Jumat, Desember 07, 2007

Bertubi-tubi!

Satu kabar lagi yang cukup menggembirakan di bulan Desember ini. Setelah novel remaja pertama akan terbit dalam hitungan hari lagi, datang kabar baru lagi kalo novel remaja kedua sudah acc dari ketiga editor yang menggawangi pintu lolos tidaknya sebuah naskah di penerbit ini. Alhamdulillah ... tak ada yang bisa gw lakukan lagi selain bersyukur dan bersyukur. Allah begitu menyayangi gw, dan begitu memberikan jalan yang sangat lebar untuk gw menyusurinya.

Another teenlit yang masih terlalu pagi untuk diceritakan sekarang. nanti aja kalo sudah dekat waktu terbitnya, dan cover sudah ada di depan mata. Yang jelas, I'm extremely happy! Gw bisa bikin fiksi! Kalo novel pertama bisa dianggap sebagai sebuah kebetulan yang membahagiakan, yang kedua ini adalah berkat dari suatu keyakinan, kalo yang pertama bukanlah suatu kebetulan. Semua karena gw bisa! Kebisaan yang harus ditunjukkan lagi dengan naskah-naskah selanjutnya.

Sebuah kepercayaan datang juga dari seorang sahabat maya. Mungkin setelah membaca resolusi tahun 2008 gw untuk membuat sebuah naskah dengan genre yang sangat berbeda dari yang sudah gw bisa bikin sebelumnya, dia menawarkan gw membuat sebuah naskah dengan genre yang membuat gw terhenyak. Jauh dari bayangan gw sebelumnya. Tapi gw mau mencoba. Alasan tidak bisa karena kita belum mencoba kan? Gw mau mencobanya kali ini, meski genre ini bukan gw banget. Hehehe ... insya Allah, selalu ada jalan untuk yang mau berusaha. Mohon do'anya dari teman-teman semua ya.

Sebuah SMS datang pula dari sebuah penerbit. Dua buah naskah keroyokan yang gw upayakan penerbitannya (gw nulis juga di dalamnya) sudah berhasil diterbitkan. Bukti terbit sudah dikirimkan, dan gw berdebar menunggu seperti apa buku jadinya. Proyek ini sudah cukup lama, dan semua penulisnya gw kira sudah lupa dengan proyek ini. Alhamdulillah ... mereka tidak perlu menunggu lagi. Gw akan pajang nanti bukunya kalo sudah diterima. Sabar ya teman-teman.

Desember mungkin hujan, tapi bukankah air juga adalah sebagai perlambang rejeki? (inspired dari postingan Rini). Insya Allah, mudah-mudahan dan amin.

Mengejutkan!

Awalnya sempet pesimis ketika buku 99 dibandrol dengan harga Rp. 135.000,-. Dengan harga setinggi itu, siapa yang akan beli ya? Itu pikiran gw. Apalagi ini buku anak-anak. Apa mungkin orang tua akan membiarkan anak-anaknya membawa buku ini ke kasir dan membayarnya?

Hmm .. ternyata nggak boleh ya berpikiran pesimis begitu. Saat ngobrol dengan mas Ali, dia mengatakan bahwa penerbit pasti sudah memikirkan untung ruginya, termasuk trik penjualannya untuk buku seharga ini. Bhai Benny pun berkali-kali mengatakan (mungkin sampe bosen! hehehe .. maaf Bhai) bahwa peluang buku ini di pasaran bakalan bagus. Gw mengamini. Mudah-mudahan memang demikian.

Alhamdulillah. Dua bulan pertama terbit (september-Oktober) penjualan buku ini membuat gw tersenyum lebar. memang tidak fantastis, tapi masuk deretan buku laris dan best seller di beberapa Gramedia pun sudah membuat gw lega dan bangga. Ternyata angka ratusan sudah tercapai, dan cenderung meningkat terus setiap bulannya. Alhamdulillah, seneng banget.

Tadi sore Bhai Benny ngasih tahu kalo november ini penjualannya malah semakin meroket. Ini bukan tersenyum lebar lagi, tapi bengong. Yang bueneeeer? katanya sudah melampaui angka 600-an eksemplar hanya di November saja. Huhuuuuuuuuuy ... ini jelas di luar dugaan. dengan harga setinggi itu, ternyata tidak menciutkan orang untuk membelinya.

Ah, mulai ngitung-ngitung nih. Royalti cair, beli laptop aaaaaah ... hehehe. salah satu Resolusi 2008 mudah-mudahan akan tercapai. Amiiiin.

Resolusi 2008

Dapet tag dari Ardian untuk menuliskan resolusi gw tahun 2008 nanti. Sebenernya, bikin resolusi ini sudah pernah ditulis disini setelah kena tag dari Maknyak. Tapi karena di blog yang ini belum ada, oke lah, saya tulis ulang ya. Ini dia :

  1. Semakin serius nulis. Ternyata gw memang bisa nulis, jadi kenapa nggak terus diasah? Ya kan? kaaaaan .. minimal bikin 3 buku dah, dengan perhitungan per kwartal bisa nulis 1 naskah. Nggak muluk-muluk dulu, karena 3 buku pun sudah cukup banyak. Mudah-mudahan dengan sisa waktu yang ada gw masih bisa nulis bagus, dan layak terbit. Genre-nya bebas, tergantung mood aja mau nulis apa. Tapi bikin naskah dengan genre lainnya dari yang sudah pernah di bikin asyik juga kayaknya. komedi mungkin?
  2. Nembus sebuah penerbit mayor lainnya! Obsesi banget punya buku yang diterbitin sama penerbit ini. Pasti berat, karena persaingan yang ketat dan antrian naskah yang sangat puanjang. Bahkan 6 bulan sejak dikirim, naskah gw belum sempet dibaca editornya. Hiks.
  3. Nembus majalah lebih sering. Kalo 2007 aja bisa, 2008 harus lebih bisa! Semangat .. semangat!
  4. Semakin bisa bagi waktu dengan kerjaan utama. 2007 masih amburadul, mudah-mudahan tahun 2008 sudah lebih konsen dengan tugas dan waktu.
  5. Nggak adil kalo gw melulu pengen jadi a good and successful writer, mudah-mudahan 2008 gw semakin bisa menjadi a good husband and father buat Iren, Abith dan Rayya.
  6. Punya Laptop, biar nulisnya bisa lebih produktif!
Sori ya nggak ngikut semua aturan yang dibutuhkan untuk tag ini, karena cuma ini yang bisa gw tulis. Terus, tag ini nggak gw lempar lagi. tapi kalo ada yang mau, silahkan aja ya.

Jumat, November 30, 2007

Cerpen Gw Di Majalah MOMBI (lagi)


Ichen bikin penasaran kemaren sore. dia SMS kalo gw harus beli MOMBI SD terbaru. Hmm ... langsung ngerasa exciting, soalnya pasti ada cerpen gw yang nembus lagi. Tapi SMS berikutnya malah bikin bingung, soalnya dia bilang cerpen dia yang masuk. Yaah .. kalo cerpen dia yang lolos sih, ngapain gw mesti beli majalahnya? Hihihi ... ternyata setelah beli MOMBI nya tadi pagi, cerpen Ichen memang masuk di MOMBI SD terbaru, termasuk cerpen gw juga. Huhuuuuuy ... //jitak Ichen!

KACA AJAIB bergabung dengan KETIKA CICI LAPAR milik Ichen di MOMBI SD edisi 32/2007. Yang lucu, tokoh di kedua cerpen ini sama-sama bernama CICI. hahaha .. bedanya, yang satu CICI capung, dan satunya lagi CICI kelinci. Toss buat Ichen deh yang sama-sama ber-CICI ria. hahaha

Talkshow Radio Lagi

Sebuah undangan datang dari GK FM, sebuah radio pendidikan di kota Tasikmalaya, untuk mengajak bincang-bincang on air. Radionya anak-anak STMIK Tasikmalaya ini memang sangat berorientasi terhadap teknologi, mungkin karena based on pendidikan mereka juga. So, kali ini -katanya- mereka pengen ngobrol tentang peranan internet terhadap karir gw sebagai penulis. Rupanya perihal gw bisa bikin buku gara-gara ngeblog sudah bocor kemana-mana, dan mereka pengen tahu banyak tentang itu.

Oke lah, siapa takut? hehehe ... seneng malah, karena ini undangan on air pertama di kota sendiri. So, buat warga Tasik (ada ngga ya yang baca postingan ini? hiks ..), yang mau denger gw bercuap-cuap, bisa tune in di GK FM - 96.0 Mhz. Hari Minggu jam 4 sore ya? Gw mau bawa beberapa doorprize berupa buku-buku dan juga merchandise dari berbagai kuis yang sampe saat ini belum gw pake (Tshirt, Topi, CD).

Rabu, November 28, 2007

Si Bolang

Pas Abith bawa kabar bahwa hari Minggu ini (25/11) ada lomba busana pejuang, gw langsung mikir .. hm, pake baju apa ya? Ibu gurunya menyuruh Abith pake kebaya, and I said NO! Bukan nggak mau Abith jadi Ibu Kartini atau Dewi Sartika, tapi membayangkan Abith akan berpanas ria dengan setelan kebaya membuat gw menolak tegas usulan itu. Seperti ibunya, Abith nggak kuat panas dan keringat, jadi ditakutkan dia akan bete dan mogok sebelum waktunya tampil.

Tiba-tiba tayangan favorit Abith di TV menginsipirasi gw buat memasangkan baju petualang jadi kostumnya. Si Bolang! Apalagi gw seneng banget liat Riyani Jangkaru atau Medina Kamil, host-nya acara 'Jejak Petualang' di Trans7. Asyik aja ngeliatnya; spotif! jadilah, gw hunting baju buat Abith. Loreng tetep gw cari biar nyambung sama tema pejuangnya. Gw pikir, baju-batu tentara atau polisi akan dipake banyak anak (dan ternyata buenar banget. 70% dah!). Biarlah Abith beda sendiri. Lagipula, beres lomba, baju-baju itu bisa dipake juga buat maen sehari-hari. Baju tentara cuma sekali pake kan? paling kalo ada carnaval aja.

Karena Iren nggak mungkin datang serta meninggalkan Rayya di rumah, dan nenek serta tantenya masih tepar gara-gara persiapan aqiqah malam sebelumnya, akhirnya gw ikut berdesak-desak dengan para kaum ibu. Risih? Hahaha .. iya banget. Mangkanya gw tinggalin Abith sama ibu gurunya. Untung dia nggak rewel, dan nurut dituntun ibu gurunya ke belakang stage.

Sempet nggak yakin Abith mau naik panggung, dan ditonton banyak orang di pelataran sebuah supermarket. It would be the first! Tapi ternyata, gw harus menarik nafas dalam-dalam, dengan mata memanas melihat anak itu naik panggung dengan wajah tegang. Ada tamu nggak dikenal ke rumah aja dia akan langsung ngumpet, ini di depan banyak banget orang! C'mon, kiddo, you can do it!

Gw tahu, Abith stress banget di atas panggung sana. Istilah kita, mungkin napak nggak napak tuh kaki. Meski sebelumnya sudah naik dengan seluruh teman satu TK untuk perkenalan panggung, tapi pas harus jalan sendiri, rasa takut itu jelas nampak di wajahnya.

MC (mungkin karena ngeliat baju Abith beda sendiri) : "Adik, ini pake baju apa?"
Abith (malu-malu) : "Si Bolang!"
MC-nya ngakak, dan semua penonton juga ikut ngakak : "Ini dia peserta nomor 11, Si Bolang!"

Tawa si MC menular! Abith menarik bibirnya, dan mencairkan ketegangan wajahnya. Dia berjalan cepat sepanjang (sependek) area catwalk, lalu ngacir lagi ke belakang dan turun. Sayangnya, Abith malah jadi lupa gaya! hahaha .. dia sama sekali lupa ajaran ayah, ibu, tante, dan gurunya untuk berlenggak-lenggok (lah, lagian nggak pantes sama kostum!) di atas panggung.

Done! Abith sudah menunjukkan keberaniannya tampil di depan umum. Dan jujur, gw terharu. That's my girl! Pertunjukkan dia sesaat tadi sudah merupakan kemenangan besar buat gw. Tidak perlu pake piala!

Dari Pelatihan Blog Pelajar Tasikmalaya

Sempet bingung pas disuruh jadi instruktur pelatihan buat anak sekolah di Tasik. Gw memang bisa ngeblog, tapi kalo disuruh ngajarin? Hmmm .. tapi kadang gw berbekal nekad juga, gw langsung oke-in aja. jadilah 100 orang pelajar hari Kamis kemaren tumplek di Aula PT. TELKOM Kandatel Tasikmalaya. Bujuuuug ... banyak amat? Dibagi 2 gelombang sih, tapi 50 per sesi kan tetep aja banyak!

Ternyata, seru juga! anak-anak ini begitu antusias pengen bisa nge-blog. Bahkan diantara semua peserta, nyempil beberapa anak SD yang diluar dugaan lebih cepet ngerti, dan bisa membuat blog lebih cepat dibanding beberapa yang lainnya. Karena gw cukup gaptek dengan hal-hal teknisnya, gw bawa peserta cara membuat blog termudah di www.blogger.com. Panduannya simpel dan gampang dimengerti. Semuanya sudah ada kok, diajarin dikit aja mereka sudah jalan sendiri-sendiri. Yang agak ribet mungkin pas harus berurusan dengan source luar blogger, seperti pengambilan shoutbox, atau merubah layout blog dari situs template gratisan.

Waktu 4 jam yang disediakan ternyata nggak cukup untuk menyampaikan materi yang sudah disiapkan. Apalagi koneksi speedy yang up and down sempat membuat kelabakan semua panitia yang bertugas, gara-gara peserta nggak bisa mendapat akses yang baik, dan keteteran mengikuti materi. Tapi secara keseluruhan, semua berjalan cukup baik. Kalo ada kekurangan disana-sini, masih bisa dianggap wajar toh? Toooooh ...

Yang paling seru sih pas acara doorprize. Kebetulan gw bawa 5 buah buku (termasuk satu buku sumbangan dari Ryu) dan beberapa bolpoin cantik dari TELKOM. Kuisnya? Dulu-duluan nitip pesan di shoutbox blog gw! Sekalian promosi blog dan buku-buku gw! hahaha ... usaha teruuuuuuuus

Selasa, November 13, 2007

Teenlit : LIndaniel


Ah, dari dulu siap terbit terus ya? hehehe ... kali ini laen. Cover baru saja gw terima, dan PJ dari penerbit baru saja menghubungi kalo teenlit ini segera masuk percetakan. Jadi, nggak ada alasan untuk tidak mengatakan bahwa novel ini bener-bener akan segera terbit kan?

Huhuy .. liat covernya keren banget nih. Katanya sih, ini cover kesekian yang baru di-acc sama si abang editornya, setelah yang sebelum-sebelumnya hanya dijawab dengan gelengan kepala nggak puas. Dan itu salah satu penyebab keterlambatan terbitnya novel ini. Mudah-mudahan aja kali ini semuanya lancar. Amiiiiin.

Senin, November 12, 2007

Kompetisi Blog

Mendorong masyarakat, khususnya generasi muda, untuk giat menuangkan ide dan kreasi melalui tulisan dan multimedia secara terbuka, jujur, dan jernih; Telkom menyelenggarakan Kompetisi Blogging. Kompetisi ini terbuka bagi seluruh masyarakat di wilayah Jawa Barat dan Banten.

Hadiah

Hadiah menarik menanti para pemenang:

  • 1 Buah Notebook
  • 3 Buah Handphone CDMA Flexi
  • Hadiah Lain Yang Menarik

Ketentuan

  • Peserta bermukim (memiliki KTP/Kartu Mahasiswa/Kartu Pelajar) di daerah operasi Telkom Divisi Regional III: Pandeglang, Rangkasbitung, Sukabumi, Cianjur, Bandung, Sumedang, Garut, Tasikmalaya, Ciamis, Subang, Indramayu, Majelengka, Kuningan, atau Cirebon.
  • Peserta boleh dari latar belakang suku, agama, usia, profesi, apa pun.
  • Peserta memiliki blog yang telah beroperasi pada saat didaftarkan mengikuti kompetisi.
  • Peserta dapat menggunakan layanan blog umum (WordPress, Blogger, Multiply), yang memiliki feed RSS 2.0.
  • Miniblogging (tumblelog) dan microblogging (Jaiku, Twitter, dll) belum dapat didaftarkan untuk kompetisi ini.
  • Peserta menyanggupi bahwa blog yang dikelolanya tidak melanggar hukum, etika, serta tidak menyinggung SARA.

keterangan lebih lanjut, cek di http://blog.telkom.tv/

Kamis, November 01, 2007

Akhirnya Gw Punya Dua!

Anak, maksudnya. hehehe .. Yay, mengingatkan diri sendiri bahwa umur gw sudah beranjak, dan jangan pernah lagi berlagak sok muda! Hahaha ... gapapa ding, biar awet muda (meski uban udah balapan nongol).

Dengan proses yang terbilang cepet (apalagi kalo mbandingin sama lahiran Abith yang 5 jam-an). Rayya 'hanya' butuh waktu satu setengah jam untuk melihat dunia. Setelah pecah ketuban jam setengah 6 sore, mules-mules baru mulai kerasa pas di perjalanan ke Rumah Bersalin. Iren bahkan masih sanggup naik tangga sendiri di RB itu yang terkenal sangat curam (jamannya Abith, Iren musti ditandu 4 orang. heuheu). Langsung masuk kamar bersalin. Setelah itu mules semakin kenceng dari jam 6 sore sampe akhirnya brol deh jam 19.35 Wib. Alhamdulillah, anak kedua gw sudah lahir.
RAYYA IZARRA ABQARY

Ngomongin nama, sudah jauh hari sepasang nama sudah terpilih dari sekian banyak pilihan yang ada. Dari buku 'Nama-nama Islami Pilihan Si Buah Hati' yang ditulis dan dikirim Rini, akhirnya terpilih RAYYA yang artinya CAHAYA. Trus, pas ngubek-ngubek koleksi nama-nama yang ada di MP Rini yang lain, akhirnya nemu IZARRA yang artinya BINTANG. Klop deh : CAHAYA BINTANG keluarga ABQARY. Horeeeeeee ... semoga Rayya memang bisa bersinar dan menjadi anak yang membanggakan ayah dan ibunya. Amin.

Jumat, Oktober 26, 2007

99 Laris di Gramedia


Alhamdulillah ... berdasarkan laporan pandangan mata dari Ryu, akhirnya gw bisa 'menyaksikan' bahwa buku 99 gw memang masuk dalam daftar buku laris di Gramedia Merdeka Bandung. Huhuuuuuy ... senangnya mendengar kabar begitu. Buat seorang penulis (apalagi seperti gw), apresiasi pembeli seperti itu pastinya sangat menyenangkan dan membanggakan. Bukan hanya dari sisi material, khususnya dari sisi sebuah karya yang bisa dinikmati oleh pembacanya.

Terima kasih banyak buat yang udah beli buku gw.

Special thanks buat Ryu, yang udah berpura-pura jadi adik gw, dan begging ke sekuriti disana agar bisa moto buku gw, lengkap dengan tulisan BUKU LARIS-nya! hehehe **Hugs Ryu**

Kamis, Oktober 11, 2007

Selamat lebaran




Lihat Kartu Ucapan Lainnya
(KapanLagi.com)


Selamat Lebaran, maaf lahir bathin ya!

Rabu, Oktober 03, 2007

Resensi Free Things di Batam Pos


Dimuat di Harian Batam Pos, Minggu - 29 September 2007.
Thanks to Rinurbad yang sudah resensiin bukunya ya.

Sabtu, September 29, 2007

'Balap Lari' di Mombi SD


ternyata cerpen itu ada di Mombi SD Vol. 30 - 2007. Weeeeyy ... nongol lagi euy! Horeeee ... senangnya. Kali ini nggak ada yang ngabarin cerpen ini nongol di Mombi. Pas pulang ke rumah, eh ada paket dari Mombi. Gw sih mikir, pasti Mombi ngasih nomor bukti terbit cerpen-cerpen gw yang kemaren. Tapi pas dibuka, kok ada 3 majalah? Bukannya cerpen gw yang dimuat disana cuma ada 2? Hmmm ... yang satu pasti majalah bonus. hehehe

Ealaaah, ternyata ada cerpen gw yang 'balap lari' nangkring di majalah Mombi edisi terbaru. Langsung jingkrak-jingkrak lagi. heuheuheu ....Eh, ternyata di majalah ini ada cerpen Beby juga yang berjudul 'Lampu Untuk Iko'. Horeee ... selamat ya Beb. Satu majalah nih.

Makasih Mombi, Makasih Mba Renny.

Kamis, September 27, 2007

Pelajaran baru!

Rasanya selalu senang apabila ada sesuatu hal baru yang bisa dipelajari. Mangkanya gw langsung bilang oke ketika salah seorang editorku nawarin proyek ngedit lagi. Biasa, modal nekat. Hehehe, sikat aja! Padahal orderannya seperti apa belum tahu sama sekali. hihihi.

Katanya sih kali ini cuma memperhalus kalimat dan gaya bahasa, biar lebih meremaja (ehm, gw gitu loh! remaja tingting! hehehe). Kebetulan naskahnya adalah sebuah non fiksi untuk remaja. Gw pernah nulis dua buah buku nonfik buat remaja, apa gara-gara itu ya tawaran ini dikasiin ke gw? Apakah itu berarti buku-buku gw yang nonfiksi remaja itu cukup oke? heuheuheue ... mudah-mudahan sih begitu.

Yang jelas, gw seneng banget sudah dipercaya lagi. Alhamdulillah, sebuah pelajaran baru. Sepertinya gw memang masih haus untuk belajar. Thank you sudah memberikan kesempatan gw untuk terus belajar. Mudah-mudahan nggak mengecewakan ya?

Kamis, September 20, 2007

Asal Mula Adzan

Tahukah kamu, bahwa adzan yang kita dengar berkumandang lima kali sehari ini asalnya diusulkan (salah satunya) dalam bentuk suara lonceng, dan bukan dalam lafaz-lafaz seperti yang kita dengarkan saat ini?

Pada jaman dulu, Rasulullah Saw. kebingungan untuk menyampaikan saat waktu shalat tiba kepada seluruh umatnya. Maka dicarilah berbagai cara. Ada yang mengusulkan untuk mengibarkan bendera pas waktu shalat itu tiba, ada yang usul untuk menyalakan api di atas bukit, meniup terompet, dan bahkan membunyikan lonceng. Tetapi semuanya dianggap kurang pas dan kurang cocok.

Adalah Abdullah bin Zaid yang bermimpi bertemu dengan seseorang yang memberitahunya untuk mengumandangkan adzan dengan menyerukan lafaz-lafaz adzan yang sudah kita ketahui sekarang. Mimpi itu disampaikan Abdullah bin Zaid kepada Rasulullah Saw. yang kemudian menyetujuinya untuk menggunakan lafaz-lafaz adzan itu untuk menyerukan panggilan shalat.

Lalu siapakah yang pertama kali mengumandangkan adzan tersebut? Siapa pula yang bermimpi hal yang sama dengan Abdullah bin Zaid? Temukan jawabannya dan 98 cerita lainnya dalam buku '99 Kisah Menakjubkan Alquran' - Ridwan Abqary/Dar!Mizan.

Minggu, September 16, 2007

[Terbit] 99 Kisah Menakjubkan Alquran

Judul : 99 Kisah Menakjubkan Alquran
Penerbit : Dar!Mizan
Jumlah Halaman : 399 Halaman
Hard Cover, Full Ilustrasi, Full Color
Harga : Rp. 135.000,-

Akhirnya terbit! Horeeee ... kabar terakhir yang gw terima dari editor gw, buku ini sudah beredar dan bertarung dengan buku-buku sejenis di bulan ramadhan. di MP yang ini juga sudah ditulis bahwa buku gw ini memang sudah beneran terbit dan sudah masuk display-display toko buku. sik-sik-sik! Ayo pada beliiii ....

Duh, jadi inget waktu bikin buku ini.
"Harus 99 ya?" tanya gw waktu itu. Kaget aja pas ngebayangin gw harus nulis 99 cerita yang per ceritanya 3 halaman. Glek deh! Hampir 300 halaman!
"Iya." jawab sang pemberi order tegas.
"Nggak bisa kurang? misalnya berubah jadi 77, atau 66, atau bahkan 55?" tawar gw sok berani. Masih ngeri aja musti nulis ratusan lembar naskah. Kayak mau nyaingin Harry Potter aja. hehehe
"Nggak bisa!"

Perjuangan pun dimulai. Puluhan malam dilewati untuk bergelut dalam menyusun lembar demi lembar untuk mengejar angka 99 yang ditargetkan. Entah sudah berapa lembar koyo yang ditempel di leher gara-gara : masuk angin! dan tercatat 4 kali dikerok untuk ngilangin angin-angin bandel yang maksa masuk. Hahaha .. perjuangan yang sungguh luar biasa.

Alhamdulillah, sekarang semua proses berat itu serasa hilang melihat buku itu sudah terbit dengan sangat indah dan ekslusif-nya. Sebuah buku yang sempat jadi obsesi gw : Tebal, Full ilustrasi, dan full color! bahkan Hard Cover! Whuaaaahh ... Ramadhan kali ini diawali dengan sebuah limpahan rahmat dan berkah yang luar biasa.

Terima kasih ya Allah, terima kasih Bhai Benny, Kang Rama, to make this be true!

Jumat, September 14, 2007

20 Cerita Gokil, Released!


Paket yang ditunggu yang mana, eh yang datang yang mana. Malah yang nggak disangka-sangka tiba-tiba nongol sore ini. Horeeee ... buku '20 Cerita Gokil - Based on True Stories' sudah terbit! 20 cerita hasil seleksi Sayembara Menulis Cerita Lucu/Gokil/Konyol yang diadakan oleh Mediakita sekarang sudah selesai dibukukan, dinikmati kelucuannya. Hehehe ... 2 eksemplar masing-masing diberikan untuk para penulis yang tergabung dalam buku ini.

Nggak nyangka pula kalo cerita gw 'Brengsek, Mobil sapa sih itu?' ditaro sebagai cerita pertama. Sik-asik-asik ... mudah-mudahan karena ceritanya bagus! Hihihi ... iya gitu? Yang surprise, di buku ini gw ketemu sama temen kuliah dulu (Guniez) yang nggak pernah ketemu lagi sejak sama-sama lulus dulu. Wuih ... miss you, buddy! Ayo, nulis lagi. See, ternyata kamu bisa nulis juga kan?

O iya, di buku ini gw ketemu juga dengan temen-temen blogfam yang sering belajar nulis sama-sama di Forum Galery Kreasi Blogfam. Horeeee .. ada Pritha, Salmanfaris, Etna Lesly, dan Yustin. Tambah semangat ya!

Jumat, September 07, 2007

Heh, masuk Mombi Lagi?

Ichen SMS plus telepon kemaren sore, ngabarin kalo cerpen gw dimuat lagi di MOMBI. Kali ini di MOMBI SD Vol. 29 - 2007. Horeeeeee ... senengnyaaaaaaaaa. Thanks ya Chen atas infonya. Untung aja ngasih tahu, kalo engga gw ngga bakalan tahu. Thanks juga Mba Renny udah memuat lagi cerpen gw di MOMBI. lagi dooooooong. hehehe

Selasa, September 04, 2007

Cerpen Gw di Mombi


Tadi siang kaget aja ada mas Ali yang nge-buzz di YM, dan ngabarin kalo ada cerpen gw yang nongol di Mombi. Whuaaaah ... langsung blingsatan, dan ngabarin semua orang kalo cerpen gw dimuat di majalah. Hahaha ... kelakuan si Iwok ya begitu itu tuh. Malu-maluin kadang-kadang.

Langsung penasaran pengen nyari majalahnya. Duh, udah masuk ke tasik belum ya? takutnya pas nyari-nyari, ternyata belum ada. Kecewa kan? Akhirnya bubar kantor yang ditunggu-tunggu datang juga. Tanpa buang waktu langsung ngacir ke Toko buku Lontar, yang buat ukuran Tasik sih cukup lengkap. NGGAK ADA! Whuaaaah ... disini aja ngga ada, apalagi di tempat laen?

Nggak puas, ngacir lagi ke Toserba Yogya. Perasaan di supermarketnya ada stand majalah. Kali aja ada. Bismillah ... gw lari lagi. Hmm ... langsung menuju rak majalah, dan memilah-milah satu demi satu majalah yang terpajang, berharap terselip satuuuu aja majalah MOMBI yang dimaksud.

Whuaaaa ... ada! Majalah Kreativitas MOMBI edisi 24 terbit 29 Agustus 2007. Kayaknya sih ini yang terbaru. Pede aja ambil dan bayar di kasir. Langsung robek sampulnya dan buka-buka isinya. dari halaman ke halaman ternyata ngga ada. Udah panik aja salah beli. Duuuhh ... nyampe halaman terakhir, ternyata ada 'CONGKLAK RAKSASA'. Horeeeee ... itu cerpen gw!

Makasih Mas Ali yang sudah ngasih tahu, Mba Renny juga yang sudah ketitipan cerpen itu ke email pribadinya. Thanks MOMBI. Jadi pede nulis cerpen anak lagi.

Selasa, Agustus 21, 2007

Semangat itu timbul lagi

Gw ngga nyangka kalo postingan sebelumnya bisa bersambung ke postingan ini. Tapi ini bener-bener di luar dugaan. Setelah gw mengkhawatirkan kondisi Abith sebelumnya, sehari setelah kejadian lomba itu, sekolah (khususnya Ibu Guru) sudah menyelematkan semangat Abith yang sempat luntur.

Hari Senin, TK 'Wijayakusuma' tempat Abith sekarang sekolah, menggelar lomba 17an yang tertunda. Dengan kondisi teman-teman yang sudah dikenalnya, dan bujukan ibu guru yang menawan, Abith bangkit berdiri dan maju ke arena. Masih ada raut kepanikan yang tersisa di wajahnya, tapi lonjakan kesenangan dari teman-temannya di sekeliling membuat semangatnya timbul.

Lomba pertama : menggigit sendok berisi kelereng diatasnya, dan berjalan beberapa meter. Ibu guru pun menyampaikan aturannya dengan perlahan. Tapi entah masih gugup atau tidak menyimak aturan yang dijelaskan, begitu aba-aba lomba dimulai Abith langsung melesat lari dengan .... tangan kanan memegang sendok yang ada di mulut, dan tangan kiri menggenggam si kelereng. Hehehe ... sementara yang lain masih beringsut-ingsut menahan keseimbangan kelereng di atas sendok. Tanpa ada perlawanan sama sekali, Abith sudah tiba di garis finish jauh dari lawan-lawannya.
"Ibu guru ... Aku menaaang!" serunya sambil melonjak-lonjak gembira, tidak perduli penonton tertawa terbahak.
Ibu guru tersenyum menahan tawa. "Iya, Abith yang menang."

Benarkah kecurangan harus dimenangkan? Tentu saja tidak. Meski Abith tiba paling dulu, dan ibu guru mengatakan bahwa Abith yang menang, toh hadiah lomba kelereng itu tidak diserahkan kepada Abith, tetapi kepada juara sesungguhnya.
Terima kasih Ibu guru. Ibu tahu bagaimana menghargai sebuah semangat dari seorang anak yang baru mengenal kata lomba. Anak adalah sosok yang masih haus pujian, dan bukan teriakan bahkan makian. Sebuah senyum sudah merupakan penghargaan yang menyenangkan. Bahkan, bukankah kita pun masih butuh senyum?

Semangat Abith kembali berkobar. Ikut lomba (di sekolahnya) ternyata menyenangkan. Ketika ibu guru memanggilnya kembali untuk ikut lomba memasukkan bola (plastik) ke dalam keranjang warna yang sesuai, matanya memancar. Dengan gesit dia berlari dari ujung yang satu untuk mengambil sebuah bola, dan lari ke ujung yang satu lagi untuk memasukkan ke keranjang dengan warna yang sama. Berlari lagi ke ujung semula untuk mengambil bola, dan berlari lagi ke keranjang. Perjuangan dan semangatnya tak mengendur. Abith jadi juara ... juara yang sebenar-benarnya!

Sore itu Abith menunggu gw pulang di gerbang rumah. Dia tidak sabar untuk menunjukkan sebatang pensil, hadiah lomba memasukkan bola ke keranjang.
"Ayah! aku dapat hadiah." Tangannya yang memegang pensil teracung tinggi ketika melihat gw datang. "Tadi aku menang lomba kelereng dan masukkin bola ke keranjang. bolanya disitu, terus dimasukkin kesitu. Aku lari-lari ...." celoteh Abith bergema tanpa henti. Bahkan gw tidak sempat lagi membuka sepatu. Celotehan itu terdengar riang dan sayang untuk dilewatkan.

Gw tersenyum dalam. I knew it, Kiddo. Your Aunty told me on phone right after you won the game!

Minggu, Agustus 19, 2007

Ketika semangat 17 luntur seketika

Karena 17 Agustus kali ini jatuh pada hari Jumat, dianggap hari yang pendek. Tidak semua lomba digelar saat itu. Hari ini (Minggu) lomba-lomba tersisa dilanjut lagi. Khususnya lomba buat anak-anak dan panjat pinang yang memang belum dilaksanakan.

Jauh-jauh hari Abith sudah bertekad untuk ambil bagian dalam lomba Makan kerupuk. Asyiiik .. semangatnya kali ini setidaknya ada peningkatan. tahun-tahun sebelumnya Abith tidak pernah mau ikut lomba apapun, dan memilih jadi penonton setia saja. SO, tahun ini adalah tahun pertama Abith ikut meramaikan lomba 17-an.

Celotehnya tentang ikut lomba makan kerupuk sudah bergaung dari jauh hari. Dia seolah tidak sabar kapan lomba ini digelar. Setiap ada yang mengajaknya ikutan berbagai lomba, Abith cuma menggeleng. "Nanti lomba makan kerupuk aja!" jawabnya mantap. Dia tidak tertarik dengan lomba membawa kelereng dalam sendok, lomba memasukan pensil ke dalam botol, atau lomba memecahkan air dalam plastik yang tergantung. Sepertinya, tahun ini cukup lomba makan kerupuk saja.

Siang ini, ketika lomba makan kerupuk diumumkan, mata Abith langsung berbinar. Dia langsung berlari ke tempat lomba dari tempatnya berteduh menghindari sengat matahari. Sebagai anak Balita, dia langsung mendapatkan urutan pertama bersama balita seumurannya. Dia wanti-wanti agar gw tidak lupa memfotonya. Hmmm .. ok. pasti!

Ketika panitia memberi aba-aba : "Satu ... dua ... tiga!" Abith dengan sontak memegang kerupuk yang tergantung di depannya, dan langsung mengigitnya.
"Jangan dipegang!" teriak panitia tegas dan keras.
"Abith, tangannya di belakang!" teriak tantenya yang menjadi supporternya.
Abith tersentak kaget. Tubuhnya terdiam kaku. Matanya tiba-tiba meredup, dan banjir airmata tiba-tiba saja merontokkan semangat kemerdekaan yang semula membuncah di dadanya. Tangisnya meledak, dan dia lari ke arah gw yang sadar apa yang sedang terjadi. Tubuhnya memeluk erat kaki gw dan melepaskan tangisnya disana.

Abith malu di depan keramaian! Abith merasa sudah dibohongi semuanya. Kata siapa lomba ini tidak boleh menggunakan tangan? Siapa yang sudah memberikan aturan seperti itu? Tidak ada! Panitia hanya mengatakan lomba kerupuk ini dulu-duluan menghabiskan kerupuk yang tergantung. Tidak ada satupun yang mengatakan lomba ini tidak boleh menggunakan tangan sebagai alat bantu.

Abith menangis dan terus menangis, sampai akhirnya gw harus membopongnya pulang. Tidak ada lagi semangat 17-an yang beberapa hari ini menguasai pikirannya (bahkan dia yang memaksa gw memasang ratusan bendera kecil di sekeliling rumah). Abith lebih memilih mengurung diri di kamar, dan bermain sendiri dengan bonekanya, sampai keriuhan di depan rumah usai.

Maafkan ayah ya Nak, maafkan semua panitia juga. Kita baru menyadari bahwa ini adalah lombamu yang pertama. Seharusnya kita menyampaikan semua aturan permainan yang berlaku, agar semua peserta mengerti lomba yang diikutinya. Dan memang begitulah seharusnya! Tanpa kecuali!

Jumat, Agustus 17, 2007

Dirgahayu Indonesiaku!




Senin, Agustus 13, 2007

Interview di Paramuda FM

"Banguuuuuuuuuuuuun!!" gw sambit anak-anak kebo yang bergeletakan di bawah kasur. Soalnya yang bobo di kasur cuman gw. hehehe .. gw kan tamu, jadi harus dimanja dong (PLAAAAAKK!!). "Jam 8 kurang!!" gw ribut sendiri membayangkan jarak kopo dan dago atas yang begitu jauh, disela-sela kemacetan.

"Mandi dulu deh Wok, daripada ribut begitu!" Dennis menarik selimutnya.
HEH? gw pantas marah dong. Ini acara gw. gw telat datang, penerbit ngga bakalan ngasih promo lagi buat buku gw! "BANGUUUUUUUUN!!" bantal guling melayang, tapi percuma. sekali kebo tetep kebo! Akhirnya gw mandi sendiri. Byar-byur nggak pake mikir bersih. Yang penting, nama gw terselamatkan. Hehehe

Bener kan, beres gw mandi mereka masih bobo dengan nikmatnya. Yonk malah sempet2nya bangun dari karpet trus melompat ke atas kasur. Aaaarrrgghhh ...
"Tahu gini, gw nyesel tidur disini!"
Weits, cukup manjur. Dennis beranjak dari tidurnya dengan malas. Matanya menyorotkan "Ya deeeh, gw mandi sekarang." Hehehe ... meninggalkan gw yang duduk dengan gelisah. jam 8 sekian. Duh, alamat telat nih. "Lo ngga perlu mandi, cuci muka aja!" teriak gw ke arah Yonk, yang disanggupi dengan senang hati. Dasar!

setelah berkutat dengan jalanan Bandung yang mulai macet, akhirnya kita mulai memasuki kawasan dago. Ah, tenang. Ternyata ngga percuma punya temen yang doyan ngebut dalam situasi begini. Helpful! Kopo - Dago bisa ditempuh setengah jam saja. Hurraaaayy ... Meski di dago atas sempet salah belok, dan mobil meluncur masuk ke rumah seseorang (hehehe ... gara2 tu mobil nggak kuat mundur. nanjak banget!), finally nyampe juga di radio Paramuda. Legaaaa ...

Ketemu Indry, Abi, dan Yudo dari Paramuda yang bakalan ngeroyok buku gw, Free Things. Dan ternyata seru juga. Alih-alih tegang, gw malah bisa ketawa-ketawa. Alhamdulillah ... ketegangan gara-gara talkshow pertama dulu di pameran buku gagal, ilang. I really enjoyed it. Thanks Paramuda.

Sebelum itu, hmmm ... ternyata ada sosok lain yang sempat membuat kru Paramuda panik. Andi Irawan, penulis 'Always Laila' dan songlit terbaru Gagasmedia 'Ruang Rindu' sudah menunggu di luar siaran.
"Wah bentrok!" keluh Indry panik. Dia bingung karena belum baca bukunya, dan belum nyiapin list pertanyaan buat Andi. Indry melihat gw "Digabung aja talkshownya?" Gw jelas menggeleng. Kalo digabung, tar malah kacau dong ngobrolnya? Nggak mokus.
"Waktunya dibagi 2 aja," usul gw.
"GPP?"
Ya gpp lah. daripada sad ending kan mending bagi dua aja waktunya. Gw setengah jam, Andi setengah jam. Deal! Happy for all.

Setengah jam memang kerasa cepet banget. Perasaan baru aja ngomong, kok udahan lagi. Tapi it's ok. Gw seneng dah on air di Bandung, ngenalin buku gw ke khalayak. Kali aja kan setelah denger siarannya, ada yg ketarik beli bukunya barang 100 orang. huehehehe ... laris maniiiiiis.

Pulang siaran, semua pada teler. mata serasa diganduli beton segede gajah. Tapi dengan kondisi begitu, gw tetep maksa pengen ke BSM. Pengen beli Bread Talk buat oleh-oleh (jangan protes, di Tasik belum ada! hehehe). Nyari yang aneh dong. Abis itu sekalian lunch di Food Court, nganterin Iyonk ke Ujung Berung, trus nge-drop gw di terminal Cicaheum. Bye semuanya, thanks banget for brightening my two days.

Jadi Bujangan Lagi

Beginilah kalo 4 sahabat jaman kuliah berkumpul lagi. Serasa jadi bujangan! hehehe .. lupa sama anak bini di rumah.

Nyampe di Bandung, malam sudah turun (cieeeee). Udah jam 7 malem kurang pas gw turun di ujung berung, tepat depan kampus IAIN. Seseorang langsung meneriakkan nama gw. Aha, gw tersenyum lebar, kang Iyong sudah siap menjemput. Tanpa Cipika-cipiki (yey), gw langsung melompat ke belakang motor gedenya sebelum membius cepat ke arah rumahnya di komplek Cipadung Permai. Istirahat dulu sambil ngopi sebelum sobat gw yg lain datang.

Jam 8 baru Akuy datang dengan karimun ijonya. Hmm .. kendaraan yang memang sangat matching dengan tubuhnya. Pas! Hehehe ... piss bro! Whuaaaah .. long time no see, bikin ocehan bertiga ngga pernah berhenti. Cowok ngerumpi? siapa takut! Hahaha ... kapan lagi coba kita bisa kumpul bareng kayak gitu? Lepas kuliah sepuluh tahun lalu, hanya sekali dua kali kita sempet kumpul. Aaah .. jadi inget jaman muda dulu. Weeeeekkkk .. ngaku!

Malem mingguan di rumah aje? Mendingan gw di Tasik daripada jauh-jauh ke Bandung. Jalan dong! Akhirnya kita ngibrit ke Jl. dago, nyambangin Dennis yang tiap malem 'terpaksa' bercuap-cuap di corong radio sendirian. Nggak cape lo siaran sampe jam 12 malem tiap ari? Nongkrong dah di Walagri FM sampe jam 12 malem tepat! Fiuuuh .. saatnya Cinderella jadi upik abu. Untungnya gw bukan upik abu, meski kucelnya sama! Bete juga 3 jam nongkrongin orang siaran. Akhirnya kita bertiga memilih nongkrong di warung jagung, depan Borromeus sampe jadwal siaran dia abis.

Jam 12 mau kemana? Malam buta begini? PLAK!! Ini bukan Tasik, bung! Di Tasik jam 9 malem, semua jalanan sudah lengang. There're many places to go, here! Karaoke! Itu usul Akuy yang memang maniak nyanyi, tapi nggak pernah nyadar betapa 'merdu' suaranya. Semua setuju stelah rame-rame mengancam : "Lo yang bayar, secara lo ultah beberapa hari yang lalu!" Akuy cuma pasrah, meski pas ultah ngga ada seorang pun dari kita yang inget! hehehe ... bahkan dia sendiri yang telpon gw tgl 8 lalu, dan bilang : "Wok, gw ultah hari ini. mo ngucapin selamat ngga?" Hahaha .. poor you!

Inul Vista di PVJ jadi sasaran setelah semua lokasi karaoke 'bersih' bilang full sampe tutup nanti. Busyeeet ... orang Bandung ternyata doyan nyanyi semua! Pergi ke Inul pun modal nekat, secara telponnya ga pernah diangkat pas kita mo reserve. Ternyata, Inul pun penuh. Tapi setelah si mbak-mbak cantiknya bilang : "mau nunggu ngga 15 menitan? kayaknya ada yang hampir selesai." kita bersorak. Yess!! Saatnya kita bernostalgila memperdengarkan suara ancur masing-masing.

Hampir jam 1 baru kita masuk ruangan. 4 orang cowok! Hmmm ... apa kata orang ya? Hahaha .. bodo ah. It's a bachelor night for us, after years! we love music! Yonk dan Dennis pernah nge-band, jadi jangan tanya betapa mereka suka musik. Gw dan Akuy? kita adalah orang pede yang selalu merasa, kenapa Indonesian Idol tidak ada saat kita masih mudaan! hehehe .. suara Delon, Mike atau Ihsan sih lewat (kalo Rini sih emang keren). Anjreeeeet ... segitu merdunya kah suara kita?

Shysha Smoke! Hey, baru kali itu gw nyobain ngerokok dengan aroma buah. Otak kampungan gw langsung bersorak ketika Akuy memesan rokok arab itu. Maklum, di Tasik mana ada sih? Dan hasilnya gw terbatuk-batuk. Kaga ada enaknya! Suer dah. Hasilnya tu Shysha masih terlihat utuh sampe kita pulang. Sapa yang mau, ambil di Inul! hehehe

Jam 3-an kita pamit pulang sama Inul (via mbak-mbak yang tadi). Cape deeeeh .. tereak-tereak selama 2 jam full. Setelah mampir bentar ke Walagri, ngambil mobil Dennis yang sengaja ditinggal, kita langsung cabut ke rumahnya di daerah Kopo. muter-muter bentar nyari tukang rokok, makan roti bakar, dan nyampe rumahnya jam 5! Hiyaaaaa ... besok kan gw ada talkshow jam 9.30! gimana kalo pada kesiangan? Semua HP dipasangin alarm jam 7. weker dikamar Dennis yang ada 3 (buat apaaaaaa?? heran) ngga luput diseting. Tapi pas semua weker dan HP pada bunyi bersamaan, ngga satupun dari kita terbangun.

Whuaaaaaa ....

Jumat, Agustus 10, 2007

Free Things di Radio Paramuda Bandung

Free Things bakal on air di Bandung nih. Pihak Radio Paramuda ternyata memilih buku gw untuk menjadi salah satu bahasan bulan Agustus ini. Yay .. seneng banget. First time masuk radio nih. hehehe

So, buat yang di Bandung. Jangan lupa dengerin Radio Paramuda - 93,7 FM, hari Minggu tanggal 12 Agustus 2007 pukul 9.30 pagi. Iwok will be on air! hehehe

Kamis, Agustus 02, 2007

Celoteh Abith tentang Sekolah

After a week ngga mau masuk kelas, akhirnya di minggu ke 2 dia udah berani masuk, meski harus ditungguin di dalam kelas sama tantenya. Perkembangan yang bagus nih. Gw emang ngga pernah mau maksa dia buat masuk kelas. Dibiarin aja, toh lama-lama dia penasaran juga : "ada apa sih di dalam kelas?"

Ternyata begitu masuk kelas, dia langsung bisa beradaptasi dengan teman dan gurunya. Bahkan Abith ngga pernah ragu untuk unjuk jari, apapun pertanyaan gurunya. "Akuuuuuuu ...!" teriaknya sambil ngangkat tangan tinggi-tinggi.

Guru : "Siapa yang bisa ngajiiii?"
Abith : "Akuuuuuuu!!"
Berdirilah Abith di depan kelas, dan menggumamkan surat Al-Ikhlas (maklum hari pertama masuk kelas, jadi masih ada malu-malu).

Guru : "Siapa yang bisa nulis angka 1 - 10?"
Abith : "Akuuuuu!"
Abith kembali ke depan, dan mencoretkan kapur tulis di papan tulis.

Hari-hari selanjutnya, sekolah sudah merupakan tempat menyenangkan bagi Abith. Meski sering datang kesiangan karena susah bangun pagi (kayak babe'nya! hehehe), tapi dia ngga sulit lagi disuruh sekolah. Setiap hari daftar nama temannya semakin banyak. Hari ini dia cerita tentang Sella, besok tentang Putri, besoknya tentang Hamzah, dan nama-nama lainnya semakin banyak gw denger. Bagus!

Hari ini dia cerita tentang tepuk pistol, besok tepuk dokter, lagu ini, doa itu, waaah banyak yang dia bisa sekarang. Seruuu ... dan gw sering terkekeh-kekeh mendengarkan celotehan dia tentang sekolah. Cara dia berceritanya itu lho ... semangat banget, sampe akhirnya belepotan sendiri. Hehehe

Kemarin gurunya mengajarkan macam-macam rasa.

Guru : "Garam rasanya apa?"
murid-murid (termasuk Abith) : "Asiiiiiiin"

Guru : "Kalau gula rasanya apa?"
murid-murid (kecuali Abith) menjawab kata 'Maniiiiiiis'. Cuma Abith sendiri yang semangat berteriak : "Enaaaaaaaaak!"

Selasa, Juli 31, 2007

The Power Of Schmooze!

Just got this award from Donna, my #1 motivator on writing. waah .. seneng banget, soalnya niat dari awal ngeblog bukan untuk meraih sesuatu, tapi untuk membiasakan nulis dan menambah teman. kalo ternyata bisa menularkan semangat buat yang lain, Alhamdulillah.

So, sesuai aturannya, gw harus memberikan award juga buat 5 blogger lain yang menurut gw memberikan inspirasi dan semangat buat gw dan bloggers lainnya. and the award go to ....

  1. Rinurbad, penulis, freelance editor, kontributor majalah & media lainnya, salah satu yang sering jadi tempat curhat masalah penulisan. Nggak pelit bagi-bagi ilmu bagi semua pengunjung blog-nya. Bahkan secara teratur, dia menulis tentang dunia kepenulisan dan info-info peluang menulis di blognya.
  2. Labibah Zain aka Maknyak, salah seorang founder blogfam, pustakawan dan dosen, yang selama ini ikut memberikan pengobaran semangat gw nulis via PM-PM nya.
  3. Oesoep835, yang pertama kali mengenalkan dunia blog. Meski sampe saat ini belum pernah tahu orangnya secara langsung (plus karena kondisi, dia tidak bisa nge-blog lagi), jasanya nggak pernah bisa dilupakan. Miss u, bro! Layout blog gw kapan mo dipermak lagi?
  4. Bhai Benny, yang mengenalkan gw pada dunia penerbitan. Supportnya pada beberapa penulis pemula sangat memberikan banyak harapan. He's the one that made my dream came true.
  5. Ryu, pembantai naskah gw nomor satu! Hahaha ... plus temen gila gw di YM. ngomong sama dia ngga ada basa-basi. Kalo bagus bilang jelek, kalo jelek bilang ancur! Hahaha ... thanks ya sis.

Sabtu, Juli 28, 2007

99 Siap Terbit



Fiuuuuuuh ... baru dapat kabar dari akang editor, kalo buku ini sedang dicetak! Huraaaayyy ... berarti bentar lagi udah siap beredar nih. Dan yang pasti, gw punya buku baru! hehehe ... jadi udah boleh dipamerin kan? Hihihi ... asyik-asyik-asyik.

Kamis, Juli 19, 2007

Cerpen Gw Di Majalah Bravo!

Majalah Bravo, edisi Juli 2007

Rabu, Juli 18, 2007

Bunga Vs Jenis Kelamin

Apa hubungannya antara bunga dengan jenis kelamin? Mungkin ngga ada ya, tapi orang-orang sekitar gw mulai menganggap bahwa kesukaan Iren terhadap bunga sekarang ini adalah bawaan orok! Hehehe ... iya gitu?

Udah dari dulu Iren nggak terlalu suka yang namanya bunga, atau ngurus tanaman. Tiap kali gw tawarin buat beli pot bunga biar rumah ngga terlalu gersang, dia bakalan nolak abis. Buat apa, katanya. Cuma bikin ribet harus ngurusnya. Emang bisa ngurusnya? Dia sepertinya nggak mau ketiban pulung harus nyiram tiap pagi sore, atau ngasih pupuk biar subur. Hehehe .. secara gw gitu loh, seneng di awal doang.

Nah, kemaren ini tiba-tiba aja Iren jadi sering ngomong-ngomongin bunga. Entah karena di kantor lagi rame-rame ber-bunga-ria, atau entah dia mulai suka. Yang jelas di depan rumah tiba-tiba ada satu buah pot tanaman 'tanduk rusa'. Ealaaaah ... kok ujug-ujug begitu? Ada apa nih? Ngga gitu diperhatiin sih, toh cuma satu. Tapi pas hari Minggu jalan-jalan ke pasar pagi dan ngeliat banyak jejeran jualan bunga, dia ngga mau beranjak dari sana. liat ini, liat itu. pake nanya-nanya lagi harganya berapa. Pilihannya jatuh pada bunga Euphorbia diatas. Udah ngga musim ya? Tapi kalo ibu hamil udah mau, siapa yang bisa larang?

Iya, bulan ke-6 kehamilannya sekarang, Iren tiba-tiba suka bunga. Kalo dulu dia manyun gw bawa ke pasar kembang, sekarang malah dia yang asyik sendiri. Beli pupuk, kompos, tanah, pot dan segala macam asesoris lainnya. Dalam skedulnya, dia udah siap-siap harus datang ke pameran tanaman hias minggu depan. Siap-siap borong nih. Oke deh, pada dasarnya gw juga suka ada hijau-hijau di sekitar rumah, jadi ya gw dukung aja.

Back to topic, apa hobinya ini ada hubungannya dengan si baby ya? Hehehe ... jadi, kalo memang ada hubungannya, berarti si baby jenis kelaminnya apa dong? Cewek? atau cowok? Ah .. sekedar iseng sih. cewek atau cowok sama aja kan? yang penting sehat lahir dan bathin. Amiiiiinnn ... mohon do'anya dari semua ya?

Selasa, Juli 17, 2007

Menang Lomba

Sempet nggak percaya ketika kru mediakita nelpon, ngabarin kalo cerita gw masuk 20 besar sayembara penulisan cerita lucu/konyol/gokil yang diselenggarakan oleh penerbit Mediakita. Whuaaaaaa ... langsung deg-degan nggak karuan. Beneran nih? Bukan hanya karena ada hadiah duitnya (hehehe ... langsung deh), tapi karena 20 cerita terpilih ini akan dijadikan buku oleh Mediakita. Hurraaaaayyy ... punya buku lagi niiiiih. Asyik-asyik-asyik.

Ternyata, pengumuman pemenang sayembara ini sempat membuat kehebohan tersendiri. Temen-temen gw langsung pusing nyari-nyari nama gw di deretan pemenang. Nggak ada! Hahaha ... entah kenapa, meski gw sudah mencantumkan nama Iwok Abqary di dalam naskah, tetapi yang ditulis di daftar pemenang ternyata nama gw yang asli. Hehehe ... kelimpungan dah mereka. "Si iwok ngaku-ngaku menang tuh. Mana, di daftarnya juga nggak ada?"

Ah, yang jelas gw menang kok. Ada satu dari dua cerita yang dikirim ikut terpilih. Yang manakah itu? Tebak aja sendiri ya? hehehe

  1. Hell Yeah!! oleh Ahmad Kailani
  2. Kepingan Hati oleh Aprilia Yusti
  3. Rachma, Kenalan Donkz!! oleh Adrian Arda
  4. ShampooDikira Minyak Rambut oleh Didi Junaedi
  5. Durian Nongkrong oleh Etna Lesly Ramadhani
  6. Kebanyakan Alamat Email = Jadi Dodol Kuadrat oleh Etna Lesly Ramahani
  7. Orang Kota Masuk Desa oleh Etna Lesly Ramadhani
  8. Awas, Anjing Galak! oleh Feba Sukmana
  9. Nina…Oh Nina oleh Muhammad Gunarwan
  10. Brengsek, Mobil SiapaSih Itu? oleh Ridwan
  11. Damn, Cuz oleh Jenny Yusuf
  12. Sang Penelpon oleh Juwariyah Mawardi
  13. Sms Deh! oleh Salman Faris
  14. Murid Bandung…. Enaknya Diapain? oleh Lina Nurfalah
  15. Timer Vs Orang Kebelet oleh Nursalam
  16. Anak SD Edisi Milenium oleh Pritha Khalida
  17. A Friend In Need Is A Friend In Deed oleh Retnadi Nur'aini
  18. Empat Sehat Lima Sempurna oleh S Gege Mappangewa
  19. Its Not My Day. Ternyata Penampilan Itu Penting! oleh Wahyu
  20. Halo…Nama Gw Wahyu.. oleh Wahyu Siswaningrum

Senin, Juli 16, 2007

First Day School Syndrome

Kontradiktif banget. Setelah minggu-minggu sebelumnya Abith nggak pernah diam, berceloteh tentang rencananya masuk sekolah, ke setiap orang. Kemarin dia terlihat murung. Setiap orang rumah selalu menggodanya : "Adeeuuhh ... besok Abith sekolah euy!"

Heran, dia sepertinya berubah nggak suka dengan berita itu. ujung-ujungnya Abith curhat (hihihi) ke gw : "Ayah, Abith nggak mau sekolah ke TK. Nanti aja ah langsung ke SD!"
"Lho, kenapa? Nggak boleh langsung ke SD. Abith harus sekolah di TK dulu, baru nanti ke SD." kata gw bersikap wise.
"Nggak mau ah. nggak mau sekolah."
"Ya sudah, besok nggak usah sekolah, tapi main aja di halaman sekolah ya? Main perosotan sama ayunan."
Abith nggak menjawab. Tapi matanya masih menyorotkan ketakutan.

Sepertinya ketakutan itu masih terbayang-bayang terus di matanya. Semalaman tidurnya terlihat nggak nyenyak. Beberapa kali dia terbangun dan minta minum (seperti biasa sih, tapi nggak pernah dalam semalam dia minta minum sampe 3 kali). Belum lagi tiba-tiba dia menangis sesegukan dalam tidurnya. Walaah ... trenyuh juga. sampe segitu takutnya kah menghadapi hari barunya?

Tadi pagi dia sulit sekali dibangunkan. Dia malah menjerit ketika diingatkan kalo hari ini akan bersekolah.
"Nggak mau sekolaaaaaah!"
"Iya nggak sekolah. katanya mau main ayunan dan perosotan?" kata Iren mencoba menentramkan, sambil menunjukkan baju baru yang baru kemarin dibeli.
Mata Abith terlihat sedikit berubah : "Janji?" tanyanya.
"Iya, janji."
Akhirnya dia mau mandi, dan berpakaian. Dia juga siap dengan semua tas, buku-buku, alat tulis (buat apa padahal. hehehe), dan bekal makanannya.
"Wah, udah siap mau sekolah nih?" goda gw.
"Mau main!" jawabnya sambil melotot.
"Oh, oke."

Sampai halaman sekolah, langkah Abith langsung terasa berat. Matanya menatap berkeliling dengan tatapan takut. Dia mencekal tangan gw erat. Beberapa anak TK nol besar yang kali ini sudah berubah menjadi senior tampak menyorot ke arah Abith. Beberapa orang anak malah tampak ramah dan mendekati.
"Tas sekolahnya disimpan di dalam kelas!" kata anak cewek yang gembil.
Aih .. so sweet. Tapi tidak merubah ketakutan Abith yang langsung ngumpet di belakang gw.
"Nggak mau masuk," Abith menarik lengan gw.
"Nggak, kan Abith mau main perosotan?" jawab gw sambil menariknya berbelok ke taman samping. Sementara Iren dan tante Abith masuk ke ruang guru buat beresin administrasi. Ternyata, Abith nggak mau main apapun. Alasannya : "takut bajunya kotor!" Hehehe ... Padahal gw takut, dia masih tegang dengan semuanya. Akhirnya kita muter-muter di halaman sekolah, depan sampe belakang, sampe gw tunjukkin juga ruangan toilet kalo sewaktu-waktu dia pengen pipis, bak pasir, bak bola, dll.

"Hayo semua berbaris ya?" ibu guru tiba-tiba muncul di halaman. Abith langsung pucat! Dia berjalan menjauh (sambil narik tangan gw). Langsung seluruh kru Abith datang merubung. Iren, tantenya, plus neneknya Abith yang sengaja ngacir dulu dari SD tempatnya mengajar (untungnya berada di seberang sekolah TK). Semua rayuan gombal dan kata-kata manis dikerahkan. Tapi semua nggak mempan. Kata-kata manis dari ibu guru juga tidak mengena. Semuanya mental! Abith manyun semanyun-manyunnya.

"Nggak mauuuuuuuuuuuuu!"

Ya wes, sudahlah. Pada saat semua anak berbaris dengan rapi, dan kemudian digiring masuk kelas, Abith tinggal di halaman. Berlari-lari kesana kemari dengan bebas karena nggak ada saingan memainkan semua mainan. Hehehe

Selasa, Juli 03, 2007

Promo Buku Gw di Website Gagasmedia

Cara Jitu Memenangkan Kuis E-mail
Oleh Newsroom
Sabtu, 30 Juni 2007

Biasanya, barang yang paling mudah dan paling sering diberikan secara gratis adalah voucher. Voucher gratis ini bisa kamu dapatkan melalui kuis, baik yang ada di internet, majalah, atau pun radio. Emang sih, jatuhnya kuis lagi, kuis lagi. Tapi nggak bisa dipungkiri kalau kuis bisa membuat kamu “makmur” dan ngirit.

Tapi, kan nggak kita aja yang ikut kuis. Pasti banyak orang lain yang juga mengikutinya? Itu jelas. Yang namanya media massa pasti banyak yang melihatnya. Terus, gimana caranya biar menang? Coba deh, intip tip jitu memenangi kuis di bawah ini. Siapa tau aja, kamu beruntung.

  • Kalau tidak ada pembatasan jumlah jawaban yang bisa kamu kirim—kadang ada penyelenggara kuis yang membatasi satu peserta satu kali kirim saja—, kirim sebanyak-banyaknya. Dengan banyaknya jawaban yang kamu kirim, kesempatan menang pun akan semakin besar.
  • Untuk kuis/game yang memberikan pertanyaan harian, dan pemenang ditentukan oleh akumulasi perolehan poin atau nilai selama periode tertentu, kamu mesti rajin-rajin ngisi pertanyaan setiap hari. Sehari tidak ikut, poin kamu tak bertambah, peserta lain akan segera meninggalkan poin kamu. Setidaknya kamu mesti on line setiap hari.
  • Jangan abaikan alamat situs yang biasanya kamu lihat di kemasan-kemasan produk. Kalau tidak sibuk cobalah kamu lihat apa saja isinya. Siapa tahu ada kuisnya.
  • Ajak sohib, kakak, atau adik untuk ikutan kuisnya. Kalau salah satu di antara kalian menang, hadiahnya bisa dibagi kan?
  • Kalau kamu cowok dan pengen ikutan kuis yang hanya buat cewek, pinjem identitas kakak atau adik cewek kamu—boleh juga gebetan kamu—deh. Kalau menang kan lumayan tuh bisa dijadiin kado buat mereka. Sekali-kali amal dong, jangan malah dijual!
  • Coba terus, terus, dan terus!

Kuis memang hanyalah salah satu cara untuk kamu mendapatkan barang gratisan. Tapi, masih banyak lagi lho, cara lain untuk mendapatkan barang gratisan itu. Penasaran? Baca deh buku Freethings yang ditulis oleh Iwoq Aqbary.

Buku terbitan GagasMedia ini, mengulas secara lengkap tip dan trik ngedapetin barang gretongan dari internet, radio, televisi, dan media cetak. Barang gratisannya pun macam-macam. Mulai dari sampel kosmetik, t-shirt promo, sampai liburan ke luar negeri.

Versi asli ada disini.

Kamis, Juni 28, 2007

Meet Me @ Paris Van Java


Acara: 'Talkshow Freethings'

Hari gene nggak ada yang gratisan kalee?! Eits, jangan salah. Ada kok. Nggak percaya? Coba aja baca bukunya, Freethings by Iwok Abqary yang diterbitkan oleh GagasMedia. Masih nggak percaya juga? Datangin aja talkshow-nya pada:

Hari/tanggal : Kamis, 05 Juli 2007
Waktu : Pkl 16.00 - 17.00 WIB
Tempat : Gramedia Paris Van Java, Bandung

Sumber : www.gagasmedia.net

Jumat, Juni 22, 2007

Ada Free Things di Gramedia Plangi


Hasil jepretan Sa waktu ngubek-ngubek Gramedia di Plaza Semanggi. Thanks Sa, nggak ketangkep sekuriti kan? Hehehe

Minggu, Juni 10, 2007

Ciwalk, 9 Juni 2007

Gara-gara ada ancaman 'silet akan beraksi', akhirnya Jumat kemarin gw lembur sampe malem biar Sabtu bisa loncat ke Bandung. Instruksi dari boss : "Siapkan semuanya Jumat-Sabtu ini, agar rekrutmen bisa dilaksanakan hari Minggu!" membuat gw blingsatan ngga keruan. Duh, kenapa dadakan banget sih acara nambah-nambah kary. temporer ini? mbok ya jauh-jauh hari gitu loh ngomongnya. Bukannya apa-apa, sabtu-minggu ini gw dah ada acara lain : Pergi ke Bandung and have some fun!

Akhirnya setelah rembukin semua anak-anak yang biasa jadi panitia dadakan rekrutmen2 kayak gini, gw ambil keputusan nekad : "Rekrutmen hari Senen aja! Semua persiapan beresin hari ini (Jumat). kalo belum beres, kita lanjut ntar hari Minggu!"

Tapi toh ngga sia-sia gw berangkat ke Bandung. Yuhuuuu ... Kopdar lagiiii. Wheeeeww .. dah lama gw ngga ikut kumpul-kumpul bareng Blogfammers Bandung dan sekitarnya. Palagi kali ini ada guest star-nya dari jauh. Kapan lagi kan ketemu sama penulis novel 'The Messenger'? Hehehe ... 2 tahun lagi pas dia pulkam ke Indo lagi? Waaaah ... keburu gw tua!

Bangun pagi langsung ngacir ke terminal, naek bis 3 jam, trus ngacir ngangkot dari Cicaheum ke Ciwalk satu jam (cape deeeeeeeh). Sempet SMS-an sama Ryu dan Pritha, karena takutnya mereka dah meluncur kemana lagi. Fiuuuuuh ... Foodcourt lt. 2 deket 21! Syukurlaaaahh ... nggak jauh.

Uhuuuuuuy ... akhirnya gw dateng telat bareng Pritha, Ippen, Ina, Rafid dan Dina. Ada temen telat maksudnya. Hehe ... sementara Blogfammers dari jakarta udah duduk manis menunggu para tuan rumah yg pada telat. Soriiiiiiiww. Ada mba Indah, Dahlia, Linda dan the guest stars : Mr. and Mrs. Veer! Horeeeee ... akhirnya ketemu juga. Udah ada Ryu juga, Bengsin, dan Iin. Setelah itu berturut-turut datang Dhika, Donna dan Isman (plus Aza), Diyana dan Yustin, trus Ceko paling akhir. (eh sapa lagi yg ngga kesebut ya?)

Ngga ada acara khusus sih, cuma ngobrol sana-sini. Makan ini-itu. Tukeran kado (hureeeeyy gw dapet novel. dari siapa yaaa?? thanks banget. Trus dikasih VCD film Prancis ori dari dahlia & Iin. Gracias!). Dari Londo sih dapet tempelan kulkas. Cihuuuuuuyy .. keren banget! Suer dah. Thanks Sa. Thanks juga karena buku 'Out' - nya yg baru dibeli di Gunung Agung berhasil gw bajak juga. Hahaha ... eh dapet pernik-pernik lucu juga dari Donna buat Abith. Asyiiiiiikk ... sementara Ryu ngasih buku-buku Dongeng Balitanya. Thank you semua. pada baek banget sih?

Foord court Ciwalk siang itu bergetar! Blogfammers yang menempati meja deret panjang dengan 20-an orang membuat keributan yang membuat beberapa pengunjung menatap sebal ke arah kita. heuheuheu .. maaf. Besok-besok nggak lagi kok, cuma hari itu aja! Suer deh!
Dhika tuh si biang heboh! Kehebohan terjadi saat Elsa mengeluarkan oleh-oleh coklatnya yang yuhuuu yummy banget. Sayang, coklat yang ada di kotak gede lumer semua! Dan dengan terampil plus rayuan maut, Dhika berhasil menitipkan coklat lumer itu di freezer salah satu stand. hihihi ... tapi toh, coklat itu masuk ke perut Dhika lagi ahirnya. Pantesan niat banget nitipin! Dengan coklat ini pula, Sa sempat mengabadikan sebuah 'iklan coklat norak' yang diperagakan oleh Dhika dan Pritha. Heuheuheu .. unrated pokoknya!

Bubar di Foodcourt jam 4 sore. Semua pindah ke halaman depan Ciwalk. Papan pengumuman 'Dilarang Duduk disini' tidak dipedulikan karena semua malah duduk dan berpose 'natural'. Prat-pret paparazis berkilatan dengan tatapan weird dari pengunjung Ciwalk yang penuh banget sore itu. "Rombongan dari udik kayaknya!" = tatapan mereka. Hahaha .. bodo ah, nggak kenal inih.

Sementara yang lain membubarkan diri, gw dan Dhika ikut rombongan Jakarta go shopping ke FO. Ketitipan Abith sih : "Beliin baju tidur gambar Barby!" dan ibunya : "Celana hamil!" Duuuh ... ternyata ngga nemu. Gw malah nemu baju rajut buat gw sendiri. Hiyaaaaa ... cihuy dah. Abis itu sih laper lagi (lagiiiiii?? di Food court tadi ngapain??). Mba Indah ngusulin di Bumbu Desa Plasa Dago aja. Hayu aja deeh, asyik juga kayaknya. Lagian Sa emang lagi pengen makanan sunda-sunda gitu. Ya wes, berbagai makanan racikan sunda kita boyong ke meja. Ternyata yang laper emang Sa. Itu gurame goreng abis sendiri! (TAAAAAAKKK!!!) hihihi.

Abis makan bubar jalan nih. Udah lewat Magribh, dan gw musti buru-buru ngejar bis ke terminal. Cipika-cipiki-cikibung. Sampe jumpa semuaaaaa!! Thank for the day!

Selasa, Mei 29, 2007

My First Teenlit Novel

Kemaren malem baca email dari penerbit FEUI. Mata langsung melotot. HAH, yang bener nih? Boong kali ya? bener nggak sih? Ah, masa sih? Sumpeh looooo??

Whoaaaaaa ... naskah novel Teenlit yang gw tulis berbulan-bulan lalu, dan sempat ditolak oleh salah satu penerbit mayor tanah air, ternyata dinyatakan lolos terbit di FE-UI. Horeeeeee ... asyik-asyik-asyik! Setelah punya buku nonfik remaja, dan juga fiksi anak, gw memang pengen banget punya fiksi remaja. Bukannya maruk, tapi memang pengen bisa aja nulis fiksi buat remaja. Ternyata sekarang keinginan gw bisa terlaksana. Gw bisa bikin novel Teenlit! Gw bener-bener riang gembira hari ini! Hehehe ...

-- mari kita rayakan dengan goyangan kemenangan ala iwok ---

Rabu, Mei 23, 2007

Cetak Ulang!

Buat gw, kata itu jadi kata keramat selama ini. Sebagai penulis baru, gw ngga mau berharap banyak dari setiap buku-buku yang gw tulis. Keinginan sih pasti ada, tapi kalau mengharap sekali sih nggak. takut kecewa juga ...

Tapi siang tadi tiba-tiba ada kabar kalo 'Sandal Jepit Beda Warna' sudah cetak ulang! Hah, sudah? Waaaaaaaaaa .... langsung berlinang air mata (halah, hiperbola banget). Kaget, surprised, nggak percaya, bahagia, langsung bercampur aduk jadi satu. Ini teh beneraaaaaan?

Kang Rama, the editor, geleng-geleng kepala (mungkin, di seberang sana). Ni anak nggak percayaan banget. Mangkanya dia bilang : "Sueeerrr deeeehhhh!" hehehe ... iya Kang, percaya. Thank you!

Duh, ternyata bisa juga ya gw bikin buku yang bisa cetak ulang! Hehehe ... thanks semuanya yaaaaa ... makasih banget atas semua dukungannya.

Selasa, Mei 15, 2007

Pacaran

Abith : "Ayah, boleh nggak Abith pacaran?"
Gue : "HAH?"
Abith : "Boleh nggak Abith pacaran?"
Gue : "You are still four!"
Abith : "????"

Gue : "Siapa yang udah ngajariiiiiiiiiiin? Gggrrrrrr!!!"

Rabu, Mei 09, 2007

Telah Terbit : Free Things!


Siapa nggak suka barang gratisan -apalagi kalo terus-terusan dapetnya? Waaaah! di Free Things, kamu akan dikenalkan dengan dunia prize hunting alias perburuan barang gratisan di internet, radio, televisi, dan media cetak. Dari sampel kosmetik, t-shirt promo, sampe liburan ke luar negeri.

Slurp, slurp! Hayo ngaku, pasti pada ngiler kan? Makanya, baca buku ini dan selamat memulai perburuan hadiah!

Jumat, Mei 04, 2007

Bersyukur!

Alhamdulillah ... selalu ada rasa syukur yang terucap (dan memang sudah seharusnya) setiap kali menerima laporan penjualan buku-buku gw dari akang ini via YM (tertulisnya nanti via surat). Mungkin bukan sebuah angka yang hebat atau fantastis kalo gw tulis disini angka penjualannya. Angkanya belum bisa menyamai penjualan buku dari penulis-penulis yang sudah top. Tapi gw nggak pernah melihat besar kecilnya angka itu untuk bersyukur. Bahkan sampai saat ini gw tetep selalu merasa nggak percaya dengan semua itu. Ternyata ada ya yang mau beli buku gw? Hehehe ...

So, just wanna thank you all, yang udah mau beli dan baca buku-buku gw. Makasih banyak. Sejujurnya, semua itu sangat-sangat berarti bagi gw. Dan tentu saja semakin menambah motivasi dan semangat untuk menulis lebih baik lagi, dan lebih banyak lagi.

Thank you!

Toloooong ...!

Pas ditanya : "ukuran kemeja dan celana nomor berapa?"
Dengan yakin gw jawab : "Baju : L, celana : 32!"
Sip. Sensus pencatatan ukuran pakaian seragam pun sukses dilaksanakan. Minggu kemarin, dropping barang yang sengaja dipesan dari sebuah merk pabrikan di Bandung pun datang. Horeee ... pakaian baru nih. Udah seneng aja dapet ganti seragam hari senin gw yang udah bladusnya minta ampun (sampe akhirnya gw nekat beli kemeja warna senada biar nggak perlu pake seragam belel itu. Tapi tetep aja warnanya jadi lain sendiri. Lah, kan beda merk!).

Kalo seragam hari senin yang lalu warnanya orange (Yay!), tahun ini semua sepakat milih warna biru muda. Lebih adem. di Kantor gw sih ngga ada warna khusus yang dijadikan patokan. Jadi semua tergantung kesepakatan. Kalau dulu pernah milih warna ijo (sumpah bukan gw yang milih!), trus pernah biru dongker, pernah orange, pernah juga warna biru tua, sekarang sepakat warnanya harus berbeda lagi. Dari sample warna yang dikasih, semua sepakat warna biru muda!

Lalu naik dua nomor apa maksudnya? Hehehe ... sabar dong, itu kan baru introduction. Warna celana nggak pernah lepas dari biru atau item. setiap tahun berganti-ganti dari item ke biru. dari biru ke item. Eh pernah deng, dapet jatah celana warna UNGU! Ciaaaaaaatt ... kantor mana coba yang nekat celana seragam karyawannya pake warna ungu? Cuma kantor gue!! dan demo besar-besaran pun pernah terjadi. Semua sepakat nggak mau make celana yang warnanya najis tralala seperti itu. Kayaknya bagian pengadaannya (waktu itu) buta warna! dan sejak insiden itulah, pemilihan warna dilempar ke rapat karyawan terbatas. Setiap unit mengirimkan perwakilan untuk memilih. dan hasil rapat tidak dapat diganggu gugat.

Aih, masih introduction ya boss?
O iya, gw kan udah pede tuh nyebutin angka 32 sebagai size celana gw. Terakhir kali beli celana (hmmm .. berapa tahun lalu ya?), memang nomornya segitu. Gw masih yakin. Dan datanglah jatah pakaian seragam gw. O iya, warna celananya : biru item. HAH? Blue black maksudnya, coy! Ada kan ya warna seperti itu? Yang kalo dilihat sekilas, warnanya item. Tapi kalo dilihat dengan teliti, kok biru? (halah ... nggak penting banget dibahas!).

Hari senin pertama. Dengan suka cita gw bangun pagi. Kemeja dan baju sudah disetrika rapi. Baju baru niiiiih ... serasa mo lebaran. Kemeja? Aih, pas banget. Celana? naaaaah ... kok susah dikancing ya? Hiks ... kekecilan. suer, sedih banget. Mau maksain dipake kok nekat amat ya? Akhirnya back to celana-celana koleksi lama. Seeettt dah, niat mo gaya jadi berantakan lagi.

Komplen deh gw ke bagian pengadaan. "Gimana sih? masa celana gw kekecilan? Nggak salah ukuran tuh? salah nempel nomornya kali!" bla-bla-bla dah gw ngomong panjang lebar. Intinya? ngerayu supaya bisa dituker! hehehe
Yihaaaaa ... ternyata rayuan gw maut juga. celana gw bisa dituker! Dianya minta waktu seminggu! Noprob deh, daripada sempit.

Kemaren tuh, celana nomor 33 gw dateng. Dengan suka cita lagi, gw bawa pulang. Ternyata sodara-sodara, nomor 33 pun masih susah dikancing! Whuaaaaaa .... masa iya perut gw segendut itu sampe celana harus naik 2 nomor ke 34? Nggak ada penukaran lagi. Gw mesti mencoba menguruskan perut biar tuh celana bisa masuk. (hayo Iwok, olahraga dong biar sehat!)

Eh, ada yang tahu nggak, kenapa celana-celana yang lama kok masih pada muat? Padahal suer lho, nomornya masih 32!

Senin, April 09, 2007

Calon Novelis?

Tadi malem Abith iseng mijit-mijit laptop. padahal gw lagi serius nulis. Gw jengkel dong. Mana lagi seriusan ngejar setoran begitu.
"Abith ke
napa sih? ayah kan lagi kerja!"
"Abith mau nulis juga," jawabnya sambil nyengir. Jurus andalan kalo lagi disemprot.
"Kan ada komputer gede?" gw mencoba menepiskan tangannya yang iseng jat-jit sana sini.
"Ngga mau. mau yang kecil aja."

Mulai ngga beres nih. Kalo dilawan, pasti bakalan ngeyel dan gangguin terus. ya wes. "Bentar aja ya? Emang mau nulis apa?"

"Mau nulis cerita kayak ayah."
Hiiiiii ... gw nggak nyadar dia ternyata
merhatiin apa yang gw lakuin.

Laptop pun berpindah tangan, dan gw ngambil kesempatan buat ngerokok dulu di pintu, biar asepnya ngga masuk ke dalam. Masuk dikit aja, dan kecium sama Iren dia pasti ngamuk-ngamuk.
sambil ngerokok tiba-tiba gw denger Abith sibuk ngomong sendiri.

"Hari ini Abith lagi batuk dan pilek. Kata ibu Abith nggak boleh main diluar dan panas-panasan. kalau enggak nanti panas lagi. Abith udah minum o
bat biar sembuh."

gw lirik ternyata dia ngoceh sambil tangannya tak-tik-tuk mijit-mijit keyboard. Gw bengong sekaligus kaget.

Bla ... bla ... bla ... deh dia ngoceh terus. Gw cuma senyum-senyum sendiri merhatiin dia dari balik pintu.
"Ayah, ceritanya udah selesai!" teriaknya penuh kegembiraan. Tangannya bertepuk tangan sendiri.
Iseng gw lihat hasil tulisannya. Ini dia. Ada yang bisa baca? Hehehe

Selasa, Maret 27, 2007

Maret Yang Heboh

Nggak pernah ngira kalo Maret bakalan seheboh ini. Setidaknya pemikiran ini setelah perbandingan dengan bulan-bulan sebelumnya yang nggak gitu nguras waktu dan energi. Halah bahasanyaaaaa ... serius amat ya?

Maret tahun ini gw musti jungkir balik bagi-bagi waktu, yang akhirnya malah ribet sendiri karena sama-sama punya prioritas yang tinggi. Dari semua pekerjaan yang gw susun, semuanya menempati prioritas pertama. hehehe bingung kan? Mungkin ini salah gw juga yang nggak ngitung-ngitung dan mempertimbangkan 'apa yang akan terjadi' kalau Maret bakalan menjadi bulan yang sibuk.

  • Maret adalah deadline setiap koperasi untuk menyelenggarakan RAT (Rapat Anggota Tahunan). dan seperti biasa, harusnya gw nyadar kalo penyusunan buku laporan adalah tanggung jawab gw (seperti yang sudah berjalan 8 tahun ini). Seperti tahun-tahun sebelumnya nyusun buku laporan multi report ini ribet banget. Bahkan sampe deti-detik terakhir, revisi itu masih sering terjadi. Terbukti kan kemaren. Buku laporan yang sudah dicetak 300 eks. itu ternyata ada yang salah! Kebayang dong paniknya gw? Apalagi yang salah itu adalah hal yang sangat vital : laporan laba usaha per orang! Whuaaaaaa ... gw ngamuk sama unit pemberi laporan/data. GImana enggak, boss gw nggak mau tahu yang salah siapa, dia cuma tahu gw yang nyusun laporan akhir! Hiks ... akhirnya nasehat bang Rhoma : "begadang jangan begadang" nggak gw gubris karena "Begadang boleh saja ... asal ada perlunya!" hehehe .. begadang lagi deh. Padahal gw udah begadang sepanjang minggu ini. Hiks ... "sungguh teganya ... teganya ... teganya ...!"
  • Deadline penulisan naskah tinggal beberapa hari lagi. Bukan tanpa alasan gw terima tawaran akang-akang editor yang baik hati ini (hehehe ngerayu), soalnya target bukunya bikin gw ngiler-ler. Pas gw bilang "SIAP" pun gw ngerasa mampu kok ngerjainnya. Pernyataan yang penuh semangat karena nggak inget apa yang akan gw hadapi di bulan Maret! hehehe .... pada akhirnya sampai saat ini gw baru beresin 64% saja. Whuaaaaaa ... Maret kan tinggal 4 hari lagi abisnya. Seminggu ini asli gw ngga bisa noel-noel dan ngoret-ngoret naskah. Duh, ampuuuuuuunn.
  • Nyortir naskah yang masuk di proyek kerjasama Komedi Cinta Blogfam - Gradienbooks. Aduuuuh ... yang ini bener-bener dibelakangin deh. Secara masih ada waktu sampe batas akhir pengumpulan naskah. Pas udah tiba waktunya malah kaget. Busyet dah, naskah yang masuk banyak bener. Mana musti dibaca satu-satu kan? Iyalaaaaaaah ... duh! duh! duh! Mudah-mudahan nggak bikin waktu pengumumannya mundur. Kasihan aja mereka yang ngirim pasti udah berdebar-debar nggak keruan. Hehehe ... maaf ya, lagi dikerjain kok.
Fewh ... masuk angin nih. kalo kemaren-kemaren badan rasanya ringsek, sekarang giliran leher gw yang kena. ngga bisa nengok kiri kanan dengan bebas. Hiks ... mo nyari tukang urut dulu ya?

Senin, Maret 26, 2007

Siap Rilis

Daripada blog ngga diisi-isi, mendingan pamer buku baru aja ah. hehehe ... belum terbit sih, masih dalam tahap penggodokan. Mudah-mudahan aja proses cetak dan lain-lainnya cepet. Jangan lupa pada beli ya? hehehe


Senin, Maret 12, 2007

The Nanny

Seperti biasa, setiap dua minggu sekali pembantu gw minta izin pulang. Ya wes, ga ada masalah, kita izinin dia balik pas Sabtu siang. Minggu sore biasanya dia datang lagi. Tapi hari minggu ini dia datang bawa ibunya. Lho, mo ngapain?

Ternyata ibunya bilang mo ngajak si bibi pulang seterusnya. Alasannya mo dikawinin! Halaaaaaaaaah ... kerja baru 3 bulan aja kok udah ditarik lagi sih? kebayang aja kita jadi super bingung. Ngedadaknya ini lho.

Meski kita ngga bisa nolak, toh kita mikir juga. Apa si Bibi ngga betah ya? padahal kurang apa dipikir2, kita mah orangnya super baik (ehm). Ngga pernah ngelarang dia mo apa dan gimana. bebas-bebas aja selama dia rajin nemenin Abith. Kerjanya ya cuma itu sih, nemenin Abith main atau nyuapin dia pas waktu makan. Sekali2 nyuci baju-baju Abith. Baju gw dan Iren sih ga perlu, karena gw bisa nyuci sendiri. Ya ... nyetrika juga sih. hehehe ... jadi banyak ya?

Yang jelas sih kasian ke Abithnya. Dia udah ngerasa cocok sama si bibi. mangkanya pas si bibi pulang dan tak kembali (hihihi) dia sempet ngamuk. Seharian dia jadi bertingkah ngga jelas. Orang Sunda bilang 'Rungsing'. Maksudnya, ulahnya tuh seolah-olah bingung dan ngga tahu mo ngapain. Saat pengen jajan, ternyata jajanannya ngga dimakan sama sekali. Pengen nyetel TOm & jerry, setelah diputer dianya cuek kemana. Di kulkas masih ada agar-agar coklat, ngamuk sama ibunya pengen bikin lagi. Setelah dibikinin, boro-boro dimakan. utuh aja tuh agar2 di kulkas.

Hari ini gw ngga kerja. Ngasuh Abith. Kebetulan tantenya ada kuliah pagi, jadi ngga bisa disuruh jagain. Biasanya sih dia yang semangat jagain Abith. Iren jelas ngga mungkin bolos kerja. Kerjaan dia jadi bendaharawan kantor ngga memungkinkan dia bolos kerja tanpa ada pemberitahuan dulu sebelumnya (laaah, bolos kok lapor ya?).

Jadi ayah yang baik gw hari ini. Pagi-pagi banget dah ngajak Abith jalan-jalan ke lapangan sambil nyuapin dia. hihihi ... siangan dikit, udah mesti mandiin. Trus ngapain lagi ya?

Selasa, Maret 06, 2007

Traffic Light

Abith udah mulai kritis. Keingintahuannya mulai menggebu-gebu. Kalo pertanyaan dia belum dijawab dengan jelas, berarti gw mesti siap dengan pertanyaan yang sama dan berulang-ulang, atau pertanyaan susulan yang lebih membingungkan. hehehe .. gw seneng sih lihatnya, berarti daya pikir dia berkembang terus. Good for her, right?

Belakangan ini dia sangat tertarik dengan lampu setopan di jalan. Setiap kali kita pergi jalan-jalan, dia selalu antusias pas melewati lampu tiga warna itu. Asalnya sih dia ngga banyak nanya, cuma asyik aja merhatiin pergantian warna merah kuning hijaunya. Lambat laun dia mulai tergugah.

"Kok lampunya jadi hijau?"
"Kenapa lampu yang ini merah, yang tadi hijau?"

Mulai deh pelajaran dimulai. Seperti kala dulu gw diajarin, merah itu artinya apa dan hijau itu apa. Atau bahkan kalo kuning itu tandanya apa. Sepertinya dia mulai mengerti perlahan-lahan -meski prosesnya itu yang kadang nyebelin. soalnya tiap lewat lampu setopan pasti mengulang pertanyaan yang sama. hehehe ... kebayang dong kalo jalan-jalan muterin kota, ada berapa sih traffic light. banyak kan? dan sebanyak itu lah Abith bertanya.

Akhirnya dia mulai faham. Pas kita menghadapi lampu merah, Abith akan menjerit : "Ayah, berhenti!", dan begitu lampu menyala hijau dia akan bersorak lagi : "Ayah, ayo jalan lagi!" Sip deh. Gw pikir, gw akan segera terbebas dari pelajaran lampu-lampu ini.

Tapi suatu saat, gw melibas lampu merah. Tentu saja, karena gw kan langsung belok kiri. Belok kiri jalan terus kan, coy? Nah, disitulah Abith protes.
"Berhentiiiiiii ... Ayah, berhentiiiiii ... lampunya merah!!" jeritnya. "nanti pak polisi marah!"
Gw nyengir. Ini yang belum diajarin nih. dan pelajaran pun dimulai lagi. Bla-bla-bla deh gw njelasin kalo belok kiri tuh boleh tetep jalan dalam kondisi warna lampu apapun. Abith diem dengan alis bertaut rapat. No prob kiddo .. you'll get it later.

Pas menghadapi lampu merah di perempatan jalan, gw pikir inilah saatnya menunjukkan contoh yang sesungguhnya kalo belok kiri itu boleh langsung. Kebetulan lampu merah, dan gw berhenti pas paling depan. Disinilah semuanya bisa terlihat jelas.
Sebuah mobil melaju kencang dari arah belakang. Dia mengambil lajur kiri, dan sepertinya akan berbelok ke kiri di perempatan ini. Gw pun segera ancang-ancang ngasih tahu Abith.
"Abith, Lihat deh mobil di belakang. meski lampu masih merah, tapi mobil itu akan berjalan terus karena akan belok ke kiri," papar gw sebagai awalan. Abith mulai memperhatikan dengan serius.

Mobil itu melaju terus dengan kencang, dan pas menjejeri sebelah kiri gw ... dengan asyiknya si sopir membanting setirnya ke KANAN! Dan menyalip gw, melibas lampu merah, serta berdecit-decit menimbulkan kepanikan kendaraan dari arah jalanan depan yang sedang mendapatkan jatah lampu hijau. Mobil itu berbelok ke kanan dan melaju terus dengan asyiknya.
OMG! Gw cuma bengong, sebengong Abith yang tidak mengerti pelajaran yang sudah disampaikan ayahnya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More