelasan di dalam bukunya. hehehe)

2. Dasep - Kurir

Dasep adalah pembalap yang dikutuk. Hanya karena cita-citanya jadi pembalap tidak tercapai, dia melampiaskan ambisinya dengan bekerja di TIKIL. Dengan motor milik perusahaan, dia (diharapkan) bisa mengantarkan paket-paket kiriman dengan cepat. Ngebut! Tapi saking ngebutnya, kadang banyak alamat rumah yang terlewat. Alhasil, paket kiriman pun telat lagi disampaikan ke penerimanya. Yang parahnya, ngebutnya ini seringkali membawa bencana. Kabar yang datang, dia selaluuuuu nyebur di got, nyenggol becak, diserempet bibir truk, nyuksruk di trotoar, atau nyangkut di empang. Nggak ada satu pun kejadian yang dianggap cukup elit. Model-model mobil Mercedes, BMW, atau mobil-mobil kinclong sih, udah ngabur jauh banget kalo motor butut Dasep deket-deket mobil mereka. Bikin alergi!

3. Mang Dirman - Kurir

Mang Dirman di sebelahnya langsung terisak-isak. Semua langsung merasa iba. Betapa tingginya jiwa solidaritas Mang Dirman terhadap Dasep, rekan kerjanya selama ini. Meski sudah tua, tapi Mang Dirman bisa mengerti perasaan Dasep. Kehilangan motor bagi Dasep adalah kehilangan separuh jiwa. Mang Dirman sepertinya bisa merasakan penderitaan dan kehilangan rekan seperjuangannya di lapangan itu.

4. Kusmin - Cleaning Service

Siut! Siut! Sapu ijuk di tangannya bergerak cepat. Dia bergerak lincah memainkan sapunya sambil membayangkan dirinya adalah Jet Li yang sedang memainkan tongkat dalam film-film shaolin. Tadi malam dia habis nonton VCD film Jet Li, jadi suasananya masih sangat kerasa sampe sekarang. Setiap orang di kantor ini sudah terbiasa menghadapi Kusmin yang main gebuk aja setiap orang. Entah kenapa, si Cleaning Service kantornya ini selalu merasa dirasuki roh Jet Li dalam raganya. Suatu pandangan yang sangat salah karena sampai saat ini Jet Li belum mati!

5. Priyadi - Bos TIKIL yang merangkap jadi koki

Lilis, Dasep, dan Mang Dirman menatap rantang itu dengan panik. Kemarin siang, gara-gara nyantap gule kambing yang dibawa Pak Pri untuk makan siang, mereka harus rebutan toilet sesudahnya. Heran, itu gule apa sayur penguras perut, ya? Setelah makan gule kambing itu, perut mereka dilanda mules yang luar biasa.

“Jangan khawatir, kali ini saya lebih berhati-hati dalam memasak dan tidak membiarkan serbet kotor nyemplung dalam masakan.” Pak Pri terkikik, menyadari semua anak buahnya jadi rajin ke toilet seharian kemarin.
Lilis langsung mual. Hoekk! Kasus terungkap!

Tidak ada satu orang pun yang dianggap waras yang bekerja di kantor TIKIL ini. Tapi ketika perusahaan jasa pengiriman mereka mulai terdesak oleh kurir-kurir service saingan, mau tidak mau mereka harus menyingsingkan lengan baju untuk bertahan. Apa yang bisa ke lima orang ini lakukan? Catet saja tanggal terbitnya! :D

Kamis, November 06, 2008

Masuk Nomine Lomba Teenlit Konyol GPU!


Pagi-pagi SMS sudah berdatangan, mengucapkan selamat. Eh, selamat apa dulu nih? Ultah gw masih bulan depan, lebaran juga baru lewat.


"Selamat ya, saya dah baca pengumumannya di Kompas," tulis Bhai Benny.
"Selamat Mas, naskahnya masuk nominasi lomba buku konyol di GPU," tulis Mas Khun.

Duuuuh .. editor-editor gw ini pada baik banget ya, sampe bela-belain ngasih tahu penulisnya kalo ada pengumuman maha penting begini di Kompas hari ini.

Jeng-jreng! Sebelum ke kantor mampir dulu ke kios koran, mo beli Kompas. Soalnya di kantor cuma langganan SINDO sama PR aja.
"Kompas-nya belum datang, Pak."
Halaaaaah ... pas perlu kok pas susah dapetnya. Bikin gw makin deg-degan nggak jelas aja. Masa jam setengah delapan belum datang sih?

Baru nyampe kantor, gw langsung balik lagi. Pokoknya harus dapat kompas secepat mungkin. Muter-muterlah cari Kompas. Dapet! dan inilah pengumuman yang gw temukan di dalemnya.

Hureeeeeeeeee ... gw masuk nomine untuk Lomba Teenlit Konyol GPU! Alhamdulillaaaah ... nggak nyangka banget. Suer, ini adalah salah satu berita yang bikin gw terkena jantungan mendadak. Masuk 5 besar? Wuiiiiih ... unbelievable banget.

Mohon doanya ya, semoga gw bisa masuk 3 besar. amiiiiin.

Oya, kalo scan koran di atas nggak jelas, ini nomine-nya :
  1. R 'n B: Love in the Jungle - Anindita Siswanto Thayf
  2. Ganteng is Dumb! - Iwok Abqary
  3. The Kolor of My Life - Netty Virgiantini
  4. James Bond 007, Adeknya! - Rudiyant
  5. Bodyguard Bawel: Pembela Kebenaran dan Kebetulan - Triani Retno Adiastuti

Selasa, November 04, 2008

Bukan Pulau Hantu ....

Karena nggak menemukan buku gw di deretan rak yang ada, akhirnya diputuskan untuk nanya langsung ke customer service-nya. Di database pasti bisa kelihatan apakah buku gw masih ada di toko buku itu atau nggak.

Gw : Siang Mas, bisa tolong di cek apakah ada buku Pulau Huntu, nggak?
CS : Pulau Huntu? Pulau Hantu mungkin, Pak. ada di rak buku-buku horor.
Gw : Bukan Pulau Hantu, tapi Pulau Huntu.
CS : Pulau Huntu?

Dengan pandangan bingung, si Mas CS mulai mengetikan judul yang gw maksud. Kemudian dengan mata berbinar dan bibir tertarik dia berkata; "Eh, ternyata bener Pulau Huntu. Ada kok, Pak."

Gw : Oh, sip kalo gitu. di rak mana?

Si Mas langsung nunjuk setelah melihat sejenak database rak pajang buku tersebut.

Gw : Ok. Terima kasih banyak.

Gw bangkit dari duduk dan mulai berjalan ke arah rak yang dituju, sebelum kemudian gw mendengar CS itu bicara cekikikan dengan temannya.

CS : Aneh ya, kok ada sih ya yang bikin buku dengan judul seperti itu? Siapa sih yang nulis?

Gw balik lagi dan mendekat : Saya penulisnya.

Ada yang bisa membayangkan reaksi wajah sang CS?

Kesetanan

Dua malam berturut-turut gw nulis kayak kerasukan. Huahaha .. hiperbol banget dah. Dari setiap pencanangan target pencapaian 5 halaman per malam, gw bisa menembus sampe 12 halaman dalam satu malam. Bahkan malam tadi gw akhirnya melahap sampe 19 halaman! Hureeeeeeeey ... Begini nih kalo otak lagi lancar, diajak ngebut pun hayu-hayu aja.

:nggaya:Dedlen sudah terlewat dua hari, dan gw udah malu aja kalo nongol di YM. Takut ada yang nagih. heuheuheu ... siapa yaaa? Makanya, sejak seminggu lalu gw udah mencanangkan target 5 halaman per malam. Minggu lalu, naskah ini baru mencapai setengahnya, dan gw udah ngos-ngosan di tengah jalan. Otak rasanya buntu di ajak mikir, meski alur sudah 75% ada di tangan. Ya itu tadi, kalo nggak konsen dan fokus tetep aja nulisnya ndut-ndutan.

Beberapa malam ini gw HARUS siap tempur. Tidak ada alasan brenti dulu kalo target 5 belum tercapai. Kadang sampe jam 2 dini hari target itu baru tercapai. Setelah itu gw tepar setepar-teparnya. :nyerah:

Bangun kesiangan dan ke kantor harus gedubragan. Tapi dua malam ini, masalah kebuntuan ide itu terpecahkan. Sebenernya sepele banget rahasianya; cabut kabel internet, dan umpetin sejauh-jauhnya. Hehehe. Setelah itu biarkan ide-ide mengalir tanpa gangguan.

Akhirnya dua malam ini gw nulis kayak kesetanan. Semua ide tersalurkan dengan lancar dan mulus. Niat ngecek email dulu aaaaah ... atau browse ini-itu langsung terhindarkan. Malam pertama tercapai 12 halaman setelah berjibaku dari jam 9 malam sampe jam 1 dini hari. Malam kedua, bahkan bisa meroket sampe 19 halaman tanpa henti untuk waktu nulis yang sama. Bahkan ke 19 halaman ini udah bisa langsung menutup keseluruhan kisah dengan ending yang cukup melegakan. Target 100 halaman jauh terlampaui akhirnya. Fiuuuuh.

Hari ini naskah itu sudah meluncur ke email sang editor untuk review. Mudah-mudahan sesuai harapan. Amin. Plong ah, satu hutang lagi sudah terbayar. :ayuk:

Rabu, Oktober 29, 2008

Ultah Ke Satu Rayya


Udah direncanain sejak lama kalo kita pengen main ke Cipanas lagi. Berhubung Garut lah yang terdekat yang menyediakan sarana itu, jadi Cipasa Garut lah yang terpilih. Daripada ke Ciater Subang yang jauh, toh airnya sama-sama anget juga. Nah, berhubung momen ultah Rayya paling deket, jadilah kita pake tanggal itu buat pergi.

"Tapi kan hari kerja?" tanya Iren waktu itu.
"Ya gpp dong, kan bisa cuti. Lagian weekdays akomodasi hotelnya lebih murah."
Hiyaaaa ... tetep, prinsip ekonomi yang berjalan. Liburan jalan, kantong pun senang. Begitu kan? Kaaaaan.

Pas malam sebelum berangkat, Abith udah nggak sabaranJustify Full banget. Ngeliat ibunya beres-beres, dia ikut sibuk juga. Semua barang dia ikut dimasukin tas. Baju renangnya, ban renangnya, pelampung, boneka, sampe ke laptop mungil dia pun ikut dijejelin.

"Ngapain laptopnya dibawa juga?" tanya gw kesel. menuh-menuhin tas aja.
"Biar disana kan bisa main laptop?"
"Eh, kita ke sana mau berenang, bukan mau maen laptop-laptopan!" jawab gw agak nggak enak hati. Soalnya gw udah berencana bawa laptop juga. Katanya hotel yg udah gw booked ada hotspotnya. Hehehehe ... ga bisa aja libur ngenet sehari. Tapi setelah gw pikir mateng-mateng, akhirnya laptop gw tinggal. Lah, di sana cuma semalem kok bawa laptop segala.
"Kalo bawa VCD Barney boleh?" Abith udah siap-siap aja ngebrudulin (halah bahasa apa pula ini?) koleksi film-nya.
"Eh, denger ya, kita ke sana mau liburan, bukan pindah rumah." Gw akhirnya turun tangan. lagian mau diputer di mana? Masa mesti bawa playernya juga? Satu persatu gw pilah lagi barang bawaan Abith yang udah terlanjur dia jejelin ke tas. "Yang ini nggak usah." gw tarik lagi baju renang Abith yang lama. repot amat bawa dua-dua. "Boneka juga nggak usah. Kalo mau boneka, pinjem punya si Adik aja." Boneka mungil Rayya sengaja dibawa buat pengalih perhatian kalo dia rewel (meski sebenernya jarang banget berguna. hehehe)

Abis razia bawaan Abith, gw balik lagi ke laptop. dan saat itu Abith langsung nyelonong nyamperin. "Ayah mah enak-enakan aja. Bukannya bantuin, malah main laptop."

Haduuuuuh .. diprotes niiiih. Ya wes, laptop gw matiin dan gw ikut benah-benah. Busyet deh, gw liat ada tiga tas besar yang sudah standby. "Mau pindahan nih?"

"Eh, yang namanya bawa bayi kan begini. belum bawa selimutnya, pampersnya, baju gantinya, alat mandinya, makanannya, tempat makannnya, susunya, buah-buahan, dan ..." Iren ngoceh sendiri. Ya-ya-ya, bener juga. Cuma agak risih aja kalo ada yang merhatiin. Liburan sehari kok bawaannya kayak mau kemping seminggu. Mudah-mudahan nggak ada yang merhatiin dah.

Oya, kita nginep di Kampung Sumber Alam. Thanks to Akuy yang udah bela-belain ngontak manager (apaaaa gitu) hotel tsb buat mintain diskon. huhuuuuy ... lumayan nih. Tahu nggak Kuy, kemaren itu deposit gw malah balik lagi sebagian. Hahaha. Nah, yang mau liburan ke Garut, bisa kontak dia tuh. Kali aja bisa minta bookingin sekaligus dapet potongan harga. 10-20% kan lumayan. Kalo lagi baek, Akuy malah bisa dateng nengokin sambil bawain sekantong besar makanan kayak ke gw kemaren. hihihi... thanks Bro!

Hotelnya nyaman banget. Pelayanannya juga bagus. Dinamakan kampung Sumber Alam karena suasanannya yang dibikin kayak perkampungan gitu. Nuansa pedesaannya kental dengan rimbunan pohon dan kolam. Privacy juga lumayan terjaga karena setiap bungallow terletak di atas kolam, dan nggak dempet-dempetan. Masing-masing berdiri sendiri, dan nggak ada ceritanya kamar sebelah ganggu kamar lainnya, atau malah intip-intipan. Wew! kurang kerjaan itu sih.

Eh, ada kolam pancing lho! Mau mancing boleeeeh ... gratis! tapi kalo ikannya mau dibawa, baru bayar. Hehehe .. kalo dapet ikan tapi dicemplungin lagi sih bebas-bebas aja. Nggak bisa mancing? bedah kolam aja. Boleh tuh! Seru kali ya kalo acara kantor diadain kayak gini. Back to nature. Belepotan lumpur belepotan dah, tapi rame. Ada lokasi buat oubond segala. Pas kan? haduh, gw jadi kayak marketingnya mereka aja nih promo-promo begini. Hahaha ...

Gw kira, berhubung gw ke sananya weekdays, Cipanas bakalan kosong melompong. Hiyaaaa .. salah besar. Cipanas tetep rame. Saat kita main ke Waterboomnya - Taman Air Sabda Alam pun, pengunjung lumayan penuh. Baguuuus ... jadinya kita kan nggak bete bermain-main di sana berempat aja. Minimal gw ada temen ngeliat banyak babe-babe yang bolak-balik main seluncuran. Hihihi ... jujur aja, yang nafsu masuk ke waterboom itu gw, bukan Abith! Dia udah beberapa kali ke sana bareng sekolahannya, dan gw selalu ngencess denger ceritanya. Nah, kali ini gw balas dendam. Minimal kalo orang lain cerita ttg lokasi ini gw nggak cengo jadi pendengar doang, dan gw bisa ikut nimbrung cerita ini itu.

Karena liburan ini niatnya untuk berenang, akhirnya sepanjang hari (dan malam) acaranya ya berenang. Baru nyampe aja Abith udah maksa nyebur ke kolam. Eh, baru beres mandi dan kemudian makan, dia udah ngajak buat berenang di tempat lain. Nyebur lagi deh. Malemnya, dia udah nunjuk-nunjuk sambil cemberut ke arah kolam yang memang lokasinya di samping tempat kita. Haduuuuuh ... pagi buta dia udah bangun langsung narik buat berenang. bahkan sebelum pulang masih sempet-sempetnya ngamuk buat berenang. Lagiiiiiiiii? udah kayak atlet renang aja yang cinta mati sama kolam renang. Ya wes, nggak setahun sekali gw berenang abis-abisan kayak gini, gw akhirnya nurut aja dan duduk bete di kolam renang anak, ngeliatin Abith yang sukaria main seluncuran.

Beneran, liburan dua hari satu malem memang kurang. Perasaan baru aja bangun tidur gw udah siap-siap diusir buat beres-beres pulang. Mana bawaan sekontainer begitu? Jadi acara hari kedua agak-agak nggak nyaman, soalnya tarik-tarikan antara acara berenang Abith sama beres-beres. hikss ... coba gw punya duit banyak ya. nginep seminggu kalo perlu!

Eh, acara ultah Rayya nya mana? Hihihi ... nggak ada kok. Sebelum tidur (masih tanggal 27) kita nyanyi-nyanyi aja sambil tepok-tepok tangan berempat. Rayya pun keliatan tahu kalo liburan kali ini adalah acaranya dia juga. Dia aktif banget. loncat sana-loncat sini. Sampe dia udah ampir kecemplung kolam gara-gara merangkak-rangkak ke pinggiran pager teras kamar. Haduuuuh ... masa musti diiket? Yang bikin hepi, dia udah bisa berdiri sendiri tanpa dibantu! Waaah ... surprise lihat dia ngelakuin itu pas hari jadinya. Terus, dia juga bikin kaget karena bisa jalan beberapa langkah. hebaaaat ... seneng juga bisa jadi saksi untuk langkah Rayya yang pertama.

Meski selama di sana Rayya nggak rewel, ngamuknya malah pas kita lagi di jalan pulang. Mungkin karena cape, atau gerah karena Selasa ini panas banget. Beda sama hari sebelumnya yang selalu mendung dan hujan rintik-rintik. Di jalan itu Rayya ngamuk pengen digendong gw! hayaaaaa ... parah ah. Gimana bisa nyetir? Kita sempet brenti beberapa kali, tapi dia nggak mau lepas dari gendongan gw. Kakaknya udah ngamuk-ngamuk aja pengen cepet nyampe rumah. Akhirnya kita mengalah, demi kebahagiaan bersama, pergantian sopir pun terjadi. Iren yang nyetir dan gw yang momong rayya. Hahaha ...

Seperti tulisan si Mbot dalam bukunya, salah satu tanda-tanda ketuwiran adalah : jalan-jalan ke luar kota bareng keluarga, setelah itu bolos dua hari karena masuk angin. Hahaha ... gw udah tuwir berarti. Badan gw ringsek banget sekarang. Masuk angin dan sakit badan gara-gara gelutukan tidur di lantai papan setelah nggak kebagian tempat di atas kasur yang dikuasai tiga cewek jagoan. Tapi gw ga bisa bolos besok, pekerjaan sudah menanti (cieeeee). Paling manggil tukang pijet aja besok sore. Hehehe

Yang mau lihat foto-fotonya, bisa dicek disini.

Rabu, Oktober 22, 2008

Buku-buku Hadiah dari GPU

Gw masih meeting di tempat rekanan ketika Abith telpon. Tuh anak sekarang jadi keranjingan nelpon kalo ayahnya pulang telat, padahal Ibunya aja anteng-anteng aja tuh, nggak khawatir sama sekali kalo suaminya telat pulang.

"Ayah, ada hadiah!" itu yang disebut Abith kalo gw terima kiriman paket.

Wuaaaaaah ... paket. udah langsung aja mikir kalo itu adalah kiriman buku hadiah dari GPU (soalnya Rini udah SMS duluan kalo hadiah dia udah dateng. Hehehe). Langsung deh jadi males nerusin meeting. Makanya, pas ada kesempatan, gw langsung interupsi : "Kayaknya udah sore, Pak. Kita sudah deal dengan semuanya kan? Gimana kalo kita lanjutin aja besok. Tinggal tandatangan di depan notaris, kan?"

Bos gw manggut-manggut. "Iya, bentar lagi Maghrib, bagusnya kita lanjutkan besok lagi saja."

Merdekaaaaaaaaa!

Bener aja, sampe rumah tuh paket sudah berantakan diacak-acak Abith dan adiknya. Untukng plastiknya masih utuh, jadi tuh buku nggak dipenuhi iler Rayya atau mulai dibuka-buka Abith pake tangannya yang saat itu sedang belepotan coklat! selameeeeeeet.

Dapet 7 buku! Hiyaaaaaaaaa ... ada Eclipse, Celotehan Si Mbot, The boy who ate stars, Coraline-nya Neil Gaiman, dan Jack Si Pelompat, The Firework Maker's Daughter, sama Clockwork-nya Philip Pullman.

Seger banget nih. Bulan ini bisa puasa beli buku dulu. Mungkin bulan depan juga. hehehe ... setidaknya masih ada lebih dari 10 buku yang belum gw baca di lemari.

Thanks GPU! sering-sering aja. hehehe:ayuk:

Jumat, Oktober 17, 2008

Cover Misteri Lemari Terkunci


Ini cover calon novel anak gue yang akan segera terbit. Keren ya? hehehe ... yang baju belang merah, namanya Arif. Yang baju ijo namanya Dhika. Inget-inget ya covernya biar nggak salah ngambil kalo ke toko buku nanti. Kekekekek.

Pada beli ya nanti! Kalo kata Ichen sih, "ceritanya pasti rameeeeeeeeeee." Hahaha ... narsis najis nggak seeeh?

Rabu, Oktober 15, 2008

Karikatur Gue dan Keluarga


Hureeeeeeeyy ... akhirnya Mas Yodha mau juga bikinin karikatur gue. Lucuuuuu .. hahaha .. soalnya gw nggak mau tanggung-tanggung, sekalian aja nyodorin foto Iren, Abith dan Rayya. Hihihi ... kalo yang lain dibikinin foto dirinya sendiri, gw nodong foto keluarga. Cihuy kan? hihihi .. thank you Mas Yodha. Sori kalo permintaan klien yang satu ini aneh sendiri nih. Jangan kapok ya?

Yang tertarik liat coretan-coretan Mas Yodha, atau pengen dibikinin karikatur juga? Cek aja di studionya : http://106yodha.multiply.com/

Selasa, Oktober 14, 2008

[Terbit] Amazing Fabels


Hiyaaaaaa ... entah mimpi apa semalem, hari ini kabar baik bertubi-tubi. Setelah dikejutkan oleh terbitnya Misteri Lemari Terkunci, eh ada kabar susulan kalo dongeng balita gw malahan sudah terbit duluan. Sudah siap edar, dan minggu ini sudah beredar serentak di toko-toko buku. hueeeeeeeeey ...

Di Amazing Fabels ini gw nggak sendiri. ada juga ceritanya Beby, Ryu Tri, dan juga Ichen. Ada 5 cerita yang digabung dalam satu buku. Gw nyumbang satu cerita di sini. Oh ya, buku ini bilingual lho --> dan gw sempet ngerepotin seseorang buat ngecek translate-an cerita gw. hahaha .. siapa ya yang udah direpotin? hehehe.

Lima cerita ini adalah hasil pelatihan menulis cerita anak yang diadain di Blogfam. Waktu itu Pak Guru masih punya banyak waktu luang, jadi masih sempet buka kelas di forum. Sekarang udah sibuk ya Pak? hehehe ... tapi beruntung banget nih kita masuk kelas itu. Soalnya lulusannya udah pada sibuk nulis sekarang. hehehe .. udah kayak kelas beneran aja.

Ya wes, jualan lagi ah : Sayang anaaaaaak ... sayang anaaaaaaaaaak ....

[Segera Terbit] Misteri Lemari Terkunci

HIyaaaaaaa ... baru aja dikejutkan oleh si akang editor. Niatnya gw nanya jadwal terbitnya judul lain, eh yang dijawab malah novel ini yang akan terbit duluan. Hueeeey .. surprised. Kenapa surprised? Naskah ini sebenernya udah ngendap lama banget. Bahkan sudah selesai ditulis begitu novel anak sebelumnya Sandal Jepit Beda Warna terbit. Karena pengen banget punya buku serial kayak Lima Sekawan atau Trio Detektif, pas si Sandal itu terbit, gw buru-buru bikin cerita lainnya. Jadilah Misteri Lemari Terkunci yang akan segera terbit ini.

Novel ini adalah novel anak-anak kedua yang diterbitkan Dar!Mizan. Sempat mengalami penambahan halaman cukup banyak beberapa bulan lalu, biar lebih seru! hehehe. Yang pernah baca Sandal Jepit Beda Warna (atau cerpen Misteri Gergaji Besi yang Patah) pasti masih ingat Arif dan Dhika, kan? Duo sahabat ini akan kembali beraksi dalam petualangannya. Kali ini mereka harus membongkar kasus perampokan sebuah toko emas! wiiiii ... seru kan?

Kabarnya, novel anak ini akan terbit akhir Oktober ini. Mudah-mudahan sih prosesnya lancar, jadi bisa segera beredar di toko-toko buku kesayangan anda. hihihi ... Ayo, sayang anak! sayang anaaaaaaaak!

*Masih menanti kiriman cover dari Kang Editor. Hiks ... penasaran nih*

Minggu, Oktober 12, 2008

[Terbit] Ramuan Jomblo - Kumpulan Cerita Komedi Cinta Part-2


Akhirnya buku Kumcer Komedi Cinta yang disusun hasil lomba yang diadakan oleh Blogfam dan Gradien Mediatama ini terbit juga. Sementara baru ditemukan di Gramedia Jakarta (menurut salah seorang saksi mata), soalnya pas gw ngecek ke Grame Tasik pun, bukunya belum masuk. Yah, mudah-mudahan segera beredar ke mana-mana dan menuai hasil yang memuaskan seperti Komcin part-1 dulu.

Ayo, yang butuh bacaan seger, cari segera di toko buku terdekat. Ada 15 buah cerpen karya terpilih dari 15 penulis Blogfam. Selamat ngikik-ngikik ya.

Kamis, Oktober 09, 2008

Nggak Cemas Lagi


Bener temen gue, Akuy, yang bilang kalo no reason to feel unconfident. Setelah dua hari ini tegang menunggu review dari editor naskah yang gw kirim kemaren (liat postingan sebelumnya), akhirnya pagi ini review itu datang via offline message di YM.

"Kami sudah diskusi. Naskahnya OK"

Wuaaaah ... rasa cemas itu langsung raib. Lolooooooos euuuy ... langsung aja ngebuzz si Mas yang lagi onlen di YM, lalu serang dengan berbagai pertanyaan. Hahaha ... Berhubung dari awal gw bilang kalo tuh naskah masih kasar banget, gw minta waktu buat beres-beres lagi. Dan si Mas langsung ngasih waktu 1 - 2 minggu buat gw nyerahin draft final.

Siaaaaaaap ... semangat lagi nih. Tengkyu buat semua MPers yang udah dukung semangat gw. Doain prosesnya lancar dan cepet terbit ya. Amiiiiiin ...

Selasa, Oktober 07, 2008

Sempet Cemas ..


.. pas ngirim naskah ini. Asli, naskah ini gw tulis dengan tingkat kepercayaan diri yang menyusut. Mungkin karena melihat buku genre naskah yang gw tulis ini sudah begitu banyak beredar, dan rata-rata menuai sambutan yang bagus. Gara-gara itu mungkin gw jadi nggak lepas nulisnya. Gw selalu aja dihantui pikiran 'apakah naskah gw bisa sebagus dan selucu mereka?'

Beberapa waktu yang lalu, gw sempet mau mundur ngeberesin naskah ini. Quota halaman masih belum setengah batas minimal, sementara stok di kepala rasanya sudah kering. Ditambah memasuki bulan Ramadhan, rasanya otak gw ngga bisa diajak ngebut lagi. Hehehe .. kok jadi nyalahin Ramadhan ya? Guenya aja yang payah nih. Sempet mau ngomong juga ke mas editor untuk membatalkan naskah ini. Setiap hari kemajuannya tidak banyak berarti, sih. daripada ngeganjel di sana-sini, mending jelas batal sekalian kan?

Ah, untungnya gw punya temen-temen yang berubah menjadi pecut ganas. Mereka serta merta menghajar rasa pesimis gw dengan semangatnya. Mereka yakin gw bisa! Akhirnya gw memang maju lagi, tapi masih bukan optimis yang keluar (seperti biasanya), tapi 'hanya' sekedar dorongan dari dalam hati bahwa 'apa salahnya menyelesaikannya dulu sampe tuntas?'

Seorang sahabat menyodorkan sebuah buku referensi. 'Siapa tahu bisa memancing mood lagi' katanya. Gw langsung beli bukunya, dan baru setengah buku yang dibaca, mood gw langsung naik tajam. kemarin malam, gw kembali membabi buta. Beberapa tulisan lama gw obrak-abrik, dan selipin sana-sini. Gw sampe kaget sendiri ketika jam 1 dini hari, quota minimal naskah gw sudah terlampaui. wuiiiiiiiih ... Langsung edit dan benah-benah.

Done!

Target terdekat adalah menuntaskan naskah ini. Masalah lolos tidaknya urusan belakangan. Pagi dini hari semua rampung. Siang tadi sempet beres-beres dikit di sela kerja, dan lapor mas editor kalo naskah saya sudah beres. Yup, gw juga lapor kalo naskahnya masih kasar. dan ada beberapa cerita yang masih gw paksain masuk. Gw siap kok kalo harus revisi ulang. Mudah-mudahan mood gw udah membaik. Selain itu gw bahkan belum bikin prakata, daftar isi, bahkan profil.

"Gapapa, kirim aja dulu. masalah beres-beres ntar aja belakangan. Yang penting isinya dulu kita baca," kata mas editor.

"Jangan lupa baca doa dulu sebelum kirim kang," seorang sahabat di YM mengingatkan.

Basmallah. naskah terkirim tak lama via email. Mas Editor mengatakan, naskah itu akan dirapatkan dalam forum dulu. Review menyusul. Hiks .. deg-degan nih. Terus terang, baru kali ini gw kirim naskah dengan perasaan nggak pede seperti ini. Biasanya sih gw optimis-mis-mis. Tapi yang ini lain sendiri.

Duh ...

image from gettyimages.com

Memikul Harapan

Kamis, Oktober 02, 2008

Momen Lebaran dalam Gambar

Sabtu, September 27, 2008

Cerpen Gue di Girls


Hiyaaaaaa ... akhirnya cerpen gw masuk majalah lagi. Kali ini masuk majalah Girls edisi Oktober 2008. Awalnya nggak sempet ngeh kalo cerpen gw dimuat, tapi siang tadi ada SMS masuk. Dari Lily, putrinya Mba Indah.

"Om Iwok, ini Lily. Aku baca cerita Om Iwok cerita ulang tahun di majalah Girls. Bagus deh."

Huwaaaa .. baru nyadar. di Majalah Girls? cerpen gw dimuat? asyeeeeeek ... gw yakin, Lily pasti nggak lagi kelilipan pas baca penulis cerpen itu. hehehe ... makasih ya Ly udah ngasih tahu. Kalo nggak dikasih tahu, pastinya sih gw bablas. Soalnya nggak pernah beli majalah Girls sih.

Gara-gara nggak pernah beli, gw sempet salah kaprah nulis penokohan cerita ini. Dalam ceritanya, gw bikin para tokoh berumur 15 tahun dan duduk di bangku SMP (soalnya menurut Ichen yang cerpennya udah sering nongol di sana, Girls adalah majalah buat ABG banget-nget). So, pedelah gw bikin karakter anak SMP. ealah ... ternyata tepatnya Pra ABG. Untungnya cerita gw nggak gitu sulit di revisi, dan temanya persahabatan. cuma ngedit umur para tokoh, dan seting SMP-nya diganti jadi SD. Jadilah para tokoh berubah menjadi anak-anak SD. hehehe ... makasih buat kru Girls yang udah mau revisi langsung.

Jadi semangat bikin cerpen lagi nih.

Selasa, September 23, 2008

Bertemu M. Shodiq Mustika

Begitu tahu Pak Shodiq mau ngadain talkshow di Tasik, gw langsung excited banget. Soalnya jarang-jarang di Tasik ada acara talkshow buku kayak begitu. lah, gw aja belum pernah kok (kecuali di radio). Eh, pernah deng di acara pelatihan blog, tapi waktu itu intinya kan ke blog-nya, bukan ke bincang-bincang masalah buku. Terus, ketemu Pak Shodiq bisa jadi kejadian langka. Soalnya Pak Shodiq kan di Jogja. Mumpung lagi sowan ke Tasik, nggak ada salahnya gw datang untuk bersilaturahmi. Kebetulan gw ikut tergabung dalam sebuah buku yang dikoordinir sama beliau, yaitu 'Muslim Romantis'. Pengen kenal juga sama penulis yang dikenal dengan buku 'Shalat Smart'-nya ini.

Sayangnya, Pak Shodiq datang ke Gramedia Tasik untuk talkshow bukunya yang berjudul 'Istikharah Cinta', dan 'Doa & Zikir Cinta' yang diterbitkan Qultum Media. Bukan buku 'Muslim Romantis' nih, jadinya gw nggak bisa ikutan mejeng jadi pembicara. Halaaaaaah .. pengen ikutan aja.

Abith langsung ngintil begitu gw udah rapi. Pas gw bilang mau ke Gramedia, dia langsung teriak 'asyiik' aja. Dikiranya mau beli buku lagi kali. Gw tahan-tahan biar dia nggak ngikut (takutnya bosen lihat acara bedah buku), tapi dia malah ngamuk-ngamuk. Awas kalo nanti ngajak pulang sebelum acara beres!

Jam 3 sore gw udah standby di GM. deket sih dari rumah, jadi sekelebat aja udah nyampe. ealah .. ternyata jadwal talkshow baru jam 15.30. kepagian nih. muter-muter duluuuu ... ngecengin buku. langsung ngences! Tahaaaaan ... di rumah kan masih banyak yang belum dibaca!

Jam 15.30 Pak Shodiq dan editor Qultum datang. Langsung aja gw datengin dan mengenalkan diri tanpa malu-malu (Iwok gitu loh! hehehe). Surprised juga buat Pak Shodiq melihat salah satu penulisnya norak begitu. hehehe ... pengunjung lain pun ngelihatin. Pasti ngira gw adalah fans Pak Shodiq yang sok kenal sok dekat begitu. Padahal kan udah kenal lama weeeeee. Ya kan, Pak? meski cuma email-emailan. eh, pernah deng ditelpon sekali sama Pak Shodiq.

Talkshow baru mulai jam 4. lumayan rame ternyata. pengunjungnya lumayan banyak. Apalagi karyawan GM yang lepas shift ikutan gabung. mungkin karena topiknya cukup menarik, jadinya yang bertanya pun hampir semua pengunjung. kecuali gw kali ya. soalnya topiknya istikharah untuk mencari pasangan sih. gw kan udah laku! huhuuuuuuy ...

Baru setengah jam, Abith udah narik-narik tangan. "Pulaaaaaaaang ..." rengeknya. Tuh kan? apa gw bilang. rese nih ah. acaranya kan belum beres? Abith nggak perduli. Dia masih merengek dengan kata yang sama. "Pulaaaaaaaaaang."

Hiyaaaa ... gimana nih? acara belum selesai, dan gw main pulang begitu aja. mana nggak bisa pamitan lagi. Masa gw harus interupsi sama moderator; "Maaf Pak Mod, saya minta ijin pulang duluan ya. anak saya ngamuk nih. Dadah Pak Shodiq!"

Siape eluuuuuuuu?

Maaf ya Pak, saya nggak sempet pamitan nih. Besok-besok talkshow di sini lagi deh, saya janji nggak bawa Abith. ya Pak? Dengan lesu gw narik tangan Abith keluar GM. Buku 'Shalat Smart' yang gw bawa-bawa dari rumah buat di TTD sama beliau nggak jadi di tandatanganin. aaaaaaaarrggghh .... Abith kacau nih.

Sabtu, September 20, 2008

[Dimas & Raka] Kelewat Lagi!

Huaaaaaaa ... sebenernya tadi malem udah ngerasa yakin kalo cerita gw bakalan tayang lagi di episode Dimas & Raka. Tapi pas nyalain TV jam 9, loh kok yang ada cuma acara MTV Awards? Sempet nunggu beberapa menit, tapi acaranya masih keliatan lama. Ya wes, gw berkesimpulan kalo malam ini sinetron Dimas dan Raka nggak bakalan ditayangin.

Salaaaaaaaaaah ... hiks. ternyata Dimas & Raka tetep tayang. nggak tahu jam berapanya. Yang jelas, siang ini gw iseng mindahin channel ke Global TV, dan ngelihat Dimas & Raka sedang ditayang ulang. Kaget, soalnya udah setengah jalan. lebih kaget pas mulai agak ngeh dengan alur cerita yang ada. kok kayak pernah tahu ya cerita seperti ini.

Hiyaaaaa ..... yaiyalah, itu kan cerita gw! Episode itu judulnya 'Jadikan Musik itu Ibadah', dan jadi cerita kedua gw yang lolos. Hiks ... nggak tahu dari awal nih. Keliatannya seru soalnya. hehehe. Masih ada tiga episode lagi, dan gw harus rajin nonton dari awal mulai sekarang ini. biar nggak kelewat lagi!

Kamis, September 18, 2008

Sigma - Majalah Anak Gratis, terbit perdana!

Sore ini terima sebuah paket. Isinya? Sebuah majalah! Hureeeeeey ... free copy dari majalah Sigma yang udah gw tunggu-tunggu. Penasaran sih, soalnya gw ikut jadi kontributor di edisi perdana ini. Thanks to Novi yang udah rekomendasiin gw ke Sigma.

Eh, sebagai majalah gratisan, kemasan majalah ini keren banget lho. kertasnya glossy. full color semua. layout-nya mantap, ilustrasinya asyik. isinya apalagi. cuma, kalo berharap isinya penuh dengan cerita dan dongeng, nggak bakalan ditemukan disini. soalnya, isinya tentang ilmu pengetahuan semua. Tapi sebagai bahan bacaan anak bermutu, reccommended banget nih. Mana gratisan pula!


Sayangnya, gw nggak tahu gimana cara memperoleh majalah ini. lumayan asyik buat pengetahuan anak gw nih. Yang jelas, majalah ini diterbitin sama Kelompok Pelaksana Program BUMN Peduli-Sigma Perum LKBN Antara.

Oya, di majalah ini gw bisa barengan sama artikel yang dibikin sama Nunik dan Novi. Artikel gw berjudul 'Cara Kerja Ponsel', sementara Nunik nulis 'Jalan-jalan ke Kampung Dayak'. Dan Novi nulis 'Amerika Serikat, Negara Pertanian terbesar di Dunia' sama Aceh Masih Berbenah'.

Kelewat!

Hiyaaaaaaaa ... telat tahunya nih. lagi di counter HP sepulang nganter Abith yang merengek malem-malem pengen ke Time Zone. Tiba-tiba Mas Yeri (penulis skenario Dimas & Raka) nelepon pas gw lagi milih-milih sarung HP.

"Mas, Sinetronnya lagi tayang tuh di Global TV."
"Episode yang saya bikin, Mas?" gw mulai panik.
"Iya, yang judulnya 'Sepeda Tua yang Berjasa," jawab Mas Yeri.

Wuaaaaaah ... langsung kalang-kabut. ini cerita pertama gw yang tayang di TV. tidak boleh dilewatkan! Langsung deal sama sarung HP, nggak pake nawar langsung bayar. Iren nelepon, nitip beliin baso mas Widji, yang langsung gw tolak mentah-mentah. "Tiap hari beli bakso? kayak nggak ada hari esok aja!"

Di rumah Iren cemberut. dari awal kayaknya udah ngebayangin makan bakso (lagi) malam itu. Maaf, hon, mbok ya ngerti. Tapi kayaknya nggak ngerti. Dia langsung balik badan, dan bobo meski gw bilang, "cerita ayah lho yang tayang sekarang." hihihi ...

Hmmm ... kelewat opening screennya nih. Nggak bisa ngelihat nama gw di barisan depan. hihihi ... gapapalah, toh gw bisa seneng lihat ceritanya yang memang based on my script. Mudah-mudahan besok bisa nonton re-run nya jam 12 siang.

Yang pengen nonton, siang ini jam 12 ya. mudah-mudahan ceritanya dianggap bagus. Komentar Abith yang ikutan nonton : "Kok ceritanya gini, sih?"

Yeeee ... anak kecil mah emang nggak bakalan ngerti. //cubit Abith.

Rabu, September 17, 2008

Done!

Setelah kembali diminta untuk revisi yang ketiga kali (minor sih, cuma membabat jumlah halaman yang kebanyakan aja), akhirnya hari ini naskah yang satu itu dinyatakan ACC! Hurrraaaaaaay ... senangnya. nggak perlu begadang lagi untuk sementara. hehehe. Yang pengen tahu naskah apa, sabar ....buku ini direncanakan untuk terbit tahun 2009 nanti. Wedew, lama amat ya? Gapapa lah, lumayan buat nabung naskah untuk terbitan tahun berikutnya. Jadi, kalo tahun 2009 gw tumpul nerbitin buku, minimal yang satu ini sudah siap terbit. hehehe.

Thanks to KR yang nggak capek-capeknya ngereview dan ngoreksi. Thanks juga buat para supporters yang selalu bawa-bawa pecut biar gw semangat terus. hahahaha.

Nerusin baca aaaaah ... //ngelirik setumpuk buku yang dari jauh hari udah bikin ngiler.

image from : ayaelectro.wordpress.com

Rabu, September 10, 2008

Dimas & Raka : Episode iwok

Akhirnya, dapat kepastian akhir juga. Dari belasan ide cerita yang gue sodorkan, hanya 5 saja yang bisa dituangkan dalam bentuk skenario dan dijadikan episode yang akan ditayangkan. Fiuuuh ... bener-bener nggak gampang ternyata. ada beberapa cerita yang gue optimis lolos, ternyata gagal total. Yang nggak diunggulkan malah lolos. hehehe ... penilaian orang memang beda, ya? Atau mungkin juga ide cerita yang gue bikin itu pernah ada di sinetron lain? mungkin aja.

Saat ini gw bisa beristirahat. Kuota untuk sinetron tersebut ternyata sudah terisi semua. jadi, nggak perlu nyari ide cerita lagi. Mungkin saatnya kembali ngoprek naskah-naskah yang masih ngegantung. Saat ditinggalin sebulan lalu, ada dua naskah yang sama-sama masih ngegantung di halaman 30 dan 40. Hajar lagiiiiiiii ... hehehe.

Oya, bagi yang penasaran sama cerita gw di Sinetron Dimas dan Raka, ini judul-judul cerita yang bakalan ditayangin (kalo judulnya nggak diganti). Tanggal penayangan belum tahu, ntar aja di apdet lagi.

- Sepeda Tua yang Berjasa
- Jadikan Musik itu Ibadah
- Radio Titipan
- Harga Sebuah Kebenaran
- Jodoh Pilihan

Nonton ya? Ya .. ya .. ya ..

Senin, September 01, 2008

Iwok Goes on TV : Dimas dan Raka

Ah, bukan sesuatu yang hebat sebenernya. Banyak orang lain yang sudah berkiprah lebih hebat lagi. Tapi seperti biasa, gw selalu pengen cerita apa aja yang udah gw lakuin. Apalagi ini ada hubungannya dengan sesuatu yang baru. Meski masih berhubungan dalam bidang penulisan, tapi medianya berbeda. Buat gw, ini adalah pelebaran sayap yang cukup penting dan membanggakan.

Awalnya ketika Om Amril T. Gobel nelpon dan membisiki tentang proyek ini. Bersama rekannya, Romiza Casayetha, saat itu dia sedang menggarap sebuah cerita sinetron ramadhan melalui MNC Production. Mereka ngajak gw untuk ikut gabung sebagai penulis ide cerita freelance (Skenario tetep ditulis oleh Romiza). Gw langsung exciting. Gw mau nyoba! Nulis skenario memang gw masih blank banget, jadi nggak ada salahnya gw mulai dari penulisan ide ceritanya dulu. Sapa tahu lambat laun gw bisa nulis skenario juga kan?

Bergabung dalam proyek ini memang tidak membuat tulisan gw lolos begitu aja. Tetep ada tahapan yang harus dilalui agar tulisan dan ide gw bisa dipake. Terbukti dengan beberapa ide cerita gw yang dibabat habis, dan nggak lolos sampai tahap dijadikan skenario. Baru kerasa kalo nulis ide cerita pun nggak bisa ngasal. Harus bener-bener lengkap sehingga mudah dituangkan ke dalam bentuk skenario. Lagi pula, sinetron ini adalah sinetron bernuansa religi. Harus ada muatan-muatan moral di dalamnya.

Judul Sinetron itu adalah Dimas dan Raka. Ditayangkan di Global TV, selama bulan ramadhan setiap pukul 21.00 Wib. Nggak, gw nggak nulis seluruh ide ceritanya. Ide cerita gw yang sudah dinyatakan lolos dijadikan skrip malah baru segelintir (mudah-mudahan yang lainnya pun acc). Itupun nggak tahu bakalan ditayangin kapan dan di episode ke berapa. Gw musti rajin-rajin nyimak sinetronnya nih. Hehehe.

Dimas (Tarra Budiman) dan Raka (Raffi Ahmad) adalah dua adik-kakak. Mereka harus menempuh perjalanan panjang Jakarta – Jogjakarta dengan Moge (motor gede). Selama di perjalanan itulah banyak sekali kejadian yang mereka temui. Dimas dan Raka yang masih remaja, mengambil hikmah dari setiap kejadian tersebut.

Meski hanya ambil bagian di beberapa episode saja, tapi gw seneng banget. Siapa tahu kan bisa membuka jalan gw buat sinetron-sinetron lainnya? Hehehe … ngarep.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More